Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biden mengatakan dia sekarang yakin bahwa Putin memutuskan untuk menyerang Ukraina, tetapi membiarkan pintu terbuka untuk diplomasi

Biden mengatakan dia sekarang yakin bahwa Putin memutuskan untuk menyerang Ukraina, tetapi membiarkan pintu terbuka untuk diplomasi

“Sampai saat ini, saya yakin dia membuat keputusan,” kata Biden saat memberikan sambutan di Gedung Putih.

Presiden AS juga mengatakan bahwa pasukan Rusia percaya bahwa pasukan Rusia bermaksud untuk menyerang Ukraina “dalam minggu depan” atau lebih cepat, dan bahwa serangan akan menargetkan ibukota Ukraina, Kiev.

Beberapa pejabat mengatakan Biden berencana untuk menghabiskan akhir pekan mengamati krisis Ukraina yang sedang berlangsung dari Gedung Putih di mana ia bertemu dengan tim keamanan nasionalnya dan tetap berhubungan dekat dengan para pemimpin dunia. Biden telah mempertimbangkan untuk bepergian ke Delaware, seperti biasanya, tetapi memutuskan untuk tinggal di Washington.

Dalam beberapa hari terakhir, pemerintahan Biden telah secara terbuka mengungkapkan banyak rincian intelijen tentang langkah-langkah Rusia—perubahan penting dalam cara pejabat keamanan nasional AS biasanya beroperasi. Biden mengatakan Jumat di dalam Ruang Roosevelt bahwa keputusan pemerintah untuk membahas langkah mereka “dengan keras dan berulang kali,” adalah “untuk menghilangkan alasan apa pun yang mungkin diberikan Rusia untuk membenarkan invasi ke Ukraina dan mencegah mereka bergerak.”

“Jangan salah. Jika Rusia mengejar rencananya, itu akan bertanggung jawab atas bencana, perang pilihan yang tidak perlu,” tambahnya.

Pernyataan presiden pada hari Jumat bahwa dia “yakin” bahwa Putin “membuat keputusan” untuk menyerang Ukraina adalah perubahan penting dalam posisi. Biden sebelumnya menyatakan bahwa dia tidak percaya pemimpin Rusia telah mengambil keputusan, tetapi mengakui bahwa pandangannya tentang pemikiran Putin terbatas. Dia mengindikasikan bahwa dia berharap diplomasi akan menenangkan situasi, dengan mengatakan pada hari Jumat bahwa “diplomasi adalah kemungkinan yang permanen.”

Tetapi ketika ditanya mengapa menurutnya Putin mempertimbangkan diplomasi sama sekali, Biden hanya mengatakan, “Kami memiliki kemampuan intelijen yang hebat.”

READ  Rekam panas dan kebakaran musim panas di Eropa - terlihat | krisis iklim

Biden mengatakan informasi yang salah Rusia menumpuk sebagai pembenaran palsu bagi Putin untuk mengambil langkah itu, menuduh Rusia melanggar gencatan senjata dalam “krisis yang meningkat pesat.”

“Selama beberapa hari terakhir, kami telah melihat laporan tentang eskalasi signifikan dalam pelanggaran gencatan senjata oleh pejuang yang didukung Rusia yang mencoba memprovokasi Ukraina di Donbass,” kata Biden, merujuk pada beberapa contoh informasi yang salah yang katanya disebarkan oleh media pemerintah Rusia. Termasuk klaim “palsu” tentang genosida di wilayah Donbass.

Tetapi klaim Rusia sama sekali tidak masuk akal, kata Biden, “Ini bertentangan dengan logika dasar untuk percaya bahwa Ukraina akan memilih saat ini—dengan lebih dari 150.000 tentara diatur di perbatasannya—untuk meningkatkan konflik selama setahun.”

Terlepas dari penilaian AS tentang invasi yang akan segera terjadi ke Ukraina, Biden mengatakan terserah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk memutuskan apakah akan menghadiri konferensi keamanan akhir pekan ini di Jerman. Wakil Presiden Kamala Harris diperkirakan akan bertemu dengan Zelensky selama konferensi pada hari Sabtu.

Sebelumnya pada hari Jumat, Gedung Putih menyalahkan Rusia atas serangan cyber besar-besaran di Ukraina awal pekan ini.

