Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Garis besar The Fed dirancang untuk memberikan gambaran sekilas mengenai keputusan penurunan suku bunga

Garis besar The Fed dirancang untuk memberikan gambaran sekilas mengenai keputusan penurunan suku bunga

(Bloomberg) — Investor dapat memperoleh manfaat lebih banyak dari tekad Federal Reserve untuk melonggarkan kebijakan moneter ketika para pengambil kebijakan AS memperbarui perkiraan suku bunga mereka pada hari Rabu untuk pertama kalinya dalam tiga bulan.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Bank sentral – yang dipimpin oleh Ketua Jerome Powell – diperkirakan akan mempertahankan biaya pinjaman tetap stabil untuk pertemuan ketujuh berturut-turut, namun ekspektasi para pejabat terhadap suku bunga kurang pasti.

Sebanyak 41% ekonom memperkirakan The Fed akan memberikan sinyal dua kali pemotongan dalam “dot chart” yang diawasi ketat, sementara jumlah yang sama memperkirakan perkiraan hanya akan menunjukkan satu pemotongan atau tidak ada pemotongan sama sekali, menurut perkiraan median dalam jajak pendapat Bloomberg.

Setelah menaikkan suku bunga acuan federal fund lebih dari lima poin persentase mulai bulan Maret 2022, Komite Pasar Terbuka Federal mempertahankan biaya pinjaman pada level tertinggi dalam dua dekade sejak bulan Juli.

Sejumlah pemimpin The Fed telah mengindikasikan dalam beberapa pekan terakhir bahwa mereka tidak akan terburu-buru menurunkan suku bunga, mengingat inflasi yang masih bertahan dan ekspektasi pertumbuhan yang tetap kuat.

Apa yang dikatakan Bloomberg Economics:

“Pertemuan FOMC bulan Juni akan menjadi salah satu pertemuan terpenting tahun ini, dengan Powell mungkin memberikan petunjuk paling jelas mengenai jadwal penurunan suku bunga. Dot plot baru ini kemungkinan besar akan mengindikasikan dua kali penurunan sebesar 25 basis poin pada tahun ini, dibandingkan dengan tiga kali pertemuan .” Dalam edisi Maret.

Dengan indikator pertumbuhan mengejutkan yang terus menunjukkan tren penurunan sejak pertemuan 30 April-1 Mei – bahkan ketika data inflasi memenuhi ekspektasi – kami memperkirakan Powell akan terdengar relatif pesimistis dalam konferensi persnya.

—Anna Wong, kepala ekonom AS. Untuk analisis selengkapnya, klik di sini

Inflasi, berdasarkan ukuran pilihan The Fed, adalah 2,7% pada tahun yang berakhir pada bulan April, dibandingkan dengan target bank sentral sebesar 2%. Data yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan kenaikan gaji pada bulan lalu serta percepatan upah, mendorong para pedagang untuk membatalkan ekspektasi mereka terhadap penurunan suku bunga tahun ini.

“The Fed akan memilih untuk mempertahankan suku bunga stabil lebih lama,” kata Thomas Simons, kepala ekonom AS di Jefferies. “Mereka ingin melihat pembaruan data yang lebih positif sejalan dengan tren inflasi yang mendekati 2% sebelum mereka merasa nyaman menurunkan suku bunga.”

Di Kanada, setelah menjadi bankir sentral G7 pertama yang meluncurkan siklus pelonggaran, Gubernur Bank Sentral Kanada Tiff Macklem akan berbicara pada konferensi di Montreal.

READ  Jackpot Powerball senilai $1,4 miliar siap diperebutkan

Di tempat lain, keputusan Bank of Japan yang dapat mengurangi pembelian obligasi, data inflasi dari Tiongkok hingga Swedia, dan angka upah penting di Inggris akan menjadi sorotan minggu ini.

Klik di sini untuk melihat apa yang terjadi minggu lalu. Di bawah ini adalah ringkasan dari apa yang akan terjadi dalam perekonomian global.

Asia

Bank of Japan mencuri perhatian pada hari Jumat ketika dewannya mengakhiri pertemuan dua hari dengan keputusan kebijakan.

Meskipun bank sentral diperkirakan akan mempertahankan suku bunga jangka pendeknya tetap stabil, orang-orang yang mengetahui masalah ini mengatakan para pejabat mungkin akan mendiskusikan apakah akan mengurangi pembelian obligasi.

