Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Sebuah restoran Meksiko tercinta menjadi yang terbaru yang menutup pintunya di California

Sebuah restoran Meksiko tercinta menjadi yang terbaru yang menutup pintunya di California

Oleh Mitchell Goodbar untuk Dailymail.Com

00:13 09 Juni 2024, diperbarui 00:47 09 Juni 2024

  • Baca selengkapnya: Sejumlah besar pekerjaan take-out hilang – dan restoran-restoran tutup – karena upah minimum California yang baru sebesar $20 per jam



Sebuah restoran Meksiko yang populer telah tutup selamanya di California, menjadi restoran terbaru yang tutup setelah upah minimum negara bagian dinaikkan.

Diluncurkan pada tahun 2015, Salud Tacos telah menjadi makanan pokok San Diego, menyajikan masakan asli Amerika Latin kepada pelanggan yang puas selama hampir satu dekade.

Pemilik sebuah restoran Meksiko yang populer telah mengidentifikasi beberapa faktor yang menyebabkan jatuhnya bisnisnya, termasuk masalah sewa dan kenaikan upah minimum.

Di halaman Instagram Salud Tacos, mereka membahas ketidakmampuan mereka mendapatkan sewa baru untuk restoran mereka.

“Ini mungkin salah satu hal tersulit yang pernah saya ungkapkan di depan umum,” kata pemilik dalam sebuah pernyataan.

Diluncurkan pada tahun 2015, Salud Tacos telah menjadi makanan pokok San Diego, menyajikan masakan otentik Amerika Latin kepada pelanggan yang puas selama hampir satu dekade
Di bawah Gubernur Gavin Newsom, California mengeluarkan undang-undang baru yang kontroversial yang mewajibkan restoran cepat saji menaikkan upah minimum mereka dari $16 menjadi $20 per jam, yang berlaku efektif tanggal 1 April.

“Selama setahun terakhir, sewa kami di Barrio Logan telah tiba, dan kami telah mencoba menegosiasikan sewa baru di tempat yang sama, dan selama setahun terakhir tidak ada hasil.”

Klik di sini untuk mengubah ukuran unit ini

Mereka melanjutkan: “Saya tidak bisa mendapatkan apa yang kami butuhkan. Seiring dengan kemunduran lain yang berada di luar kendali siapa pun, saya harus menyadari bahwa segala sesuatunya mungkin terjadi karena suatu alasan, dan hal itu memang seharusnya terjadi.”

Pemiliknya menyimpulkan: “Setelah malam-malam panjang tanpa tidur, setelah bergumul dengan banyak pikiran dan emosi, dan setelah banyak berpikir, saya memutuskan untuk menutup pintu ke Salud seperti yang kita tahu.”

Bar La Bamba populer yang terkait dengan Salud juga akan ditutup.

READ  'Ekspektasi inflasi tidak sebanding dengan kertas yang ditulisnya': Ini tentang reaksi Bank of Canada terhadap inflasi, tetapi sama di AS dan di mana pun

Hilangnya Salud Tacos, yang oleh penduduk setempat disebut sebagai “Raja Segala Taco”, telah meninggalkan lubang di masyarakat.

Di bawah Gubernur Gavin Newsom, California mengeluarkan undang-undang baru yang kontroversial yang mewajibkan restoran cepat saji menaikkan upah minimum mereka dari $16 menjadi $20 per jam, yang berlaku efektif tanggal 1 April.

Kenaikan upah minimum telah berkontribusi terhadap kesulitan ekonomi yang melanda banyak restoran California.

Sejak Newsom memperkenalkan upah $20 per jam, telah terjadi gelombang penutupan, dan satu demi satu restoran bangkrut.

Di halaman Instagram Salud Tacos, mereka membahas ketidakmampuan mereka mendapatkan sewa baru untuk restoran mereka
Bar La Bamba populer yang terkait dengan Salud juga akan ditutup

Jonathan Maze, pemimpin redaksi Restaurant Business, mengaku tidak terkejut dengan temuan tersebut.

“Saat ini adalah lingkungan yang sulit bagi restoran. Kita mungkin akan terus melihat hal seperti ini lagi,” kata Mayes. CBS8.

