Mei 29, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Film blockbuster Netflix “3 Body Trouble” memecah belah opini dan memicu kemarahan nasionalis di Tiongkok

Film blockbuster Netflix “3 Body Trouble” memecah belah opini dan memicu kemarahan nasionalis di Tiongkok

Netflix

Adegan pembuka serial Netflix “The Three Body Problem” menggambarkan sesi perjuangan Maois selama Revolusi Kebudayaan di Tiongkok.



CNN

Adaptasi Netflix dari novel fiksi ilmiah terkenal Tiongkok “The Three-Body Problem”. Adegan yang menggambarkan periode kekerasan dan pergolakan dalam sejarah negara tersebut telah memecah opini di Tiongkok dan memicu kemarahan nasionalis secara online.

Ada reaksi beragam di media sosial Tiongkok sejak serial delapan bagian berbahasa Inggris tersebut ditayangkan perdana pada hari Kamis “3 masalah tubuh” Film ini didasarkan pada novel pemenang Penghargaan Hugo karya Liu Cixin, penulis fiksi ilmiah paling populer di negara tersebut.

Netflix tidak tersedia di Tiongkok, namun pemirsa dapat menonton kontennya menggunakan jaringan pribadi virtual (VPN) untuk melewati pembatasan geografis yang ketat – atau dengan mengonsumsi Versi bajakan.

Novel Liu, yang merupakan bagian dari trilogi, adalah salah satu ekspor budaya Tiongkok yang paling sukses dalam beberapa tahun terakhir, dengan banyak penggemar di seluruh dunia termasuk mantan Presiden AS Barack Obama.

Di kalangan warganet yang lebih patriotik, diskusi tentang adaptasi telah berubah menjadi politis, dan beberapa orang menuduh produksi Amerika yang beranggaran besar membuat Tiongkok terlihat buruk.

Pertunjukan dibuka dengan adegan mengerikan yang menggambarkan Revolusi Kebudayaan Mao Zedong, yang melanda Tiongkok dalam pertumpahan darah dan kekacauan selama satu dekade sejak tahun 1966. Di kampus Universitas Tsinghua yang bergengsi di Beijing, seorang profesor fisika dipukuli secara brutal sampai mati di atas panggung oleh profesornya. Siswa, koleganya, dan istrinya mencela dia sementara putrinya, Ye Wenjie (diperankan oleh Zhen Zeng), menonton dengan ngeri.

“Sesi perjuangan” seperti ini sering terjadi selama periode kekacauan selama satu dekade, di mana “musuh kelas” dipermalukan, dipukuli, dan disiksa di depan umum oleh Pengawal Merah Mao yang fanatik.

READ  Adam Weinberg akan mengundurkan diri sebagai direktur Museum Whitney

Namun beberapa komentator online menuduh produser acara tersebut “membuat satu nampan berisi pangsit untuk diberi sedikit vinaigrette,” sebuah pepatah umum yang digunakan untuk menggambarkan motif tersembunyi – dalam hal ini, kata mereka, memproduksi seluruh serial TV hanya untuk melukiskan Tiongkok secara keseluruhan. cahaya buruk.

“Netflix, kamu sama sekali tidak memahami ‘masalah tiga tubuh’ atau Ye Wenjie!” baca komentar di platform media sosial Weibo. “Anda hanya memahami kebenaran politik!”

Yang lain membela serial tersebut, dengan mengatakan bahwa adegan tersebut sangat mirip dengan gambar dalam buku dan merupakan pemeragaan sejarah yang setia.

“Sejarah jauh lebih konyol daripada serial TV, tetapi Anda berpura-pura tidak melihatnya,” demikian bunyi salah satu komentar di Douban, situs ulasan film, buku, dan musik populer.

Penulis Liu Fei berkata: wawancara Dia mengatakan kepada New York Times pada tahun 2019 bahwa dia awalnya ingin membuka buku tersebut dengan adegan-adegan dari Revolusi Kebudayaan Mao, tetapi penerbitnya di Tiongkok khawatir bahwa mereka tidak akan pernah bisa melewati sensor pemerintah dan menguburnya di tengah-tengah narasi. .

Buku versi bahasa Inggris, yang diterjemahkan oleh Ken Liu, menempatkan adegan-adegan di awal novel, dengan restu penulis.

Kekecewaan Ye Wenjie terhadap Revolusi Kebudayaan kemudian terbukti menjadi inti plot film thriller fiksi ilmiah ini, yang bergerak antara masa lalu dan masa kini.

“3 Body Issue” diadaptasi untuk Netflix oleh pencipta “Game of Thrones” David Benioff dan D.B. Weiss, serta produser Amerika Alexander Wu.

Berbagai aspek lain dari pertunjukan tersebut, mulai dari pemeran dan efek visual hingga perubahan drastis pada latar dan karakter asli cerita, juga telah memicu kemarahan dari pengguna media sosial Tiongkok. Banyak yang membandingkannya dengan versi TV Tiongkok yang dirilis tahun lalu – penceritaan ulang yang lebih panjang dan lebih dekat dari buku yang mencakup 30 episode dan mendapat peringkat tinggi di platform ulasan Tiongkok.

READ  BTS Berbagi Pikirannya Menjelang Konser Busan World Expo 2030

Adaptasi Netflix menampilkan pemeran internasional dan banyak mengambil latar aksi di London masa kini, membuat ceritanya tidak terlalu berbahasa China.

Beberapa pemirsa Tiongkok mengkritik perubahan tersebut, dengan mengatakan bahwa perubahan tersebut menafsirkan alur cerita yang mengagungkan Barat karena menyelamatkan umat manusia dari bencana yang dilakukan Tiongkok beberapa dekade lalu.

Namun tidak semua orang memilih pihak.

“Mengapa sebagian orang selalu menjadikan produk budaya sebagai musuh?” kata salah satu pengguna di Weibo. “Versi kita bisa bagus, versi mereka juga bisa bagus, kenapa kita harus selalu berjuang untuk itu?