Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Israel bersumpah akan melancarkan serangan “tanpa henti” ketika puluhan orang tewas dalam serangan di Gaza | Berita konflik Israel-Palestina

Israel bersumpah akan melancarkan serangan “tanpa henti” ketika puluhan orang tewas dalam serangan di Gaza |  Berita konflik Israel-Palestina

Para pejabat Palestina mengatakan puluhan orang tewas dalam serangan udara Israel baru-baru ini di Jalur Gaza yang terkepung.

Israel berjanji akan melancarkan serangan “tanpa henti” untuk melenyapkan Hamas, ketika pihak berwenang Palestina melaporkan puluhan orang tewas dalam serangan udara baru-baru ini di Gaza.

Setidaknya 28 orang tewas semalam dalam penggerebekan di beberapa rumah di daerah dekat Rafah di Jalur Gaza selatan, kata pejabat Palestina dan sumber medis kepada Tariq Abu Azoum dari Al Jazeera di Gaza.

Setidaknya 14 orang lainnya juga menjadi martir setelah ledakan di sebuah pompa bensin menyusul serangan Israel di Khan Yunis, selatan Jalur Gaza, menurut apa yang dikatakan pihak berwenang Palestina kepada Abu Azoum.

Ada laporan yang bertentangan mengenai jumlah korban tewas, dengan media Palestina melaporkan bahwa lebih dari 50 orang tewas dalam penggerebekan tersebut.

Kementerian Kesehatan di Gaza menyebutkan puluhan orang tewas dan terluka dalam penggerebekan Israel di kamp pengungsi Beach di Gaza utara.

Tentara Israel mengatakan bahwa mereka menargetkan posisi Hamas di kamp pengungsi, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Al Jazeera tidak dapat mengkonfirmasi secara independen jumlah korban terbaru.

Serangan terbaru ini terjadi setelah Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Senin bahwa pemboman Israel di Jalur Gaza telah menewaskan lebih dari 430 orang dalam 24 jam terakhir, sehingga total korban tewas di Jalur Gaza menjadi lebih dari 5.000 orang.

Israel telah membom Gaza dan memberlakukan blokade hampir total selama lebih dari dua minggu sebagai upaya untuk melenyapkan Hamas sebagai respons terhadap serangan tanggal 7 Oktober di negara tersebut, yang menurut para pejabat Israel menewaskan lebih dari 1.400 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

READ  Kedutaan Besar AS di Bagdad menjadi sasaran serangan rudal, namun tidak ada korban jiwa yang dilaporkan

Kepala Staf Israel Letnan Jenderal Herzi Halevy mengindikasikan pada hari Selasa bahwa Israel tidak akan menghentikan pembomannya sebelum invasi darat diperkirakan terjadi di Jalur Gaza yang berpenduduk padat.

“Kami ingin membawa Hamas ke kondisi pembongkaran total – para pemimpinnya, sayap militernya, dan mekanisme operasinya. “Itulah sebabnya kami melakukan serangan, melenyapkan para pemimpin dan anggota tingkat tinggi, menghancurkan infrastruktur, dan bertindak dengan tekad yang besar,” kata Halevy dalam sebuah pernyataan.

“Jalurnya adalah jalur serangan terus-menerus yang merugikan Hamas di mana pun dan dalam segala hal. “Kami sangat siap untuk operasi darat di selatan.”

Pasukan Israel juga melancarkan serangan malam baru di Tepi Barat yang diduduki pada malam hari, dengan pasukan bersenjata lengkap yang didukung oleh kendaraan lapis baja terlihat di setidaknya dua wilayah wilayah Palestina.

Meningkatnya serangan Israel terjadi pada saat negara tersebut menghadapi semakin banyak seruan untuk menahan diri di tengah peringatan akan adanya bencana kemanusiaan di Jalur Gaza yang terkepung.

Dalam intervensi yang jarang terjadi pada hari Senin, mantan Presiden AS Barack Obama mengatakan bahwa tindakan Israel di Gaza dapat mengikis kepercayaan global terhadap negara tersebut dan “memperkuat posisi Palestina untuk generasi mendatang.”

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mendukung seruan untuk menghentikan perang antara Israel dan Hamas [File: Viacheslav Ratynskyi/Reuters]

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan pada hari Senin bahwa dia mendukung penghentian perang antara Israel dan Hamas dan memperingatkan bahwa terbatasnya pasokan bantuan yang masuk ke Jalur Gaza “tidak cukup,” mengulangi seruan sebelumnya dari Sekretaris Jenderal PBB Antonio untuk a gencatan senjata. Guterres.

Tiongkok, yang telah mengintensifkan upaya diplomatiknya di Timur Tengah, mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan melakukan “apa pun yang membantu” untuk memastikan gencatan senjata dan memulihkan perdamaian.

READ  5 Hal yang Perlu Diketahui pada 14 November: Midterm, Ultraviolet Shooting, Air Show Crash, Trump, China

Para pejabat PBB telah memperingatkan bahwa 2,3 juta penduduk wilayah kantong tersebut berada di ambang kelaparan dan berisiko tertular kolera dan penyakit serius lainnya akibat tidak berfungsinya layanan air dan sanitasi.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden secara terbuka menolak seruan gencatan senjata saat ini, mengingat Israel mempunyai hak untuk mempertahankan diri.

Namun, para pejabat AS telah menekan Israel untuk menunda invasi darat ke Gaza agar memungkinkan lebih banyak pengiriman bantuan dan lebih banyak waktu untuk membebaskan tahanan yang ditahan oleh Hamas.

Pada hari Senin, Gerakan Perlawanan Islam (Hamas), yang menguasai Jalur Gaza, membebaskan dua tahanan, dengan mengatakan bahwa mereka telah membebaskan Yocheved Lifshitz (85 tahun) dan Nurit Cooper (79 tahun) “untuk alasan kemanusiaan.”