April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Poin-poin penting dari kunjungan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken ke China untuk bertemu dengan Presiden China Xi Jinping

Poin-poin penting dari kunjungan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken ke China untuk bertemu dengan Presiden China Xi Jinping

polisi kota Anthony Blinken Kesimpulan yang ditunggu-tunggu Kunjungan ke Cina Pada hari Senin, dia mengadakan pertemuan duduk dengan Presiden China Xi Jinping setelah dua hari pembicaraan dengan pejabat senior lainnya. Kunjungan tersebut merupakan upaya untuk memperbaiki hubungan yang memburuk antara kedua negara, yang digambarkan Blinken sebagai “salah satu yang terpenting di dunia”.

Mengapa perjalanan Blinken ke China begitu penting?

Blinken adalah Menteri Luar Negeri AS pertama yang mengunjungi China sejak 2018. Dia dijadwalkan melakukan perjalanan pada Februari, tetapi perjalanannya tiba-tiba ditunda setelah militer AS menembak jatuh seorang tersangka. Balon mata-mata Cina yang terbang di atas Amerika Serikat.

Pertemuannya dengan Xi baru dikonfirmasi oleh Departemen Luar Negeri AS sesaat sebelum berlangsung.

Selama beberapa tahun terakhir, hubungan antara Amerika Serikat dan China telah memburuk secara dramatis, mencapai “titik terendah”, kata seorang pejabat senior China. Hubungan bilateral telah dirusak oleh, antara lain, apa yang dilihat Amerika Serikat dan sekutunya sebagai provokasi China Selat Taiwan dan Laut China Selatan, serta dukungan China untuk Rusia di tengah kegigihan Vladimir Putin Invasi Ukraina.

“Jelas bahwa hubungan berada dalam fase ketidakstabilan, dan kedua belah pihak menyadari perlunya bekerja untuk menstabilkannya,” kata Blinken pada konferensi pers, Senin setelah pertemuan mereka.

“Percakapan nyata, pertukaran yang bermanfaat”

Blinken mengatakan dia pergi ke China untuk “memajukan tantangan komunikasi tingkat tinggi, untuk mengklarifikasi posisi dan niat kami di bidang ketidaksepakatan, dan untuk menjelajahi bidang di mana kami dapat bekerja sama ketika kepentingan kami sejalan dengan tantangan transnasional bersama. Dan kami melakukan semua itu .”

Dia mengatakan dia melakukan percakapan “penting” dengan Xi pada hari Senin.

Xi mengatakan kedua belah pihak “sepakat untuk mengejar pemahaman bersama” yang dia dan Presiden Biden capai di sela-sela KTT tahun lalu di Bali, dan membuat kemajuan dalam masalah lain.

“Ini sangat bagus,” kata pemimpin China itu.

Sebelumnya, Blinken bertemu dengan pejabat China lainnya, Direktur Kantor Komite Sentral Urusan Luar Negeri Wang Yi dan Penasihat Negara Qin Gang. Menurut pernyataan pemerintah China, Chen mengatakan hubungan antara Amerika Serikat dan China “pada titik terendah sejak didirikan.”

“Ini tidak melayani kepentingan mendasar kedua bangsa atau memenuhi harapan bersama masyarakat internasional,” kata pernyataan China pada pertemuan tersebut.

Tetapi setelah berbicara selama lebih dari lima jam, kedua belah pihak memiliki lebih banyak hal positif untuk dikatakan.

“Ini adalah percakapan nyata, pertukaran yang produktif,” kata seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS.

Pernyataan China pada pertemuan itu mengatakan pembicaraan itu “terus terang, mendalam dan konstruktif”.

Bacaan Amerika menggunakan bahasa yang serupa, menambahkan bahwa Blinken “menekankan pentingnya diplomasi dan menjaga saluran komunikasi terbuka di berbagai masalah untuk mengurangi risiko kesalahpahaman dan kesalahan perhitungan.”

“Kedua belah pihak sepakat untuk melanjutkan konsultasi tentang prinsip-prinsip panduan hubungan China-AS,” kata pernyataan China.

Taiwan

Salah satu isu yang berkontribusi terhadap memburuknya hubungan AS-Tiongkok adalah Taiwan, sebuah pulau yang memiliki pemerintahan sendiri secara demokratis sekitar 100 mil lepas pantai timur Tiongkok. Taiwan selama beberapa dekade berfungsi sebagai demokrasi multi-partai, tetapi China menganggapnya sebagai bagian dari wilayahnya.