Perusahaan makanan tersebut mengatakan masalahnya bukan hanya pada besaran kenaikan gaji, namun juga cara Newsom menyampaikannya kepada negara.

“Ini bukan sekedar kenaikan upah. Ini adalah kecepatan kenaikannya. Kenaikannya mencapai 25 persen dalam semalam.”

“Dampaknya sangat besar,” kata Maze. “Besar” mungkin merupakan pernyataan yang meremehkan.

Sejak undang-undang upah minimum diberlakukan, diperkirakan 10.000 pekerjaan telah diberhentikan dari jaringan restoran cepat saji seperti Pizza Hut dan Burger King, karena perusahaan-perusahaan berjuang untuk beradaptasi dengan upah yang lebih tinggi.

Sejak Newsom memperkenalkan upah $20 per jam, telah terjadi gelombang penutupan, dengan banyak restoran yang bangkrut.
Minggu ini, Rubio’s Coastal Grill, jaringan restoran Meksiko tercinta, mengajukan kebangkrutan Bab 11
Rubio’s Coastal Grill mengumumkan akan menutup 48 restoran di negara bagian tersebut (Foto: Pembukaan lokasi Rubio ketiga di kawasan Pantai Pasifik di San Diego, California pada tahun 1986)

Namun tidak semua perusahaan mampu beradaptasi. Minggu ini, Rubio’s Coastal Grill, jaringan restoran Meksiko tercinta, mengajukan kebangkrutan Bab 11. Di seluruh negara bagian, Rubio’s telah menutup 48 lokasi.

Aliansi Bisnis dan Industri California (CABIA) mengkritik keputusan Gubernur Gavin Newsom untuk mengesahkan undang-undang tersebut, yang juga berarti dunia usaha di negara bagian tersebut harus menaikkan harga.

Untuk menyoroti dampak undang-undang tersebut, kelompok perdagangan tersebut memasang iklan di USA Today edisi Kamis yang berisi “berita kematian” fiktif dari merek-merek terkenal.

READ  Saham Tesla diturunkan peringkatnya tetapi kenaikan ini tetap optimis

Iklan satir bertajuk “In Memoriam: Korban Upah Minimum Newsom” menyoroti masalah yang dihadapi merek-merek kecil termasuk Rubio’s, dan raksasa makanan cepat saji termasuk Pizza Hut, Burger King, Subway, dan McDonald’s.

Ini menampilkan klip berita yang mendokumentasikan perubahan yang dilakukan perusahaan sebagai respons terhadap kenaikan upah.

Gubernur California Gavin Newsom menandatangani RUU makanan cepat saji dikelilingi oleh para pekerja di SEIU Local 721 di Los Angeles pada 28 September 2023

Hal ini termasuk menaikkan harga, memberhentikan pekerja untuk mengurangi biaya tenaga kerja – dan dalam beberapa kasus menutup lokasi kerja.

Undang-undang tersebut, yang ditandatangani oleh Newsom pada bulan September tahun lalu, menaikkan upah minimum bagi pekerja makanan cepat saji menjadi $20 per jam di jaringan yang tersebar di lebih dari 60 lokasi di Amerika Serikat.

Itu 25% lebih tinggi dari upah minimum standar California sebesar $16 per jam, yang mulai berlaku pada bulan Januari.

Secara nasional, Kongres belum menyentuh upah minimum selama beberapa dekade, masih sebesar $7,25 per jam. Sebaliknya, apa yang disebut “perang upah” terjadi di tingkat negara bagian.

“Bisnis California telah diserang dan diserang selama bertahun-tahun,” Tom Manzo, presiden dan pendiri CABIA, mengatakan kepada Fox Business.

“Ini hanyalah undang-undang lain yang menempatkan bisnis pada risiko yang lebih besar.”

Dia mengatakan para pejabat berada di “dunia fantasi” jika mereka yakin kenaikan upah yang radikal akan benar-benar membantu pekerja atau perusahaan.

“Anda hanya bisa menaikkan harga sebanyak itu,” kata Manzo kepada outlet tersebut. ‘Dan kamu melihatnya. Orang tidak akan membayar $20 untuk Big Mac. Itu tidak akan terjadi.’