Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hasil dan kesimpulan playoff NBA hari Rabu: Heat atas Celtics, Thunder mendominasi Pelikan

Hasil dan kesimpulan playoff NBA hari Rabu: Heat atas Celtics, Thunder mendominasi Pelikan

Ditulis oleh Jared Weiss, Eric Koren, Darnell Mayberry, dan Will Guillory

Heat tidak sepenuhnya menggambarkan apa yang dijatuhkan Miami dari belakang dalam Game 2 melawan Boston Celtics pada hari Rabu di TD Garden. Heat mencetak 23 lemparan tiga angka untuk mengamankan kemenangan, menyamakan kedudukan 1-1 dan membalikkan keunggulan sebagai tuan rumah.

Miami's 3 adalah rekor tim dalam penampilan playoff dan hanya tinggal selangkah lagi untuk menyamai rekor tersebut dalam pertandingan mana pun dalam sejarah tim (14 Desember 2022 di OKC).

Tyler Herro, yang mencetak enam angka 3 dan menyumbang 24 poin, juga menyumbang angka tertinggi dalam karirnya dengan 14 assist, melewati rekan setimnya Jimmy Butler β€” yang mencetak 13 assist di Game 2 Final NBA 2020 β€” untuk yang terbanyak dalam game playoff jalan dalam sejarah Heat.

Malamnya, Oklahoma City Thunder memperpanjang keunggulan seri mereka menjadi 2-0 dengan kemenangan dominan atas New Orleans Pelicans. Bintang Thunder, Shai Gilgeous-Alexander, membuktikan mengapa ia masuk dalam nominasi MVP, dengan mencetak 33 poin, tertinggi dalam pertandingan, sementara Chet Holgrim mencetak 26 poin.

New Orleans – masih tanpa Zion Williamson yang cedera – berjuang untuk menemukan momentum untuk bersaing dengan serangan panas OKC. Kelima pemain Thunder mencetak dua digit, dengan tim menembak 59 persen dari lapangan dan 48,3 persen dari 3.

OKC menjadi tim pertama di NBA yang mendapatkan semua poin playoffnya dari pemain berusia 25 tahun atau lebih muda, Statistik Per Opta.

Panas 111, Celtics 101

seri: Seri 1-1

Permainan 3: Sabtu pukul 6 sore ET di Miami

Heat membalik naskahnya

Sepertinya seri ini tidak akan menjadi sangat kompetitif setelah game pertama. Miami tidak mengambil waktu 3 detik, pertahanannya tidak mampu menangani Jays dan daya tembak Boston pada akhirnya terlalu besar. Namun skenarionya benar-benar terbalik pada hari Rabu. Heat secara efektif berubah menjadi Celtics dan sebaliknya.

READ  Rumor MLB: Freddy Freeman masih mengintai Dodgers, Red Sox, Rays; Blue Jays menyelidiki Jose Ramirez

Kali ini, Miami diguyur hujan 3 detik, dengan Herro memainkan salah satu permainan terbaiknya musim ini. Caleb Martin tampak seperti orang yang menghancurkan Boston di final konferensi tahun lalu. Jadi ini bukan hanya kemenangan tipe delapan unggulan biasa yang membawa keberuntungan.

Hal ini menimbulkan pertanyaan nyata tentang apakah Boston dapat mempertahankan keunggulan strategis seiring berlanjutnya seri ini. Bisakah Kristaps Porziņģis menangkap bola dan menembakkan bola melewati pemain sayap energik Miami, terus-menerus membuat hidupnya sulit?

Upaya pertahanan Celtics memiliki lubang besar dan mereka harus menutupnya dengan lebih baik dan menemukan cara untuk mengimbangi pahlawan pick-and-roll Bam Adebayo. Aksi ini telah mencerahkan pertahanan Celtics dari awal hingga akhir, jadi bagaimana Boston bisa menyesuaikan diri? Bisakah Derrick White akhirnya melewati layar tersebut? Akankah Boston harus mulai lebih banyak berganti posisi dan membiarkan Adebayo menyerang penjaga?

Ini adalah salah satu permainan yang mengingatkan Anda mengapa semua orang takut datangnya waktu playoff untuk Heat. Pelatih Erik Spoelstra telah menunjukkan bahwa dia bisa membuat timnya melakukan apa pun untuk menang di postseason. Celtics akan membutuhkan lebih banyak upaya untuk menguasai penguasaan bola dan lebih sedikit prediktabilitas ofensif untuk mengendalikan seri ini. β€” Jared Weiss, staf penulis Celtics

Manuver yang tidak diunggulkan

Boston memenangkan Game 1 berkat keunggulan tiga poin 22-12, dan rencana Spoelstra untuk Game 2 tampaknya dirancang untuk membalikkan skenario tersebut. Spoelstra bersikeras dalam siaran bahwa timnya melakukan tembakan yang membuat pertahanan Celtics menyerah, tetapi mengambil 15 lemparan tiga angka dibandingkan dengan hanya empat pada kuarter pertama merupakan komitmen ekstrem untuk mengadopsi manuver yang tidak diunggulkan.