“Kami yakin pemerintah Rusia bertanggung jawab atas serangan siber skala besar di bank-bank Ukraina minggu ini. Kami memiliki informasi teknis yang menghubungkan Direktorat Intelijen Utama Rusia, atau GRU, di mana infrastruktur GRU yang diketahui terlihat mengirimkan sejumlah besar komunikasi ke alamat IP yang berada di Ukraina,” kata Anne Neuberger, Deputi Penasihat Keamanan Nasional untuk Internet dan Teknologi Berkembang.

Atribusi serangan itu luar biasa cepat bagi pemerintah AS, dan Neuberger mencatat bahwa Rusia sebelumnya mendapat manfaat dari penundaan AS dalam menghubungkan operasi peretasan Rusia.

READ  UE merencanakan pajak tak terduga untuk melawan tagihan energi 'astronomis'

“Rusia suka bergerak dalam bayang-bayang dan mengandalkan proses atribusi yang panjang sehingga dapat melanjutkan perilaku berbahayanya terhadap Ukraina di dunia maya, termasuk mempersiapkan sebelumnya untuk kemungkinan invasi,” kata Neuberger kepada wartawan di ruang pengarahan Gedung Putih.

Pejabat Gedung Putih juga memperingatkan bahwa Rusia dapat menghadapi sanksi luas jika menyerang Ukraina, menyebutnya “tindakan paling parah yang pernah kami pertimbangkan terhadap Rusia.”

Pidato Biden pada hari Jumat datang di tengah meningkatnya ketegangan di wilayah tersebut.

Hampir setengah dari pasukan Rusia di sekitar Ukraina berada dalam posisi ofensif, menurut seorang pejabat pertahanan yang mengetahui penilaian terbaru. Batalyon taktis membengkak menjadi sekitar 120 hingga 125.

Pejabat itu mengatakan bahwa militer Rusia terus menggerakkan pasukannya menuju perbatasan, dan dalam 48 jam terakhir, jumlah pasukan di lokasi serangan telah mencapai 40% hingga 50%.

Duta Besar AS untuk Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, Michael Carpenter, memperingatkan sebelumnya pada hari Jumat bahwa AS telah menilai pembangunan militer besar Rusia di dekat Ukraina hanya dalam dua minggu terakhir.

“Ada kemungkinan bahwa Rusia telah memobilisasi antara 169 ribu dan 190 ribu personel di dan dekat Ukraina dibandingkan dengan sekitar 100.000 personel pada 30 Januari,” katanya dalam sebuah pernyataan pada pertemuan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa. Ini termasuk pasukan Rusia yang terletak di perbatasan Ukraina serta pasukan pimpinan Rusia di Ukraina timur, yang tidak termasuk dalam penilaian AS sebelumnya tentang kekuatan Rusia di wilayah tersebut.

Sesaat sebelum sambutannya, Biden berbicara dengan sekutu di Amerika Utara dan Eropa. Dia akan menelepon para pemimpin Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Polandia, Rumania, Inggris, Uni Eropa dan NATO untuk membahas krisis yang sedang berlangsung.

READ  Amerika Serikat, yang lain menarik diri dari pembicaraan APEC tentang invasi Rusia ke Ukraina

Selama panggilan telepon, para pemimpin menyatakan “keprihatinan mendalam” tentang situasi tersebut, memperbarui dukungan mereka untuk Ukraina dan membahas bantuan ekonomi lebih lanjut ke negara itu, menurut pernyataan Gedung Putih.

“Mereka berjanji untuk melanjutkan diplomasi untuk meredakan ketegangan sambil memastikan kesiapan untuk membebankan biaya ekonomi yang cepat dan terkoordinasi pada Rusia jika Rusia memilih untuk konflik lebih lanjut. Para pemimpin juga membahas upaya untuk memastikan pertahanan dan keamanan sayap timur NATO,” kata pernyataan itu. .

Pada hari Jumat, presiden juga mengadakan pertemuan yang diadakan wakil presiden dengan anggota Kongres, yang semuanya menghadiri Konferensi Keamanan Munich di Jerman, dan, menurut seseorang di ruangan itu, mengulangi pekerjaan yang dilakukan Amerika Serikat dan sekutunya. sedang mengerjakan. Untuk mencoba mencegah invasi Rusia ke Ukraina. Dia juga memberi tahu para anggota tentang situasi di perbatasan Ukraina.

Cerita ini diperbarui dengan laporan tambahan pada hari Jumat.

Oren Lieberman dan Caitlan Collins dari CNN berkontribusi pada laporan ini.