Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hanae Mori, perancang busana Jepang yang memadukan gaya Timur dan Barat, meninggal pada usia 96 tahun

Hanae Mori, perancang busana Jepang yang memadukan gaya Timur dan Barat, meninggal pada usia 96 tahun

Hana Mori, perancang busana Jepang yang muncul dari reruntuhan Perang Dunia II dan membangun rumah mode senilai $500 juta yang populer dengan gaya Timur dan Barat dan simbol kebangkitan Jepang pascaperang, meninggal 11 Agustus di rumahnya di Tokyo. Dia berusia 96 tahun.

Kantornya mengkonfirmasi kematiannya pada hari Kamis, tanpa menyebutkan penyebabnya. Dia bilang dia sakit dua hari sebelum kematiannya.

Dari toko jahit yang melayani istri tentara Amerika di daerah yang dibom di Tokyo, Hanae Mori (diucapkan HA-na-eh MO-ree), putri seorang ahli bedah, menjadi terkenal di dunia pada tahun 50-an— tahun kerja yang mendatangkan kekayaan luar biasa. ; 20 perusahaan rumah mewah di Paris, New York dan Tokyo; Dan posisi yang bagus untuk wanita dalam dominasi pria profesi dan masyarakat.

Setelah beberapa dekade berjuang untuk meningkatkan dan mengkomersialkan metodenya, ia diterima pada tahun 1977 di Chambre Syndicale de la Haute Couture, wanita Asia pertama yang bergabung dengan Guild of the World’s Leading Designers di Paris. Dia juga wanita Asia pertama yang bergabung dengan jajaran Christian Dior, Chanel, Givenchy, Armani, Versace, Valentino dan Karl Lagerfeld di pertunjukan Paris, di mana persaingan dan taruhannya setinggi fashion.

Koleksinya tahun itu adalah koleksi gaun dan pakaian lain yang menakjubkan dengan campuran khas desain gaya Barat dalam sutra dan sifon, motif bunga Jepang, pemandangan laut, kaligrafi, dan kupu-kupu khasnya. Kritikus mode New York Times Bernadine Morris menyatakan bahwa industri ini memiliki bintang baru dalam pembuatan.

“Paris masih memiliki gaya klasiknya,” Mrs Morris menulis pada tahun 1977“Chanel, yang membentuk gayanya pada tahun 1920-an dan tidak banyak berubah sejak saat itu, dan Grace, yang datang satu dekade kemudian. Kali ini mereka bergabung dengan Hani Morey, yang mungkin pada waktunya akan menjadi klasik.”

Dia benar. Pada tahun-tahun berikutnya, haute couture Mrs Morey memesona landasan pacu Paris dan New York, dan dipuji oleh pers mode. Pada gilirannya, ketika menjadi terkenal dan pakaian siap pakai yang diekspor menjadi tersedia secara luas, ia memperoleh loyalitas jutaan pembeli di seluruh dunia.

Desainnya sebenarnya cukup konservatif. Tidak seperti orang Jepang sezamannya Issey MiyakeMorey, yang meninggal 5 Agustus, dan perancang busana avant-garde lainnya yang menggunakan pola dan kain yang tidak konvensional, Ms. Morey tidak berusaha untuk mematahkan cetakan mode Barat. Sebaliknya, dengan menggabungkan desain Barat dengan sentuhan Jepang, itu menantang stereotip dan mempengaruhi generasi desainer di kedua budaya.

Kreasinya bukan untuk wanita yang ingin masuk, kata editor Vogue. Sebagian besar wanita yang tidak mencari sorotan, hanya memiliki kesenangan yang tenang dalam berpakaian dalam warna dan pola yang lembut: gaun koktail sutra dengan ikat pinggang; gaun sifon mengapung dengan kabut oranye-ungu; Rok dan gaun dicetak dengan kelopak mawar, buluh atau awan halus.

READ  Karyawan Disney mengundurkan diri, seperti hak ESPN dan Disney+ LGBTQ+

Dengan suami eksekutif tekstilnya, Ken Morey, sebagai manajer bisnisnya, Ms. Morey mengembangkan lini untuk gaun malam. Pakaian sehari-hari. pakaian kerja; Pakaian pria dan anak-anak. dan set sepatu, tas tangan, sarung tangan dan syal. Kemudian diproduksi pernis, parfum untuk wanita dan pria, dan bahkan perabot rumah tangga.