Xi telah menjadikan “reunifikasi” sebagai salah satu tujuan utamanya, dan mengatakan bahwa China siap untuk menegaskan kendali atas Taiwan dengan paksa jika perlu.

Amerika Serikat selalu mengejar kebijakan “ambiguitas strategis” di Taiwan, dan menolak untuk mengumumkan secara terbuka bagaimana Washington akan menanggapi invasi China ke pulau itu. Pernyataan Presiden Biden Tahun lalu tampaknya mempertanyakan kebijakan ini, tetapi Gedung Putih kemudian mengklarifikasi bahwa posisi AS tidak berubah, dan Blinken pada hari Senin menekankan komitmen Washington terhadap kebijakan “satu China” AS yang telah lama berlaku.

“Kebijakan ini tidak berubah,” katanya, menekankan bahwa Amerika Serikat “belum mendukung kemerdekaan Taiwan,” meskipun tetap berkomitmen untuk memastikan bahwa Taiwan memiliki kemampuan untuk mempertahankan diri dari serangan apapun.

Setelah Blinken bertemu dengan diplomat top China, Wang Yi, selama sekitar tiga jam pada hari Senin, pemerintah China mengeluarkan pernyataan yang mengatakan Wang telah memberi tahu rekan AS-nya bahwa “China tidak memiliki ruang untuk kompromi atau konsesi” di Taiwan.

Dia mengatakan Amerika Serikat harus “menghormati kedaulatan dan integritas teritorial China dan dengan jelas menentang ‘kemerdekaan Taiwan'”.

Ukraina dan Rusia

Sikap China yang secara resmi netral terhadap perang sekutunya Rusia di Ukraina telah menjadi titik pertikaian utama lainnya dengan Washington. pejabat senior AS, Termasuk BlinkenAkhir tahun lalu, mereka menyatakan keprihatinan Beijing itu Dia bisa memutuskan untuk memberikan bantuan militer yang mematikan Untuk mendukung invasi Vladimir Putin.

Mencatat pada hari Senin bahwa China sebelumnya telah berkomitmen untuk tidak memberikan bantuan mematikan ke Rusia untuk digunakan di Ukraina, Blinken mengatakan Amerika Serikat “tidak melihat apa pun saat ini yang akan bertentangan dengan itu.”

komunikasi militer

Jalur komunikasi langsung antara para pemimpin militer Amerika dan China — titik kontak utama di mata para pejabat Amerika ketika datang untuk meredakan situasi yang tiba-tiba dan tegang yang dapat berubah menjadi krisis global — telah terputus selama hampir beberapa waktu.

Masalah ini disorot awal tahun ini selama insiden balon mata-mata, ketika pejabat AS mengatakan rekan China mereka dengan sederhana Menolak untuk menjawab panggilan ke saluran telepon krisis.

Mengingat ketegangan di sekitar Taiwan dan Laut China Selatan, di mana kedua negara secara rutin menerbangkan dan mengarungi peralatan militer Dekat dengan Di antara mereka, Amerika Serikat berusaha keras untuk membangun kembali jalur komunikasi darurat yang menghubungkan para pemimpin garis depan.

Blinken mengatakan dia mengangkat masalah kontak militer langsung beberapa kali selama kunjungannya ke Beijing, tetapi “saat ini, China belum setuju untuk melanjutkannya.”

“Sangat penting bagi kami untuk memulihkan saluran-saluran itu,” katanya. “Jika kita setuju bahwa kita memiliki tanggung jawab untuk mengelola hubungan ini secara bertanggung jawab, jika kita setuju bahwa merupakan kepentingan bersama kita untuk memastikan bahwa aspek kompetitif dari hubungan tersebut tidak berubah menjadi konflik, maka tentu saja kita dapat menyetujui dan melihat perlunya untuk memastikan bahwa saluran komunikasi yang kami berdua katakan perlu dilakukan termasuk saluran militer.”

Dia menyerukan pembicaraan dengan China untuk membangun kembali saluran-saluran itu Pekerjaan sedang berlangsung. ”

READ  Finlandia akan memutuskan apakah akan bergabung dengan NATO dalam beberapa minggu mendatang, bukan bulan