Ini adalah langkah yang dapat mendukung yen jika suku bunga jangka panjang di Jepang naik, sehingga mempersempit selisih imbal hasil dengan Treasury AS.

Bank of Japan mengadakan pertemuan setelah pemerintah menerbitkan revisi data pertumbuhan kuartal pertama pada hari Senin yang kemungkinan akan mengkonfirmasi perekonomian mengalami kontraksi untuk kedua kalinya dalam tiga kuartal.

Di tempat lain, Bank Negara Pakistan diperkirakan akan menurunkan suku bunga acuannya sebesar satu persentase poin penuh pada hari Senin setelah inflasi konsumen melambat secara signifikan pada bulan Mei. Bank sentral Thailand dan Taiwan juga bertemu minggu ini.

Dalam data tersebut, inflasi harga konsumen Tiongkok diperkirakan akan sedikit meningkat menjadi 0,4% tahun-ke-tahun di bulan Mei, sementara deflasi di pabrik mungkin melambat menjadi 1,5%, penurunan harga terkecil sejak Februari 2023.

India juga mendapatkan statistik harga bersama dengan produksi industri, sementara Malaysia menerbitkan nilai penjualan manufaktur dan produksi industri bulan April.

Angka perdagangan akan dirilis dari Filipina dan India, dan Australia akan merilis data NAB mengenai kondisi bisnis dan angka kepercayaan pada hari Selasa, diikuti oleh sejumlah data tenaga kerja pada hari Kamis.

Eropa, Timur Tengah, Afrika

Inggris menyampaikan beberapa data penting minggu depan. Pada hari Selasa, angka pasar tenaga kerja mungkin menunjukkan sedikit peningkatan dalam pertumbuhan upah dalam tiga bulan hingga April, dengan kenaikan tahunan sebesar 6,1% yang diperkirakan oleh para ekonom. Hasil seperti ini kemungkinan akan meningkatkan alasan Bank of England untuk menghindari penurunan suku bunga pada bulan ini.

Sementara itu, berdasarkan angka yang dirilis pada hari Rabu, PDB kemungkinan gagal meningkat pada bulan April untuk pertama kalinya tahun ini, dengan sektor manufaktur dan jasa diperkirakan akan mengalami penurunan pada bulan tersebut yang menandakan awal yang buruk pada kuartal kedua.

READ  Pasar Asia-Pasifik, Wall Street, produksi industri, dan Hong Kong melonggarkan pembatasan

Ketika kampanye pemilu Inggris terus berjalan lancar, para pejabat Bank of England akan menjalani periode tenang dalam beberapa hari mendatang.

Di zona euro, data produksi industri pada hari Senin diperkirakan menunjukkan peningkatan terkecil dalam tiga bulan, menunjukkan bahwa kawasan tersebut juga memulai kuartal kedua dengan pijakan yang lemah.

Setelah penurunan suku bunga minggu lalu, para pejabat Bank Sentral Eropa dijadwalkan untuk menyampaikan pidatonya minggu ini, termasuk gubernur Jerman dan Perancis, kepala ekonom Philip Lane, Wakil Presiden Luis de Guindos, dan Presiden ECB Christine Lagarde.

Investor juga menunggu pemilu Parlemen Eropa, yang hasilnya dijadwalkan akan dipublikasikan pada Minggu malam. Pemungutan suara tidak sebatas menentukan 720 legislator yang akan bertugas di Majelis Uni Eropa selama lima tahun ke depan. Hal ini juga akan memberikan indikasi bagaimana blok tersebut akan menangani isu-isu penting, termasuk perang di Ukraina, dan bagaimana blok tersebut akan menangani potensi kepemimpinan kedua Donald Trump.

Apa yang dikatakan Bloomberg Economics…

“Pada Parlemen berikutnya, Uni Eropa harus mengambil tindakan untuk mengatasi kesenjangan produktivitas yang terjadi dengan perekonomian AS – dan kegagalan untuk melakukan hal ini akan membahayakan posisinya sebagai pemain global utama keberlanjutan dan investasi demi masa depan yang lebih cerah.” Ramah lingkungan dan sejahtera, negara ini harus memutuskan sikapnya terhadap kebijakan perdagangan dan pertahanan di tengah ketidakpastian geopolitik yang ekstrem.

