Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia mendesak G20 untuk membantu mengakhiri perang di Ukraina saat Lavrov melihat Rusia

Indonesia mendesak G20 untuk membantu mengakhiri perang di Ukraina saat Lavrov melihat Rusia
  • Menlu Rusia hadiri pertemuan G20 di Bali
  • Menteri Luar Negeri Ukraina berpidato di pertemuan itu secara virtual
  • Indonesia memperingatkan harga pangan akan semakin memukul negara-negara berpenghasilan rendah
  • Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss telah melakukan perjalanan singkat ke Bali

NUSA DUA, Indonesia (Reuters) – Indonesia mendesak Kelompok Dua Puluh (G20) pada hari Jumat untuk membantu mengakhiri perang di Ukraina, ketika para menteri luar negeri kelompok itu berkumpul untuk pertemuan puncak yang menempatkan beberapa kritikus paling sengit terhadap invasi Rusia di ruangan yang sama. . Sebagai diplomat paling senior di Moskow.

Perang dan dampaknya terhadap ekonomi global telah mendominasi persiapan unjuk rasa di pulau Bali, Indonesia, dengan pejabat senior dari negara-negara Barat dan Jepang menekankan bahwa itu tidak akan menjadi “bisnis seperti biasa” di forum tersebut.

Jeritan “kapan menghentikan perang” dan “mengapa tidak menghentikan perang” terdengar saat Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov berjabat tangan dengan mitranya dari Indonesia, Retno Marsudi, di awal pertemuan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Menekankan ketegangan di kerumunan, Retno mengatakan sebelumnya bahwa rekan-rekan G7 telah mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak dapat bergabung dengan jamuan makan malam Kamis di mana Lavrov hadir.

“Adalah tanggung jawab kita untuk mengakhiri perang lebih cepat daripada nanti dan untuk menyelesaikan perbedaan kita di meja perundingan, bukan di medan perang,” katanya Jumat pada pembukaan pembicaraan.

Mengutip keragaman agama di Indonesia sebagai contoh bagaimana keyakinan yang berbeda dapat hidup berdampingan secara harmonis, Retno mendesak G20 untuk “menemukan jalan ke depan” untuk menghadapi tantangan yang menyebar di seluruh dunia. Dia mengatakan dampak perang, termasuk energi dan harga pangan yang lebih tinggi, akan lebih memukul negara-negara berpenghasilan rendah.

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

Seorang pejabat senior kementerian luar negeri Indonesia mengatakan kepada Reuters bahwa sebuah pernyataan pada pertemuan hari Jumat tidak diharapkan.

“Dengan Rusia yang hadir dan terlibat, saya tentu ragu akan ada konsensus tentang Ukraina, misalnya,” kata seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS menjelang KTT.

Invasi Rusia membayangi kepresidenan Indonesia dari ekonomi terbesar G20 tahun ini, dengan boikot dari beberapa anggota dan penarikan pada bulan April pada pertemuan para menteri keuangan di Washington.

Penting bagi tuan rumah untuk “menciptakan suasana yang nyaman bagi semua orang,” kata Retno Kamis malam, mencatat bahwa ini adalah pertama kalinya sejak invasi ke Ukraina pada 24 Februari bahwa semua pemain utama duduk di ruangan yang sama.

Lavrov duduk di antara perwakilan Arab Saudi dan Meksiko pada pertemuan hari Jumat.

China peringatkan bahaya ‘perang dingin baru’

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada hari Kamis bahwa penting untuk mencegah “gangguan atau interupsi” dalam agenda G20, sambil memastikan bahwa tidak ada yang terjadi yang dapat melegitimasi “perlakuan brutal” Rusia terhadap Ukraina. Baca lebih banyak

Setelah diskusi tentang masalah Ukraina dengan Menteri Luar Negeri India S. Jaishankar pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan bahwa Beijing menentang tindakan apa pun yang akan meningkatkan konfrontasi antara blok dan menciptakan “perang dingin baru”.

Invasi Rusia, yang disebutnya “operasi militer khusus”, telah menyebabkan gangguan besar pada ekonomi global, dengan blokade gandum Ukraina dan sanksi terhadap minyak dan gas Rusia yang mengarah ke krisis pangan dan peningkatan inflasi global.

Agenda Jumat termasuk pertemuan tertutup dengan diplomat top dari negara-negara G20 termasuk China, India, Amerika Serikat, Brasil, Kanada, Jepang dan Afrika Selatan, serta pembicaraan bilateral di sela-sela. Menteri luar negeri Ukraina diharapkan untuk berbicara dalam pertemuan itu secara virtual.

READ  Perang antara Rusia dan Ukraina: Blinken mengatakan AS akan memberikan bantuan tambahan $ 2 miliar

Lavrov bertemu rekannya dari China Wang Yi di Bali pada hari Kamis, di mana dia memuji Beijing tetapi mengkritik Barat yang “secara terbuka agresif”.

Untuk pertama kalinya dalam tiga tahun, para menteri luar negeri China dan Australia akan mengadakan pembicaraan di sela-sela pertemuan pada hari Jumat, tanda mencairnya hubungan yang tegang oleh tuduhan campur tangan asing dan sanksi perdagangan balasan. Baca lebih banyak

Tidak hadir dalam pertemuan hari Jumat adalah Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss, yang diwakili oleh Tim Barrow, wakil sekretaris tetap kedua di Kementerian Luar Negeri. Laporan media mengatakan Truss mempersingkat perjalanannya ke Bali tak lama setelah Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengundurkan diri.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Ryan Wu di Beijing, Kirsty Needham di Sydney dan Yudi Kahia Bodeman di Nusa Dua. Ditulis oleh Kate Lamb. Diedit oleh Martin Petty, Ed Davies dan Raju Gopalakrishnan

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.