Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

HS Pranav mengalahkan Lakshya Chennai di babak pertama

Lakshya Sen adalah pemain di peringkat dan dia mencetak rekor head-to-head, tetapi tidak disayangkan bahwa dia kalah di babak pertama dari game langsungnya di Indonesia Open Super 1000. Pasalnya, berkat keberuntungan Draw, lawannya H.S. Pranav: Seorang pemain India dalam bentuk, dikenal secara konsisten meninju berat badannya.

Pranab, peringkat 23 dunia, mengalahkan unggulan ke-8 21-10, 21-9 di Nerset untuk mengamankan kemenangan pertamanya melawan juniornya dalam tiga pertemuan. Dia adalah campuran serangan dan sudut ketika dia mengalahkan rekan setimnya di Piala Thomas, secara konsisten memenangkan pertandingan kelima yang penting saat India melanjutkan perjalanan mereka menuju kemenangan.

Pertandingan dimulai dengan hati-hati, dengan Sen memimpin 6-3 pada awalnya. Tapi ketika perlengkapan menyerang Pranoy ditampilkan, itu masih berusia 29 tahun. Setelah dia menyamakan kedudukan menjadi 8-8 dengan reli all-court-nya, dia memaksakan kesalahan dan memimpin.

Sebuah smash agresif di sini, drop yang dimainkan dengan cerdik di sana, umpan balik tanpa melihat yang mencengangkan, winner yang menyudut – Chennai tampaknya memiliki semua tembakan Pranav tanpa membiarkan dia membangun pertahanan apa pun. Dia membaca permainan Chen dengan mudah dan tidak membiarkannya menyesuaikan diri dengan ritme apa pun.

Dari 8-8, ia masuk ke jeda dengan memimpin 11-8, setelah itu Camille Chen hanya mampu mengelola dua poin lagi. Pranab memimpin laju reli dan memperpanjangnya menjadi 17-9, sebelum Sen memiliki kesempatan untuk memblokir aliran dengan smash. Tapi seperti keberuntungan, kartu net – yang Pranav minta maaf – mengembalikan servis kepadanya, dan kemudian Sen melakukan smash langsung ke net untuk membuat hasil game pertama lebih buruk baginya. Pranav segera mengubah poin game pertamanya.

READ  Menteri menerima kondisi Indonesia sebagai tuan rumah ADMM 2023

Perubahan tim tidak membawa perubahan keberuntungan bagi Sen karena Pranav melompat untuk memimpin 4-1 dan memperpanjangnya menjadi 7-2 dan 9-3, sementara tidak memberikan apa-apa kepada Chennai. Dia memimpin 11-4 saat istirahat. Berjuang untuk pergi, Sen tampaknya tidak memiliki hari yang lebih baik.

Karena dia mendapatkan begitu banyak kesalahan dalam tembakan yang biasanya bisa ditekuk, sepertinya tidak ada yang berhasil untuknya. Peringkat yang salah pada lift Pranay yang menangkap garis, pukulan smash-nya sendiri yang mengenai jaring dan banyak lagi pukulan putih lainnya. Pada satu titik, pukulan smash lompat sudut memberinya dorongan kepercayaan diri, tetapi menit berikutnya, tembakan serupa melebar – itu adalah hari.

Pranav, sementara itu, menemukan tempat dan sudut yang tepat di lapangan dan menyesatkan Chennai dan menjatuhkannya dengan serangan cepat. Dia melewatkan match point pertamanya, pada kedudukan 20-8, ketika tembakannya mengenai bagian luar garis. Tapi pemenang lintas lapangan kedua, itu memberinya kemenangan besar dalam pertandingan besar. Sen telah mengalahkan pemain seniornya dua kali di Indian Open dan German Open, tetapi sepertinya pranayama yang berbeda – pahlawan pemenang Piala Thomas, bermain dengan tubuh dan pikiran yang menyegarkan.

Dia selanjutnya akan bermain melawan Angus NG Ka Long dan melawan rekan setimnya Kitambi Srikanth di perempat final.