Oktober 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Wall Street mengangkat saham, minyak jatuh karena para pemimpin dunia menekan Rusia

Wall Street mengangkat saham, minyak jatuh karena para pemimpin dunia menekan Rusia
  • Dipimpin oleh teknologi, saham AS naik karena para pemimpin Barat bertemu di Rusia
  • Minyak turun sekitar 2%, masih di atas $110 per barel
  • Imbal hasil Treasury AS meningkat lagi
  • Emas naik 1%.

24 Maret (Reuters) – Saham AS naik setelah perdagangan bergejolak di luar negeri pada Kamis dan harga minyak turun, karena investor menyaksikan pertemuan para pemimpin Barat mengenai invasi Rusia ke Ukraina.

Perusahaan teknologi mengangkat indeks saham AS lebih tinggi pada pembukaan setelah penurunan tajam di sesi sebelumnya, dengan Indeks Komposit Nasdaq yang berat. (kesembilanbelas) Itu naik 165,81 poin, atau 1,19%, menjadi 14.088.41 poin. Baca lebih banyak

Rata-rata Industri Dow Jones (.DJI) Indeks naik 217,61 poin, atau 0,63%, menjadi 34.576,11 poin, Standard & Poor’s 500 (.SPX) Itu naik 39,88 poin atau 0,89% menjadi 4.496,12 poin.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

STOXX Eropa 600 Indeks Pan-Eropa (.stoxx) Indeks saham global MSCI turun 0,2%. (.MIWD00000PUS)Yang tidak lagi termasuk perusahaan Rusia, naik 0,41% hari ini. Baca lebih banyak

Pertemuan para pemimpin Barat di Brussel pada hari Kamis sepakat untuk memperkuat pasukan mereka di Eropa Timur, meningkatkan bantuan militer ke Ukraina dan memperketat sanksi terhadap Rusia ketika serangan Moskow terhadap tetangganya memasuki bulan kedua. Baca lebih banyak

Ketika para pemimpin dunia bergulat dengan tekanan ekonomi tambahan, Ketua BlackRock Inc. Larry Fink mengatakan dalam sebuah surat kepada pemegang saham Kamis bahwa isolasi ekonomi dan politik Rusia yang hampir global oleh banyak pemerintah dan perusahaan “telah mengakhiri globalisasi yang telah kita lihat di masa lalu. tiga dekade.” .

READ  Saham CRM turun karena perkiraan pendapatan turun di tengah pembelian kembali $10 miliar

Dolar AS mempertahankan kenaikannya baru-baru ini, dengan yen Jepang turun ke level terendah sejak 2015, karena konflik dan ekspektasi pengetatan bank sentral membuat investor waspada. Baca lebih banyak

Lee Hardman, analis mata uang di MUFG, menulis dalam sebuah catatan kepada kliennya: ‚ÄúPerubahan harga yang tajam dan agresif dari ekspektasi kenaikan suku bunga Fed telah menguntungkan dolar AS terutama terhadap mata uang berimbal hasil lebih rendah yang bank sentral lokalnya diperkirakan akan tertinggal jauh di belakang The Fed pada tahun-tahun mendatang. kebijakan Penekanan pada”.

Perkiraan minyak dan inflasi

hokish

Pembuat kebijakan utama di Federal Reserve mengisyaratkan pada hari Rabu bahwa mereka siap untuk mengambil langkah-langkah yang lebih serius untuk menurunkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, termasuk kemungkinan kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan kebijakan berikutnya di bulan Mei. Baca lebih banyak

Presiden Fed Minneapolis Neil Kashkari menambahkan Kamis bahwa ia telah memutuskan kenaikan suku bunga tujuh perempat poin tahun ini untuk membantu mengekang inflasi, tetapi memperingatkan agar tidak berlebihan. Baca lebih banyak

Anggota Dewan Eksekutif ECB Belanda Frank Elderson mengatakan dia tidak akan mengesampingkan ECB juga menaikkan suku bunga tahun ini.

Ekspektasi kenaikan suku bunga tambahan oleh bank sentral membantu menyalakan kembali aksi jual di pasar obligasi yang tidak stabil sepanjang tahun karena meningkatnya inflasi global dan tanda-tanda bahwa bank sentral perlu menaikkan suku bunga.

Treasuries AS melanjutkan penjualan dan imbal hasil obligasi naik pada hari Kamis di tengah data baru menambah kekhawatiran bahwa inflasi yang meningkat pesat dapat mendorong Federal Reserve AS untuk terlalu banyak memperketat kebijakan dan menyebabkan perlambatan ekonomi.

Hasil pada obligasi Treasury 10-tahun benchmark naik 3,2 basis poin menjadi 2,354%. Obligasi 10-tahun Jerman merangkak lebih dari 0,53%.

READ  Pabrik Tesla raksasa Jerman yang telah lama ditunggu-tunggu mendapat lampu hijau bersyarat

Pasar minyak dan gas juga tetap bergejolak di tengah semua ketidakpastian geopolitik.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, pada hari Rabu, bahwa Moskow akan berusaha untuk membayar dalam rubel untuk gas yang dijual ke negara-negara “tidak ramah”, yang mengirimkan gelombang kejutan melalui pasar energi, meskipun Presiden Italia Mario Draghi mengatakan dia bermaksud untuk terus membayar dalam euro. Baca lebih banyak

Harga minyak mentah turun pada hari Kamis karena Amerika Serikat dan sekutunya membahas kemungkinan pelepasan minyak tambahan yang terkoordinasi dari penyimpanan untuk membantu menenangkan pasar energi. Baca lebih banyak

Setelah naik lebih dari 5% pada hari Rabu, minyak mentah AS turun 2,03% menjadi $112,60 per barel, dan minyak mentah Brent mencapai $119,51, turun 1,72% pada hari itu.

Analis pasar di Goldman Sachs memperkirakan bahwa diperlukan kenaikan harga minyak yang berkelanjutan hingga $200 per barel untuk memicu kejutan pendapatan yang sama besarnya dengan yang memicu resesi AS pada 1970-an.

“Meskipun kami tidak dapat mengesampingkan hasil seperti itu, $200 jauh di atas perkiraan risiko naik tim komoditas kami sebesar $165,” tulis mereka dalam catatan Rabu malam.

Spot gold naik 1% menjadi $1,61,86 per ounce.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Lawrence Delevingne di Boston dan Mark Jones di London. Diedit oleh Frances Kerry, Emilia Sithole Mataris, dan Raisa Kasulowski

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.