Maret 4, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Federal Reserve berada di titik puncak dari apa yang diyakini sebagian orang sebagai hal yang mustahil: mengalahkan inflasi tanpa memicu resesi yang parah

Federal Reserve berada di titik puncak dari apa yang diyakini sebagian orang sebagai hal yang mustahil: mengalahkan inflasi tanpa memicu resesi yang parah

Washington (AFP) – Kan Inflasi yang paling menyakitkan Orang Amerika telah mengalami pengalaman ini sejak tahun 1981, ketika “The Dukes of Hazzard” dan “The Jeffersons” menduduki puncak tangga lagu TV. Namun, The Fed kini tampaknya berada di ambang kemenangan atas kebijakan tersebut – tanpa tingginya tingkat pengangguran dan resesi mendalam seperti yang diperkirakan oleh banyak ekonom.

Inflasi telah menurun secara stabil sejak mencapai puncaknya pada bulan Juni tahun lalu sebesar 9,1%. Ketika ukuran inflasi pilihan The Fed untuk bulan November diumumkan minggu depan, kemungkinan besar akan terlihat bahwa dalam enam bulan terakhir, inflasi tahunan sebenarnya telah turun di bawah target The Fed sebesar 2%, menurut perkiraan para ekonom di UBS.

Harga barang – seperti mobil bekas, furnitur dan peralatan – telah turun selama enam bulan berturut-turut. Dibandingkan tahun lalu, harga komoditas tetap tidak berubah, dipengaruhi oleh membaiknya rantai pasokan global.

Biaya perumahan dan sewa, yang merupakan pendorong utama inflasi, tumbuh lebih lambat. Pertumbuhan upah juga melambat, meski masih di atas tingkat inflasi. Pertumbuhan upah yang moderat cenderung mengurangi tekanan pada restoran, hotel, dan perusahaan lain untuk menaikkan harga guna menutupi biaya tenaga kerja.

“Saya pikir sangat bagus melihat kemajuan yang kita capai,” kata Ketua Federal Reserve Jerome Powell dalam konferensi pers hari Rabu setelah pertemuan kebijakan terbaru The Fed. “Jika Anda melihat… langkah-langkah enam bulan, Anda melihat angka yang sangat rendah.”

Pada hari Jumat, Kantor Anggaran Kongres, sebuah badan non-partisan, mengumumkan… Harapkan inflasi turun menjadi 2,1% Pada akhir tahun depan.

Para pejabat mengatakan kemungkinan akan ada hambatan dalam upaya mengendalikan inflasi sepenuhnya. “Tidak ada yang mendeklarasikan kemenangan,” desak Powell. Dia menegaskan kembali bahwa bank sentral ingin melihat lebih banyak bukti penurunan inflasi sebelum merasa yakin bahwa bank sentral dapat mencapai target 2% secara berkelanjutan.

Namun, banyak ekonom, yang biasanya berhati-hati, kini siap menyatakan bahwa inflasi hampir kembali terkendali setelah lebih dari dua tahun inflasi menimbulkan kesulitan bagi jutaan keluarga Amerika.

READ  Lyft merekrut CEO baru saat para pendiri mundur di tengah persaingan

“Inflasi tampaknya kembali ke angka 2%,” kata Tim Dowie, kepala ekonom di SGH Macroeconomics. “The Fed tampaknya telah memenangkan pertarungan itu.”

Kenaikan harga juga moderat di luar negeri, dengan… Bank Inggris Dan Bank Sentral Eropa Suku bunga acuan tetap tidak berubah minggu ini. Meskipun inflasi di Inggris tetap sebesar 4,6%, inflasi telah turun menjadi 2,4% di 20 negara yang menggunakan euro.

Dengan melambatnya inflasi, Powell mengatakan 19 pejabat di komite penetapan kebijakan The Fed membahas kemungkinan penurunan suku bunga pada pertemuan minggu ini. Para pejabat juga memperkirakan The Fed akan memangkas suku bunga utamanya sebanyak tiga kali pada tahun depan.

Sikap ini mewakili perubahan radikal dari kampanye kenaikan suku bunga yang dimulai The Fed pada Maret 2022. Dimulai dengan itu, bank sentral menaikkan suku bunga acuan sebanyak 11 kali, dari mendekati nol menjadi hampir 5,4%, yang merupakan level tertinggi dalam 22 tahun. Dalam upaya untuk memperlambat pinjaman, pengeluaran dan inflasi. Dampaknya adalah biaya yang lebih tinggi untuk hipotek, pinjaman mobil, pinjaman usaha, dan bentuk kredit lainnya.

Tiba-tiba, kata-kata Powell yang lebih optimis, dan ekspektasi The Fed untuk menurunkan suku bunga, mengirimkan sinyal Indeks pasar saham naik minggu ini. Pedagang Wall Street sekarang memperkirakan sekitar 80% kemungkinan penurunan suku bunga pertama akan terjadi ketika The Fed bertemu pada bulan Maret, dan mereka memperkirakan total enam penurunan suku bunga akan terjadi pada tahun 2024.

Pada hari Jumat, John Williams, presiden Federal Reserve Bank of New York dan salah satu staf utama Powell, berusaha meredam ekspektasi tersebut. Berbicara di CNBC, Williams mengatakan “terlalu dini untuk memikirkan” apakah suku bunga akan diturunkan pada bulan Maret. Namun dia juga mengatakan perkiraannya adalah inflasi akan turun “secara berkelanjutan” menjadi 2%.

