Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Berita terkini tentang uji coba antimonopoli Google: Pembaruan langsung

Berita terkini tentang uji coba antimonopoli Google: Pembaruan langsung
Nico Hibah

kredit…John Taggart untuk The New York Times

Seorang hakim federal akan mulai mendengarkan klaim Departemen Kehakiman dan sekelompok negara bagian pada hari Selasa bahwa Google menyalahgunakan kekuasaannya untuk memonopoli layanan pencarian online. Persidangan diperkirakan akan memakan waktu lebih dari dua bulan, setelah itu hakim akan memutuskan apakah Google telah bertindak ilegal, dan jika demikian, apa yang harus dilakukan untuk mengatasinya.

Alat pencarian Google yang sangat sukses telah mengubah perusahaan ini menjadi raksasa yang mencakup periklanan, komputasi awan, dan pusat video online YouTube. Keputusan yang menentang hal ini dapat membatasi cara Google bersaing di pasar dan mendistribusikan kembali kekuasaan di Silicon Valley.

Kasus ini juga merupakan ujian bagi pemerintah yang mengatakan bahwa raksasa teknologi seperti Google memiliki pengaruh yang terlalu besar terhadap kehidupan online kita. Undang-undang antimonopoli di negara ini pertama kali dibuat lebih dari satu abad yang lalu, dan uji coba ini akan menunjukkan apakah undang-undang tersebut dapat digunakan untuk mengendalikan industri teknologi yang bergerak cepat.

Apa yang dituduhkan Google lakukan?

Departemen Kehakiman mengatakan Google, yang mengontrol Hampir 90 persen pasar pencarian globalsecara ilegal menggunakan kemitraan dengan perusahaan lain untuk mengusir pesaing.

Berkat perjanjian bernilai miliaran dolar dengan perusahaan seperti Apple, Samsung, dan Mozilla, Google telah menjadi mesin pencari default ketika miliaran pengguna web membuka browser di ponsel, tablet, dan PC mereka. Pemerintah mengatakan hal ini telah menghalangi mesin pencari lain seperti Microsoft Bing dan DuckDuckGo untuk memperoleh pangsa pasar yang signifikan.

READ  Elon Musk mengatakan kesepakatannya untuk membeli Twitter tertunda

Departemen Kehakiman juga menuduh bahwa praktik Google yang memuat layanannya secara ilegal pada perangkat yang menggunakan perangkat lunak Android membantu perusahaan internet tersebut mempertahankan monopolinya.

Apa kata Google?

Google mengatakan bahwa praktik bisnisnya legal dan umum, dan ketika Google membayar untuk tampil di browser Safari milik Apple atau browser Firefox milik Mozilla, perjanjian tersebut serupa dengan produsen sereal yang membayar supermarket untuk menyimpan kotak-kotaknya setinggi pandangan mata.

Mereka juga berulang kali mengklaim memiliki beberapa pesaing yang sukses, termasuk Amazon dan TikTok, meskipun mereka tidak mengoperasikan mesin pencari untuk tujuan umum.

Google percaya bahwa konsumen memiliki pilihan untuk menggunakan mesin pencari lain, namun mereka memilihnya karena mereka menganggapnya sangat berguna.

Apa yang harus dilakukan pemerintah untuk menang?

kredit…Haiyun Jiang untuk The New York Times

Pemerintah harus membuktikan bahwa perjanjian perdagangan yang dibuat oleh Google menyebabkan penurunan persaingan secara signifikan. Laporan ini juga harus menjelaskan bagaimana praktik bisnis ini secara langsung atau tidak langsung merugikan konsumen – yang umumnya merupakan rintangan penting dalam kasus antimonopoli.

Pemerintah juga harus meyakinkan hakim untuk menolak argumen Google bahwa situs e-commerce seperti Amazon dan layanan media sosial seperti TikTok atau Instagram berada di pasar yang sama dengan mesin pencari Google.

Apa yang terjadi jika Google dinyatakan bertanggung jawab karena melanggar hukum?

Jika Hakim Amit P Mehta memutuskan bahwa Google melanggar hukum, dia juga akan mempertimbangkan cara untuk memperbaiki situasi tersebut.

Departemen Kehakiman belum mengatakan apa yang akan diminta pengadilan untuk dilakukan jika menang, namun solusi yang tersedia berdasarkan undang-undang antimonopoli dapat mencakup memaksa Google untuk melakukan restrukturisasi.

READ  Banyak mobil listrik kehilangan kredit pajak besar dengan aturan baru

Namun, mungkin sulit untuk menemukan solusi yang tidak memaksa perusahaan yang tidak digugat, termasuk Apple dan Samsung, untuk mengubah praktik bisnis mereka.