Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hukum jilbab di India: Pengadilan menegakkan larangan Karnataka yang menyebabkan bentrokan agama

Hukum jilbab di India: Pengadilan menegakkan larangan Karnataka yang menyebabkan bentrokan agama

Mahkamah Agung negara bagian itu memutuskan pada hari Selasa bahwa jilbab bukanlah “praktik agama mendasar dari keyakinan Islam” dan menolak sejumlah petisi oleh siswa Muslim untuk melarang masuk ke kelas di beberapa sekolah dan perguruan tinggi di seluruh negara bagian.

Pengadilan juga memutuskan bahwa persyaratan bagi siswa untuk mengenakan seragam sekolah adalah “pembatasan yang masuk akal dan diperbolehkan secara konstitusional yang tidak dapat ditentang oleh siswa.”

Ketua Menteri Karnataka Basavaraj Bhumi menyerukan ketenangan setelah keputusan itu, yang dikhawatirkan pihak berwenang akan memicu protes agama.

“Saya meminta semua orang untuk mematuhi perintah Mahkamah Agung dan menjaga perdamaian dan ketertiban,” kata Bomai kepada wartawan, Selasa. “Dan biarkan anak-anak melakukan pendidikan mereka seperti biasa.”

Kontroversi meletus setelah mahasiswa melakukan protes kecil pada bulan Januari Mereka meminta untuk diizinkan Di dalam kelas sambil mengenakan pakaian Islami.

Demonstrasi mereka memicu protes saingan dari kampanye Hindu sayap kanan syal kunyit Warna yang secara luas diasosiasikan dengan agama Hindu dan meneriakkan slogan agama Hindu untuk mendukung Partai Bharatiya Janata pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi.

Perselisihan itu dianggap sebagai simbol ketegangan agama yang semakin dalam di negara itu. di mana Pihak berwenang memerintahkan penutupan semua sekolah menengah dan perguruan tinggi selama beberapa hari untuk mencegah protes pada awal Februari. Pertemuan di ibu kota negara bagian, Bengaluru, di luar lembaga pendidikan juga telah dilarang selama dua minggu.

Ada juga lusinan wanita dari kota-kota India lainnya, termasuk ibu kota, Delhi, Hyderabad, dan Calcutta Mereka turun ke jalan untuk mendukung gadis-gadis Muslim.

Otoritas negara bagian telah menegakkan larangan jilbab, mengutip mandat negara tentang pakaian keagamaan.

Protes hijab menyebar di India karena gadis-gadis menolak untuk diberi tahu apa yang tidak boleh dipakai

Namun para ahli dan aktivis mengatakan kontroversi jilbab berjalan lebih dalam dari sekedar aturan berpakaian, mengklaim itu menunjukkan tindakan keras yang lebih luas terhadap minoritas Muslim India sejak Partai Bharatiya Janata mengambil alih kekuasaan hampir delapan tahun lalu.

READ  Putin memerintahkan peningkatan ukuran tentara Rusia

Karnataka – di mana hanya 13% dari populasi adalah Muslim – diperintah oleh BJP, dan negara bagian tersebut telah meloloskan undang-undang yang menurut para kritikus menguntungkan umat Hindu.

Pengacara Muhammad Tahir, yang mewakili sekelompok pemohon di pengadilan, mengatakan kepada CNN bulan lalu bahwa Karnataka adalah “sarang” ideologi Hindutva, yang didukung oleh banyak kelompok sayap kanan yang berusaha menjadikan India tanah umat Hindu.

“Kami menyambut baik putusan itu. Namun, kami belum yakin dengan alasannya,” kata pengacara gadis-gadis itu, Chatapesh Shivana, kepada CNN tentang putusan hari Selasa. “Kami akan berbicara dengan para pemohon dan kemudian kami akan mencari jalan hukum yang ingin kami ambil.”