Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Fotografer Barbara Ewens membuat katalog semua 12.795 item di rumahnya. Ini yang saya temukan

Fotografer Barbara Ewens membuat katalog semua 12.795 item di rumahnya.  Ini yang saya temukan

ditulis oleh Oscar Holland, CNN

Setelah bercerai dan pindah rumah untuk kesebelas kalinya, Barbara Ewens memutuskan untuk memeriksa hidupnya — dan semua yang ada di dalamnya.

Pindah dari kamar ke kamar, dia menghabiskan hampir lima tahun mendokumentasikan semua yang dia miliki, mulai dari bagian Lego yang longgar dan gantungan kunci lama hingga remote control, peralatan dapur, dan berbagai macam biskuit.

12.795 foto yang dihasilkan memberikan potret fotografer Belgia yang intim dan tanpa filter. Pendekatan berbasis kutilnya — vibratornya dan giginya yang busuk di antara banyak barang pribadi yang ada — adalah kebalikan dari media sosial saat ini, di mana pengguna mengawasi dengan cermat apa yang mereka ungkapkan kepada dunia.

Ewens berkata melalui telepon dari Prancis, di mana ada beberapa gambar Saat ini ditampilkan Di Festival Foto Rencontres d’Arles. “Jadi, saya pikir, ‘Oke, saya akan menunjukkan semuanya; itu harus nyata.'”
Saat memotret barang miliknya, Ewens mengkategorikannya berdasarkan warna, bahan, dan frekuensi penggunaan (dari sekali sehari menjadi tidak pernah). Spreadsheetnya memberikan banyak ide yang mengejutkan dan lucu. biru Ini adalah warna dominan di rumahnya, terhitung 16% dari semua item, sementara 22% pakaiannya berwarna hitam. 43% perlengkapan kamar mandinya terbuat dari plastik. Sekitar 90% kabel di rumahnya tidak pernah digunakan, dan 19% bukunya tetap belum dibaca.

Di antara penemuan yang paling tak terduga adalah banyaknya sisir logam yang digunakan untuk mengekstrak hiasan kepala dari rambut ketiga anaknya. “Itu adalah sesuatu yang kita kehilangan sepanjang waktu,” katanya, “dan saya menemukan saya memiliki enam atau tujuh hal ini.” “Saya terkejut dengan semua hal yang saya lewatkan sepanjang waktu dan membeli kembali.”

Contoh beberapa item yang muncul di “Katalog” Barbara Ewens. diatribusikan kepadanya: Barbara Ewens

READ  Sony mengumumkan PlayStation Stars, program loyalitas untuk para gamer

Proyek ini mendorong fotografer untuk memikirkan materialismenya – dan konsumerisme masyarakat secara umum. Dia memperkirakan bahwa €121.046 (sekitar $124.000) dihabiskan untuk seluruh isi rumahnya, meskipun inventarisnya mengungkapkan bahwa hanya 1% barang yang memiliki nilai sentimental. Namun ia mempertahankan apa yang disebutnya “tautan” ke ribuan propertinya.

“Ini sedikit menyedihkan,” katanya. “Dan saya benar-benar mengerti, karena teman-teman saya kebanyakan adalah pelancong dan mereka memandang saya dengan kasihan – tetapi memiliki[hubungan dengan barang-barang saya]meyakinkan saya.”

Dan meskipun fotografer menganggap dirinya sebagai “kolektor neurotik”, dia tidak menganggap dirinya seorang penimbun. “Saya memberi banyak, saya tidak membeli berlebihan – saya pikir saya orang normal,” katanya.

“Aku tahu itu banyak,” tambahnya. “Tapi saya pikir itu akan lebih.”

kata kerja “pemeliharaan diri”

dengan cara baru buku Serial berjudul Katalog itu menemani fotografer dengan memesan koleksi mereka berdasarkan jenisnya, dengan halaman penuh yang dikhususkan untuk alat tulis, produk pembersih, dan mainan hewan. Ketika dilihat secara massal, gambar-gambar tersebut mengambil kualitas grafis yang menghipnotis, mengungkapkan variasi bentuk sehari-hari yang tampaknya tak ada habisnya.

Meskipun sering kali biasa-biasa saja dalam kesendirian, single berisi kisah-kisah hidupnya: novel berpasir yang dia ambil dari perpustakaan ayahnya ketika dia berusia 16 tahun, gelang rumah sakit yang dia kenakan saat lahir atau obat anti-kecemasan yang dia mulai minum di awal usia empat puluhan.

Selama bertahun-tahun, Iweins telah mencurahkan rata-rata 15 jam per minggu untuk proyek tersebut. Mengorganisir kekacauan menjadi semacam “terapi” yang membantunya mengatasi tidak hanya perceraiannya tetapi juga kematian pacarnya.

“Ketika saya mulai, saya benar-benar berpikir saya lelah pindah rumah dan memindahkan barang-barang saya,” katanya. “Kemudian saya menyadari itu bukan tentang itu sama sekali. Itu lebih seperti tindakan pelestarian diri – bahwa melakukan sesuatu (untuk serial) setiap hari benar-benar tentang mengatur hidup saya di kepala saya. Itu adalah proses yang positif. .”

READ  EA membatalkan acara pengumuman musim panas yang besar, EA Play Live

“Sekarang setelah proyek selesai, dan saya telah mengidentifikasi hal-hal yang berharga, saya dapat mulai hidup,” tambahnya. “Itu semua ada karena suatu alasan, saya pikir.”

KatalogDipajang di Festival Foto Rencontres d’Arles hingga 25 September 2022. Pengiring bukuditerbitkan oleh Delpire & Co., sekarang tersedia.