Ketika Jepang pulih dari kehancuran akibat pemboman masa perang dan mendapatkan kembali posisi ekonominya dengan kegembiraan yang meluap-luap, para wanita pernah bergabung dengan dapur dan membatasi diri mereka untuk mengenakan kimono tradisional kepada tenaga kerja berbondong-bondong, membeli jaket, celana, jaket, dan rok Mrs. Mori. . Banyak juga yang mempelajari cara-cara baru untuk mengenakan pakaian malam, pernikahan, dan acara formal lainnya, dengan kreasi Morey.

Ketika koleksi non-tradisional Mrs. Morey meluas ke pasar global, daftar kliennya bertambah termasuk Putri Grace dari Monaco; Putri Mahkota Masako dari Jepang; Lady Bird Johnson, Nancy Reagan, Hillary Clinton; Sophia Loren, Renata Tibaldi, istri para pemimpin nasional di Eropa dan Asia; dan tokoh masyarakat di New York, Paris, London dan Tokyo.

“Nama Hanae Mori telah menjadi sinonim dengan Jepang dalam pakaian wanita, seperti Toyota di mobil, Sony di tape recorder dan Nikon di kamera,” The Times melaporkan dari Tokyo pada tahun 1980 setelah spanduk Mori memiliki penjualan global sebesar $100 juta.

Dengan ketenaran datang kontrak. Setelah merancang kostum untuk film Jepang dan seragam pramugari Japan Airlines, ia menciptakan kostum untuk opera “Madame Butterfly” di La Scala di Milan pada tahun 1985; Untuk Rudolf Nureyev untuk opera Paris “Cinderella” pada 1986 (diproduksi di New York pada 1987), dan untuk opera “Electra” di Festival Musik Salzburg 1996.

Pada 1990-an, Ms. Mori adalah salah satu eksekutif bisnis paling berpengaruh di Jepang dan elit masyarakat Tokyo. Dia mengumpulkan sumbangan amal dengan duta besar, bintang hiburan, dan pemimpin perusahaan yang istrinya memiliki setidaknya satu kreasi Morey di lemari pakaian mereka: pakaian sehari-hari yang dijual seharga $9.000 dan gaun malam yang dijual seharga $26.000.

Kediaman internasional Mrs. Mori, Gedung Hanae Mori, adalah bangunan kaca dan baja di pusat kota Tokyo. Dia memiliki restoran Prancis di dekatnya, dan rumah-rumah mewah di New York dan Paris, di mana dia mengadakan pesta makan malam hingga 250 tamu. Rumahnya di Tokyo adalah tempat tinggal modern berlantai lima. Seperti gedung kantornya, itu dirancang oleh arsitek Jepang Kenzo Tange.

READ  Bagaimana Taylor Swift, Drake, dan selebritis dengan jet pribadi mereka memengaruhi iklim

Ms. Mori berkeliling dunia dengan jet pribadinya, makan malam dengan bangsawan dan CEO, dan sering kali setenar bintang dandanan dan sering muncul di berita di Jepang. Kecil dan ramping, dengan senyum berbentuk hati, kacamata bulat besar dan suara lembut, dia sering diwawancarai oleh koresponden Barat, yang mengatakan dia memancarkan kepercayaan diri yang tenang dan kebaikan bawaan.

“Untuk semua kesuksesannya, Mori adalah wanita yang ramah, rendah hati, ramah, dan menahan diri – cara yang dihasilkan dari pendidikan konservatif, penting untuk kesuksesannya di Jepang,” kata The Washington Post dalam berkas tahun 1990. “Dalam budaya bisnis Tokyo yang didominasi pria, wanita paling ketat dalam kepemimpinan akan dikucilkan.”

Meskipun tidak ada yang mengetahuinya pada saat itu, penjualan global tahunan Ms. Morey mencapai hampir $500 juta. Pada pertengahan 1990-an, penjualannya mulai menurun dengan mantap, karena stagnasi ekonomi yang berkepanjangan dan perubahan selera yang memaksa banyak desainer haute couture, termasuk Ms. Morey, mundur dari pengeluaran.

Pada tahun 2002, Mrs Morey menjual gerai ritel siap pakai dan bisnis pakaian berlisensi ke grup investasi yang terdiri dari British Rothschild dan Mitsui Jepang. Belakangan tahun itu, Hanae Mori International mengajukan perlindungan kebangkrutan di Jepang, dengan kewajiban sebesar $94 juta. Nama Hanae Mori bertahan di beberapa toko di Tokyo dan masih ada sampai sekarang di lini parfum mereka.

