Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Finlandia mengatakan pipa gas kemungkinan besar akan terputus akibat terseretnya jangkar kapal

Finlandia mengatakan pipa gas kemungkinan besar akan terputus akibat terseretnya jangkar kapal

HELSINKI (Reuters) – Kerusakan pipa gas di Laut Baltik awal bulan ini diyakini disebabkan oleh sebuah kapal yang menyeret jangkar besar di dasar laut, namun masih terlalu dini untuk mengetahui apakah ini kecelakaan atau disengaja. Polisi Finlandia mengatakan pada hari Selasa.

Para penyelidik mengatakan mereka kini telah menemukan jangkar yang hilang dari lokasi dasar laut tempat pipa tersebut pecah pada 8 Oktober, dan sedang menyelidiki apakah jangkar itu milik kapal kontainer Tiongkok.

Polisi sebelumnya mengatakan kerusakan pipa gas bawah laut Balticconnector dan dua kabel komunikasi di Laut Baltik disebabkan oleh kekuatan mekanis dari luar dan sedang menyelidiki apakah ini kasus sabotase atau disebabkan oleh kecelakaan.

Tanda tarikan yang luas terlihat di dasar laut yang mengarah ke tempat pipa pecah, dan jangkar terletak tepat di luar lokasi kerusakan. Polisi mengatakan jalur yang lebih sempit terlihat di dasar laut yang membentang hingga puluhan mil.

Mereka menambahkan, ada bagian jangkar, salah satu bautnya, putus.

“Pertanyaan berikutnya adalah apakah kejadian tersebut disengaja atau kelalaian dan keterampilan navigasi yang buruk, dan di sini kita mengetahui apakah ada motif atas apa yang terjadi,” kata Robin Lardot, kepala Biro Investigasi Nasional (NBI), dalam sebuah pernyataan. konferensi pers.

“Tetapi masih terlalu dini untuk menanggapi hal itu pada tahap ini,” tambahnya.

READ  Pembaruan langsung Rusia dan Ukraina: Setidaknya 30 tewas, lebih dari 100 terluka dalam serangan di stasiun kereta Ukraina

Biro Investigasi Nasional mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka memfokuskan penyelidikan mereka pada kapal kontainer Tiongkok NewNew Polar Bear, yang sedang berlayar di atas pipa dan kabel pada saat terjadi kerusakan.

Biro Investigasi Nasional mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mengkonfirmasi bahwa beruang kutub baru itu sebenarnya kehilangan salah satu jangkar depannya, dan mengatakan mereka telah gagal mencoba menghubungi kapal tersebut untuk menanyakan apakah kapal tersebut adalah kapal yang ditemukan di Teluk. Finlandia.

Tiongkok pada hari Senin menyerukan penyelidikan yang “objektif, adil dan profesional” terhadap kerusakan pipa tersebut.

Insiden tersebut memutus pasokan pipa gas ke Finlandia, meskipun negara tersebut berharap dapat menangani impor LNG melalui sambungan kapal ke pelabuhan Enko.

Akibat kerusakan tersebut, NATO mengintensifkan patrolinya di Laut Baltik.

Pada bulan September 2022, jaringan pipa Nord Stream yang lebih besar yang menghubungkan Jerman dan Rusia rusak akibat ledakan yang menurut pihak berwenang merupakan tindakan sabotase yang disengaja, meskipun masih belum jelas siapa yang berada di balik serangan tersebut.

(Laporan oleh Issy Leto; Editing oleh Terje Solsvik dan Bill Berkrot)

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru