Juni 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dermaga Gaza Angkatan Darat AS telah diperbaiki dan dihubungkan kembali ke pantai

Dermaga Gaza Angkatan Darat AS telah diperbaiki dan dihubungkan kembali ke pantai

Teknologi Maxar

Citra satelit Maxar Technologies yang diambil pada Selasa 28 Mei menunjukkan sebagian besar dermaga apung hilang.



CNN

itu Dermaga sementara Angkatan Darat AS Wakil komandan Komando Pusat AS mengatakan pada hari Jumat bahwa kapal itu diperbaiki di lepas pantai Gaza dan disambungkan kembali ke pantai pada Jumat pagi, setelah kapal itu pecah dan mengalami kerusakan di laut yang ganas minggu lalu.

“Saya sangat senang mengumumkan bahwa pagi ini, di Gaza, pasukan AS berhasil memasang dermaga sementara di pantai Gaza. Insinyur IDF memberikan semua dukungan yang diperlukan untuk memastikan penempatan dermaga di pantai dengan aman,” Laksamana Madya Brad Cooper mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat. “Kebijakan tidak adanya pasukan Amerika di lapangan masih berlaku. Kami mengharapkan dimulainya kembali pengiriman bantuan kemanusiaan dari laut dalam beberapa hari mendatang.

Sebelumnya pada hari Jumat, seorang pejabat pertahanan AS mengatakan bahwa dermaga tersebut, yang didirikan oleh militer AS untuk mengangkut bantuan ke Gaza, diperkirakan akan kembali beroperasi pada hari Jumat dan distribusi bantuan akan dilanjutkan keesokan harinya, dengan asumsi semuanya berjalan sesuai rencana.

“Kami memperkirakan target kami adalah £500,000 di darat pada awalnya dan kemudian meningkat segera setelahnya,” tambah Cooper.

Seorang juru bicara USAID mengatakan pada hari Jumat bahwa badan tersebut “tetap berhubungan erat dengan rekan-rekan kami dari seluruh pemerintahan AS dan mitra kemanusiaan di lapangan untuk memastikan bahwa bantuan untuk pergerakan dapat dilanjutkan dengan aman dan efektif, yang kami harapkan dalam beberapa hari mendatang.”

Dermaga tersebut runtuh dan rusak akibat gelombang kuat pada pekan lalu yang merupakan pukulan besar terhadap upaya pimpinan AS untuk membangun koridor laut bagi pasokan kemanusiaan ke wilayah kantong yang dilanda perang tersebut.

READ  Pilot yang memenggal kepala pesawatnya dengan sayap pesawatnya dinyatakan bersalah melakukan pembunuhan

itu Hasilnya adalah trotoar Setelah berbulan-bulan para pejabat AS berusaha mencari cara untuk mengirimkan bantuan ke Gaza, selain menjatuhkannya dari pesawat atau mengangkutnya dengan truk melalui pos pemeriksaan perbatasan. Meski baru beroperasi sekitar seminggu, dermaga tersebut telah membantu menyalurkan sekitar 1.000 bantuan ke Gaza. Metrik ton bantuan ke Gaza sebelum hancur.

Dermaga sementara yang diberi nama Joint Logistics Overshore (JLOTS) ini membutuhkan kondisi laut yang sangat baik untuk pengoperasiannya. Diperkirakan menelan biaya sekitar $320 juta dan baru ditugaskan pada 17 Mei. Para pejabat sejak itu mengatakan biayanya kini mendekati $230 juta.

Cooper menekankan pada hari Jumat bahwa kerusakan pada dermaga disebabkan “semata-mata oleh cuaca yang tidak dapat diprediksi,” dan bahwa Angkatan Darat akan terus memantau cuaca dengan cermat di masa depan.

Sistem JLOTS terdiri dari dua bagian: dermaga apung tempat pembongkaran kiriman dan jembatan untuk mengangkut kiriman ke titik distribusi di Gaza.

Kerusakan terjadi minggu lalu setelahnya Hambatan besar Tentang jalur distribusi termasuk drone Hamas dan penjarahan yang menunda pengiriman. Akibatnya, militer AS harus membantu USAID menemukan rute alternatif yang lebih aman bagi truk yang meninggalkan area berkumpul di pantai dekat dermaga dan menuju ke gudang.

Sebelumnya, Amerika Serikat pernah menghadapinya Sejumlah tantangan dan dermaga, termasuk perencanaan operasi Israel di Rafah; Menentukan siapa yang akan mengangkut bantuan dari dermaga ke Gaza; dan tantangan logistik seperti kondisi laut dan cuaca.

Pembangunan dermaga tersebut dilakukan di tengah memburuknya situasi kemanusiaan di Gaza dan meningkatnya jumlah korban tewas akibat pemboman Israel. Di Gaza, seluruh penduduk menghadapi kerawanan pangan.

Cooper mengatakan pada hari Jumat bahwa Amerika Serikat telah melakukan sejumlah pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza dalam kemitraan dengan Angkatan Udara Kerajaan Yordania, meskipun mereka ditangguhkan dalam beberapa minggu terakhir karena operasi militer di Gaza utara. Dia menambahkan bahwa operasi penerjunan udara diperkirakan akan dilanjutkan “dalam beberapa hari mendatang.”

READ  Di halaman belakang Beijing, Amerika Serikat menunjukkan kekuatan militernya

Seorang juru bicara USAID mengatakan koridor laut tersebut “hanyalah salah satu dari beberapa titik masuk bagi bantuan penyelamat jiwa yang tiba di Gaza, termasuk penyeberangan darat yang penting.”

“Kami terus mendesak agar semua titik masuk ke Gaza tetap beroperasi pada kapasitas maksimum, dan untuk meningkatkan akses internal sehingga bantuan dapat menjangkau orang-orang yang paling membutuhkan,” kata juru bicara tersebut.

Selain makanan, Chris Mewett, wakil asisten menteri pertahanan untuk kemitraan global, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa ada bentuk bantuan lain yang dikirimkan melalui dermaga.

“Saya pikir semua orang menyadari bahwa makanan hanyalah salah satu komponen – tempat tinggal, perawatan medis, dan lain-lain,” kata Moyet.

Para pejabat AS sebelumnya mengatakan kepada CNN bahwa militer AS hadir Kemungkinan besar ini akan berhasil Dermaga ini akan bertahan setidaknya selama tiga bulan, namun tujuan utamanya adalah mengubahnya menjadi operasi komersial penuh waktu yang dapat digunakan oleh negara lain dan LSM.

Cerita ini telah diperbarui dengan pelaporan tambahan.

Shania Shelton dari CNN, Jennifer Hansler, Oren Lieberman, Alex Marquardt, Hailey Britsky, Kylie Atwood, Michael Conti dan Helen Regan berkontribusi pada laporan ini.