Perancang busana Jepang pertama, Hanai Fujii, lahir pada 8 Januari 1926, di Moikaichi (sekarang Yoshika) di Prefektur Shimane di barat daya Jepang. Dia adalah satu-satunya putri dari enam bersaudara Jarrah.

Hana berusia lima belas tahun ketika perang di Pasifik dimulai. Seperti kebanyakan wanita muda Jepang, dia bekerja di sebuah pabrik. Ketika perang berakhir, ia melanjutkan studinya di Universitas Kristen Wanita Tokyo dan lulus pada tahun 1947 dengan gelar sarjana dalam bidang sastra.

Pada tahun 1947, dia menikah dengan Mr. Morey. Mereka memiliki dua putra, Akira dan Kei, yang membantu menjalankan bisnisnya saat dewasa. Suaminya meninggal pada tahun 1996. Di antara yang selamat adalah anak-anak dan delapan cucu. Dua cucunya, Hikari Mori dan Izumi Mori, adalah model terkenal.

Tertarik pada karir, Ibu Mori belajar menjahit dan pada tahun 1951 membuka studionya di Shinjuku, sebuah pusat perbelanjaan di Tokyo. Setelah produser film menemukan karyanya, ia membuat kostum untuk ratusan film Jepang pada 1950-an dan 1960-an, termasuk “Early Autumn” karya Yasujiro Ozu dan “Farewell to Summer Light Film”. Bintang film menjadi klien. Dia menulis kolom untuk majalah mode dan membuka toko di Tokyo dan kota-kota lain.

READ  Platinum Jubilee Ratu Elizabeth II: Hari Pertama

Pada tahun 1960, dia memiliki pengalaman yang mengubah hidupnya. Saat mengunjungi salon Coco Chanel di Paris, dia mendapat ide yang menginspirasinya untuk mencoba haute couture. Merasa bahwa kecantikan wanita di Jepang didasarkan pada misteri penyembunyian, dia memutuskan untuk membuat pakaian yang mengungkapkan feminitas alami wanita – sebuah ide revolusioner dalam budaya yang selama berabad-abad membuat wanita tidak terlihat.

Setelah menerapkan idenya, bisnisnya berkembang di Jepang. Pada tahun 1975, ia berkelana ke New York dengan undangan kertas nasi dari 300 pejabat mode Amerika, termasuk kritikus, desainer, dan perwakilan toko, untuk menghadiri pertunjukan East Meets West-nya di hotel Park Avenue. Itu sukses besar.

“Karya seni itu pasti” Ms. Morris, kritikus mode untuk The Times, menulis. “Lanskap, kupu-kupu, kipas, dan bunga berwarna indah dengan sutra krep dan sifon gaya Jepang.

“Tapi ada tanda-tanda pasti bahwa desainer Jepang Hana Mori sedang menuju ke barat,” tambahnya. “Kombinasi desain Barat dan cetakan Jepang adalah hal yang menyenangkan.”

Neiman Marcus, department store Dallas, adalah yang pertama memasarkan barang dagangannya di Amerika. Segera, Bergdorf Goodman, Benoit Teller, Henry Bendel dan Saks Fifth Avenue bergabung dengan pesta. Dua tahun kemudian, saya mencapai kehebatan di Paris, menetap di jalan impian mode ini: Rue Montaigne.

Ms. Mori mendesain seragam untuk delegasi Jepang ke Olimpiade Barcelona 1992 dan dua tahun kemudian seragam Olimpiade Lillehammer.

Morey telah menerima penghargaan dan penghargaan, terutama Legion of Honor, penghargaan tertinggi Prancis, yang dianugerahkan kepadanya oleh Presiden François Mitterrand pada tahun 1989. Buku-bukunya termasuk Design for Tomorrow (1978), Glass Butterfly (1984) dan Hana Morey: 1960 – 1989″ (1989).

Setelah menyatakan bangkrut, ia terus menggelar peragaan busana hingga 2004, ketika ia pensiun pada usia 78 tahun dan mengadakan pesta perpisahan di Paris, menyebutnya sebagai penghormatan terhadap perpaduan Timur dan Barat yang ia rintis.

“Serangkaian tepuk tangan menyambut Hana Mori saat penonton berdiri untuk menyambut fashion show besar Jepang terakhir di Paris,” International Herald Tribune. dilaporkan pada tahun 2004. “Perancang tampak kewalahan, dikelilingi oleh model yang mengenakan gaun jadi yang disulam dengan indah dengan kupu-kupu – simbol rumah.”

Hikari Hida Pelaporan disumbangkan dari Tokyo.