—Jamie Rush dan Simona Dilli Chiay. Baca penelitian selengkapnya di sini

Melihat ke selatan, data PDB Saudi pada hari Minggu akan memberikan pandangan terbaru setelah perkiraan awal bahwa perekonomian kerajaan menyusut 1,8% dalam tiga bulan pertama tahun ini, kontraksi triwulanan ketiga berturut-turut.

Perekonomian non-minyak – yang merupakan prioritas pemerintah – tumbuh sebesar 2,8% tahun-ke-tahun selama kuartal pertama, juga turun dari tingkat yang lebih tinggi pada kuartal sebelumnya.

Menteri Keuangan Kenya Njuguna Ndongo pada hari Kamis akan menyajikan anggaran negara Afrika Timur untuk tahun ini hingga Juni 2025. Ia diperkirakan akan merinci rencana bagi negara yang berisiko tinggi mengalami kesulitan utang untuk mencapai defisit fiskal terendah dalam 15 tahun dengan membatasi pengeluaran. Pengurangan pinjaman dan tindakan pajak yang ketat.

Sementara itu, beberapa laporan harga konsumen bulan Mei akan dipublikasikan di seluruh wilayah:

  • Tingkat inflasi Norwegia diperkirakan melambat pada hari Senin, namun masih tertahan di atas 3%.

  • Investor akan mencermati setiap penurunan data Ghana yang dijadwalkan dirilis pada hari Rabu. Ukuran harga tetap datar, rata-rata 24% sepanjang tahun ini.

  • Sementara itu, para ekonom pada hari Jumat memperkirakan tingkat inflasi Israel akan meningkat menjadi 3,2%, dari 2,8% pada bulan sebelumnya.

  • Pada hari yang sama, data Rusia mungkin menunjukkan pertumbuhan harga konsumen mencapai 8%, dua kali lipat dari target bank sentral, karena tekanan harga terus meningkat dalam perekonomian yang terlalu panas akibat perang yang dilakukan Presiden Vladimir Putin di Ukraina.

  • Swedia juga akan mempublikasikan angkanya setelah itu. Pengukuran harga konsumen tahunan yang dilacak oleh Riksbank diperkirakan melemah hampir 2%.

READ  Airbnb mengakuisisi startup AI dengan harga di bawah $200 juta

Amerika Latin

Di Brasil, jajak pendapat analis bank sentral yang diterbitkan pada hari Senin mungkin menunjukkan erosi lebih lanjut dalam ekspektasi inflasi untuk tahun 2024-2026 selain data bulan Mei.

Khususnya, para analis pada minggu lalu menaikkan perkiraan suku bunga utama mereka pada tahun 2024 sebesar seperempat poin menjadi 10,25% – naik dari 9% pada bulan April – meningkatkan spekulasi bahwa bank akan mempertahankan suku bunga sebesar 10,5% bulan ini.

Laporan CPI bulan Mei yang dirilis pada hari Selasa kemungkinan akan menunjukkan akselerasi pertama dalam delapan bulan dari 3,69% di bulan April. Pada hari Kamis, badan statistik Brasil menerbitkan data penjualan ritel untuk bulan April.

Di Kolombia, konsensus awal memperkirakan inflasi akan sedikit meningkat pada bulan Mei, yang merupakan kenaikan pertama dalam 14 bulan. Tabel ini juga mencakup laporan bulan April mengenai produksi industri, manufaktur, dan penjualan ritel.

Inflasi bulanan Argentina kemungkinan akan melambat untuk bulan kelima di bulan Mei dari 8,8% di bulan April. Analis yang disurvei oleh bank sentral memperkirakan angka 5,2%, menyiratkan tingkat bunga tahunan sebesar 279,6%, turun dari angka bulan April sebesar 289,4%.

Di Peru, salah satu gubernur bank sentral yang paling lama menjabat di dunia akhirnya berhasil mengembalikan inflasi ke targetnya: Julio Velarde, yang telah memimpin bank sentral tersebut selama hampir 18 tahun, mengadakan pertemuan suku bunga pada hari Kamis seiring dengan kembalinya harga konsumen ke level 2. % sasaran. Harapkan suku bunga dipotong seperempat poin menjadi 5,5%.

– Dengan bantuan dari Abeer Abu Omar, Tony Halpin, Robert Jameson, Laura Dillon Kane, Brian Fowler, Piotr Skolimowski, Monique Vanek, dan David Herbling.

(Pembaruan dengan rincian pemungutan suara UE di bagian EMEA)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P