READ  Segala sesuatu yang terjadi di pagi pertama tes Formula 1 2024

Empat pemain Heat memperoleh tiga poin atau lebih, dipimpin oleh enam poin dari Herro. Secara defensif, Miami memainkan skema switch-heavy yang dirancang untuk memikat Celtics melakukan serangan satu orang. Celtics mencetak gol dengan baik, tetapi tidak mampu menciptakan poin peluang kedua untuk sepenuhnya memanfaatkan ketidakcocokan.

Spoelstra bukanlah orang yang tinggal diam secara strategis. Bahkan setelah menang, dia tetap membuat kesalahan. Satu nama yang patut diwaspadai: Nikola Jovic. Penyerang tahun kedua itu kalah 25 kali pada game pertama dan melakukan lima turnover pada hari Rabu. Dia absen sepanjang pertandingan, dan ini tidak biasa. Namun, tanpa Butler yang cedera, pertahanan perimeter Haywood Highsmith tampaknya menjadi semakin penting. Jovic mencetak 11 poin, sembilan rebound, dan enam assist, jadi sepertinya dia tidak keluar dari tempatnya secara dramatis.

Spoelstra harus tahu bahwa timnya tidak akan mencetak 54% dari kedalaman hampir setiap malam, jadi dia akan terus mencari margin untuk dieksploitasi. β€” Eric Koren, staf penulis NBA

Guntur 124, Pelikan 92

seri: Aoki memimpin 2-0

Permainan 3: Sabtu pukul 15.30 ET di New Orleans


(Foto: Jamie Squire/Getty Images)

Bagaimana Thunder menang?

Tandem Gilgeous-Alexander dan Holmgren menggabungkan 59 poin melalui 22 dari 32 tembakan untuk mendorong Thunder dengan performa yang mendominasi. Oklahoma City memimpin sebanyak 34 poin dan tidak pernah tertinggal di 43 1/2 menit akhir pertandingan.

Jalen Williams menambah 21 poin dan tujuh assist. Berbeda dengan pertarungan lamban yang kita lihat di Game 1, serangan Oklahoma City menjadi hidup di awal Game 2, berkat 15 poin awal dari Holmgren, yang melakukan tujuh tembakan pertamanya. Thunder memasukkan 14 dari 29 lemparan tiga angka (48,3 persen). Mereka hanya menghasilkan 43,5 persen dari lapangan dan hanya membuat 10 dari 32 lemparan tiga angka pada game pertama.

Pertahanan Oklahoma City membingungkan Pelikan untuk game kedua berturut-turut dan bertanggung jawab atas ledakan ofensif tersebut. Thunder mengubah 17 turnover Pelican menjadi 22 poin. Bintang Pelikan Brandon Ingram hanya mencetak 18 poin dari 5 dari 10 tembakan setelah menyelesaikan hanya dengan 12 poin.

READ  Greg Berhalter bersiap untuk kembali sebagai pelatih USMNT: Sumber

Setelah mempertahankan kandang mereka, Thunder sekarang harus menuju ke New Orleans dengan sangat percaya diri saat seri beralih ke Game 3 dan 4.

Pelikan tidak punya jawaban untuk Gilgeous-Alexander. Holmgren terlihat lebih nyaman di Game 2. Ingram masih belum bisa melaju. β€” Darnell Mayberry, staf penulis NBA

Pelikan belum siap saat ini

Pelikan telah menjadi salah satu tim paling solid di NBA musim ini, terbukti dengan 28 kemenangan tandang mereka yang memimpin liga. Sepanjang tahun, mereka memberi makan penonton di jalan dan tampil di level tertinggi. Mereka tidak terlihat seperti tim itu pada Rabu malam. Mereka benar-benar berantakan dalam segala hal selama penghancuran Game 2 di tangan Thunder. New Orleans membalikkan bola sebanyak 18 kali, termasuk delapan pelanggaran ofensif yang mengesankan. Ingram melakukan dua upaya field goal di babak pertama. Gilgeous-Alexander, Holmgren dan Williams mendapatkan semua yang mereka inginkan sepanjang malam, menggabungkan 80 poin melalui 32 dari 49 tembakan.

New Orleans tidak hanya terlihat seperti tim muda. Sepertinya tim tidak siap menghadapi momen ini. Sekarang tim kembali ke rumah dengan tertinggal 0-2 dan membutuhkan kemenangan pada hari Sabtu untuk memberikan peluang bagi mereka untuk menghidupkan kembali musimnya. Hal ini berjalan sangat buruk seperti yang dapat dibayangkan. β€” Will Guillory, staf penulis Pelikan

Jadwal playoff NBA Kamis

Cavalier di Sihir: 7 malam ET (Cavaliers memimpin 2-0)

Knicks di 76ers: 19:30 ET (Knicks memimpin 2-0)

Nugget di Lakers: 10 malam ET (Nugget memimpin 2-0)

Bacaan wajib

(Foto teratas oleh Tyler Herro dan Jaylen Brown: Winslow Townson/Getty Images)