Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Fosil penyu seukuran mobil dari zaman dinosaurus telah ditemukan di Spanyol

Fosil penyu seukuran mobil dari zaman dinosaurus telah ditemukan di Spanyol

(Reuters) – Mengarungi laut subtropis yang menyapu pesisir kepulauan yang membentuk Eropa 83 juta tahun lalu adalah salah satu kura-kura terbesar yang pernah tercatat, reptil seukuran mobil kecil — tepatnya Mini Cooper — yang menerjang perairan yang berbahaya.

Para peneliti pada hari Kamis menggambarkan sisa-sisa kura-kura yang ditemukan di Spanyol timur laut yang disebut Leviathanochelys aenigmatica yang berukuran panjang sekitar 12 kaki (3,7 meter) dan beratnya hanya di bawah dua ton dan hidup selama periode Cretaceous – babak terakhir dalam zaman dinosaurus. Ini adalah kura-kura terbesar yang diketahui di Eropa.

Itu mengerdilkan kura-kura terbesar saat ini — belimbing, yang panjangnya bisa mencapai 7 kaki (2 meter) dan terkenal dengan migrasi laut maratonnya. Leviathanochelys hampir sebesar kura-kura terbesar yang pernah tercatat – Archelon, yang hidup sekitar 70 juta tahun yang lalu dan berukuran panjang sekitar 15 kaki (4,6 meter).

“Leviathanochelys sepanjang Mini Cooper sementara Archelon berukuran sama dengan Toyota Corolla,” kata ahli paleontologi dan rekan penulis studi Albert Celis dari Instituto Catala de Paleontology (ICP), pusat penelitian yang berafiliasi dengan Universitat Autònoma de Barcelona .

Akan menyenangkan jika ukurannya sebesar mobil, mengingat lalu lintas berbahaya di Laut Tethys kuno tempat Leviathanochelys berenang. Predator terbesar adalah reptil laut besar dengan rahang kuat yang disebut mosasaurs — beberapa panjangnya melebihi 50 kaki (15 meter). Berbagai hiu dan pari serta reptil laut pemakan ikan berleher panjang yang disebut plesiosaurus juga mengintai.

kata Oscar Castillo, seorang mahasiswa di University of Barcelona’s Autonomous University of Barcelona program magister Paleontologi dan penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. Laporan ilmiah.

“Selama periode Cretaceous, ada kecenderungan penyu untuk meningkatkan ukuran tubuhnya. Leviathanochelys dan Archelon mungkin merupakan puncak dari proses ini. Telah dihipotesiskan bahwa alasan peningkatan ukuran tubuh ini adalah tekanan predator, tetapi mungkin ada menjadi faktor lain,” tambah Castillo.

Kura-kura besar lainnya dari masa lalu Bumi termasuk Protostega dan Stupendemys, keduanya mencapai panjang sekitar 13 kaki (4 meter). Protostega adalah kura-kura laut Cretaceous yang hidup sekitar 85 juta tahun yang lalu dan, seperti sepupunya Archelon, menghuni laut pedalaman besar yang pada saat itu membagi Amerika Utara menjadi dua. Stupendemys menjelajahi danau dan sungai di Amerika Selatan bagian utara sekitar 7-13 juta tahun yang lalu selama Miosen.

Para ilmuwan menemukan sisa-sisa Leviathanochelys di dekat desa Coll de Nargó di provinsi Alt Urgell Catalonia setelah sebuah taman di Pyrenees selatan menemukan fosil yang mencuat dari tanah. Sejauh ini, mereka telah menemukan bagian belakang karapas, atau cangkangnya, dan sebagian besar korset panggulnya, tetapi tidak ada tengkorak, ekor, atau anggota badan.

Fosil menunjukkan bahwa ia memiliki karapas halus yang mirip dengan penyu belimbing, dengan cangkangnya sendiri berukuran panjang sekitar 7,7 kaki (2,35 m) dan lebar 7,2 kaki (2,2 m). Leviathanochelys tampaknya dibangun untuk lautan terbuka, dan jarang kembali ke darat – misalnya untuk bertelur.

READ  Para ilmuwan datang dengan ide baru untuk misteri bulan

Kehadiran dua tonjolan tulang di sisi anterior panggul berbeda dari penyu laut lain yang diketahui, menunjukkan bahwa Leviathanochelys mewakili garis keturunan yang baru ditemukan. Ini menunjukkan bahwa gigantisme penyu berkembang secara mandiri dalam garis keturunan terpisah dari Kapur Amerika Utara dan Eropa.

Leviathanochelys aenigmatica berarti “penyu leviathan misterius” karena ukurannya yang besar dan bentuk panggul yang aneh, yang diduga peneliti terkait dengan sistem pernapasannya.

“Beberapa hewan pelagis[yang hidup di lautan terbuka]menunjukkan modifikasi sistem pernapasan mereka untuk meningkatkan kemampuan mereka bernapas di tempat yang sangat dalam,” kata Celis.

(Laporan oleh Will Dunham di Washington; Disunting oleh Rosalba O’Brien)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.