September 22, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Fox digugat oleh dana pensiun Kota New York atas penipuan pemilu

Fox digugat oleh dana pensiun Kota New York atas penipuan pemilu

Dana pensiun Kota New York mengajukan gugatan terhadap Fox dan dewan direksinya pada hari Selasa, menuduh perusahaan tersebut mengabaikan kewajibannya kepada pemegang saham dengan mengajukan tuntutan pencemaran nama baik atas terus menerus menyebarkan kebohongan tentang pemilihan presiden tahun 2020.

Gugatan tersebut, yang diajukan di Delaware Court of Chancery, adalah tindakan pemegang saham paling signifikan sejak Fox menyelesaikan gugatan pencemaran nama baik besar-besaran yang diajukan oleh Dominion Voting Systems pada bulan April sebesar $787,5 juta. Lima dana pensiun kota ini mewakili hampir 800.000 pekerja aktif dan pensiunan dan bernilai $253 miliar.

“Kami adalah pemegang saham di sebuah perusahaan yang, sayangnya, memiliki praktik lama yang membiarkan teori konspirasi yang diketahui salah oleh para eksekutif dan dewan direksi, terulang lagi dan lagi, meskipun ada bahaya tuntutan hukum pencemaran nama baik yang mengikis pemegang saham. ” kata Brad Lander, Pengendali. “Mereka sangat berharga,” kata Direktur Keuangan Kota New York, yang mengawasi dana pensiun. “Dan belum ada upaya reformasi tata kelola.”

Uang tersebut dimiliki oleh pemegang saham jangka panjang Fox, perusahaan induk Fox News, kata juru bicara pengawas keuangan. Nilai dananya berjumlah sekitar 857 ribu lembar saham, senilai $28,10 juta, per 31 Juli.

Negara Bagian Oregon, yang mewakili Dana Pensiun Pegawai Publik Oregon, bergabung dengan dana Kota New York dalam gugatan terhadap Fox.

Juru bicara Fox menolak berkomentar.

Gugatan tersebut menuduh Fox berusaha menenangkan pemirsanya menyusul hasil pemilihan presiden AS tahun 2020 dengan memperkuat klaim palsu dari mantan Presiden Donald J. Trump dan sekutunya bahwa pemungutan suara tersebut telah dicurangi. Dia mengatakan para anggota dewan tahu ada risiko tuntutan pencemaran nama baik karena narasi palsu, namun mereka “secara sadar mengabaikannya” dan tidak melakukan upaya dengan itikad baik untuk mengurangi risiko tersebut.

READ  Pabrik Tesla raksasa Jerman yang telah lama ditunggu-tunggu mendapat lampu hijau bersyarat

“Terdakwa memilih untuk mengajukan tuntutan pencemaran nama baik yang agresif, dengan potensi kerugian finansial yang signifikan dan konsekuensi komersial yang lebih besar, daripada mengecewakan pemirsa Fox News,” demikian tuntutan yang diajukan terhadap anggota dewan Fox News dan eksekutif lainnya. Dewan tersebut termasuk raja media Rupert Murdoch dan putranya Lachlan Murdoch, yang mengendalikan perusahaan tersebut.

Fox telah menghadapi beberapa perselisihan hukum setelah mereka mempromosikan teori konspirasi pemilu.

Gugatan pencemaran nama baik yang diajukan oleh Dominion, perusahaan teknologi pemungutan suara yang melibatkan Fox dalam teori konspirasi, menghasilkan banyak berita utama negatif setelah serangkaian komunikasi yang dirilis dalam proses penemuan tersebut mengungkapkan bahwa banyak eksekutif dan pembawa acara Fox tidak mempercayai kebohongan yang mereka siarkan. mereka tetap menayangkannya.

Pada hari persidangan dijadwalkan akan dimulai di Delaware pada bulan April, Fox menyelesaikan penyelesaian dengan Dominion sebesar $787,5 juta, salah satu penyelesaian terbesar yang pernah ada dalam kasus pencemaran nama baik. Fox menghadapi tuntutan serupa dari Smartmatic, perusahaan teknologi pemilu lainnya, yang telah menggugat perusahaan tersebut sebesar $2,7 miliar. Kasus ini diperkirakan baru akan dibawa ke pengadilan pada tahun 2025.

Setelah penyelesaian, dua pemegang saham Fox Ajukan gugatan terhadap Anggota dewan direksi pada bulan April karena gagal mengambil tindakan atas risiko tuntutan hukum pencemaran nama baik dan rusaknya reputasi perusahaan – argumen serupa dengan yang dibuat oleh dana New York.

Pada bulan Juni, Fox News membayar $12 juta untuk menyelesaikan masalah dengan mantan produser Abby Grossberg, yang menuduh jaringan tersebut mengizinkan tempat kerja yang tidak bersahabat dan memaksanya untuk memberikan kesaksian yang menyesatkan dalam gugatan Dominion.

READ  Rusia menghilang dari indikator utama minggu ini

Pada bulan Juli, Ray Epps, orang yang dituduh oleh Fox News sebagai agen rahasia pemerintah dalam serangan Capitol pada tanggal 6 Januari sebagai bagian dari teori konspirasi yang tidak berdasar dan tersebar luas, menggugat jaringan tersebut dan mantan pembawa acaranya Tucker Carlson atas pencemaran nama baik, dan meminta ganti rugi. . Jumlah kerusakan.

Bulan lalu, Fox mengumumkan bahwa Viet Dinh, kepala bagian hukumnya, yang mengawasi penanganan kasus Dominion, akan meninggalkan posisinya pada akhir tahun ini.

Meskipun pengaduan yang diajukan oleh New York Fund tidak merinci ganti rugi yang diminta, Lander mengatakan dewan direksi perusahaan perlu “menjadikan pemegang saham utuh.” Dia mengatakan dana tersebut juga untuk mengupayakan reformasi tata kelola dan etika di perusahaan.

Lima dana pensiun di kota tersebut, yang mencakup dana untuk petugas polisi dan petugas pemadam kebakaran, semuanya memilih untuk bergabung dengan langkah tersebut, kata Lander.

“Ada banyak pengamat Fox News di antara 750.000 pensiunan dan calon pensiunan, tapi tidak ada yang suka kehilangan uang karena tuntutan hukum yang bisa dihindari,” katanya.