Peristiwa minggu ini menunjukkan perubahan dari apa yang terjadi dua minggu lalu, ketika Powell melakukan hal tersebut Dia bilang itu “prematur”. Untuk melihat apakah The Fed telah menaikkan suku bunga utamanya ke tingkat yang cukup untuk sepenuhnya mengatasi inflasi yang tinggi. Pada hari Rabu, dia mengindikasikan bahwa The Fed hampir pasti sudah selesai menaikkan suku bunga.

READ  Pasar saham sedang menuju level tertinggi baru, kata profesor keuangan Jeremy Siegel. Inilah alasannya

Data terbaru tampaknya telah membantu mengubah pemikiran Powell. Pada hari Rabu, ukuran harga grosir Angka tersebut lebih rendah dari perkiraan para ekonom. Beberapa dari angka-angka ini digunakan untuk menyusun ukuran inflasi pilihan The Fed, yang, sebagai hasilnya, diperkirakan akan menunjukkan angka inflasi yang jauh lebih rendah pada minggu depan.

Powell mengatakan beberapa pejabat Fed memperbarui perkiraan ekonomi mereka pada hari Rabu, sesaat sebelum dirilis, mengingat laporan harga grosir yang lebih rendah dari perkiraan.

“Kecepatan penurunan inflasi seperti gempa bumi di The Fed,” tulis Doy dalam catatannya kepada kliennya pada hari Rabu.

Namun, sementara itu, perekonomian terus tumbuh, menentang kekhawatiran yang meluas sejak tahun lalu bahwa tahun 2023 akan membawa resesi, akibat dari suku bunga pinjaman yang jauh lebih tinggi yang dirancang oleh The Fed. A Laporan penjualan ritel pada hari Kamis Hal ini menunjukkan bahwa konsumen meningkatkan pengeluaran mereka pada bulan lalu, kemungkinan besar didorong oleh peningkatan diskon yang juga akan menurunkan inflasi. Tren-tren tersebut mendukung semakin besarnya keyakinan bahwa perekonomian akan mencapai “soft landing” yang sulit dicapai, yaitu inflasi yang dapat dikalahkan tanpa disertai resesi.

“Kami pikir The Fed tidak dapat mempercayai keberuntungannya: Kami kembali ke ‘pengendalian inflasi murni’,” tulis Krishna Guha, analis ekonomi di bank investasi Evercore ISI, dalam sebuah catatan kepada kliennya.

Para ekonom memuji kenaikan suku bunga The Fed yang cepat karena berkontribusi terhadap penurunan inflasi. Selain itu, pemulihan rantai pasokan global dan Lonjakan jumlah orang Amerika – Dan imigran baru – yang sedang mencari pekerjaan – telah membantu memperlambat laju pertumbuhan upah.

Dengan secara agresif menaikkan suku bunga utama dalam waktu sekitar 15 bulan – laju tercepat dalam empat dekade – para pejabat The Fed telah menjaga ekspektasi inflasi AS, kata John Stinson, seorang profesor ekonomi di Universitas California, Berkeley. Harapan bisa menjadi kenyataan: Jika masyarakat memperkirakan inflasi akan meningkat, mereka sering mengambil tindakan, seperti menuntut upah yang lebih tinggi, yang dapat menyebabkan harga lebih tinggi.

READ  Uji Stres Perubahan Iklim akan hadir pada penjual dan pemasok Amazon

“Mereka memainkan peran penting,” kata Stinson.

Namun penurunan inflasi yang berkelanjutan tidak dapat dijamin. Salah satu ciri khasnya adalah harga sewa. Pengukuran sewa apartemen baru secara real-time menunjukkan bahwa biaya tersebut meningkat jauh lebih lambat dibandingkan tahun lalu. Perlu waktu agar data ini dapat dialirkan ke angka-angka pemerintah. Faktanya, jika pemerintah tidak memperhitungkan biaya “tempat tinggal di tempat” – biaya sewa, biaya kepemilikan rumah dan tarif hotel – inflasi hanya naik 1,4% pada bulan lalu dibandingkan tahun sebelumnya.

Namun Kathy Bostjancic, ekonom Nationwide, mengatakan dia khawatir kekurangan rumah dapat meningkatkan biaya perumahan di tahun-tahun mendatang, sehingga berpotensi menjaga inflasi tetap tinggi.

Bostiancic mengatakan kenaikan suku bunga The Fed sebenarnya bisa memperpanjang kekurangan tersebut. Tingginya suku bunga hipotek saat ini mungkin membatasi pembangunan rumah, sekaligus membuat pemilik rumah saat ini enggan menjualnya. Kedua tren tersebut akan mempertahankan pasokan rumah dan menjaga harga tetap tinggi.

Namun, para pejabat Fed tampak yakin dengan perkiraan mereka bahwa inflasi akan terus melambat. Pada bulan September, 14 dari 19 pengambil kebijakan The Fed mengatakan terdapat risiko bahwa inflasi dapat meningkat lebih cepat dari perkiraan mereka. Bulan ini, hanya delapan yang mengatakan demikian.

“Ekspektasi mereka sebagian besar telah turun, dan mereka berpikir kemungkinan terjadinya inflasi akan lebih kecil,” kata Preston Moye, kepala ekonom di Employ America, sebuah kelompok advokasi.