April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Activision Blizzard akan membayar sekitar $54 juta untuk menyelesaikan gugatan besar diskriminasi gender

Activision Blizzard akan membayar sekitar $54 juta untuk menyelesaikan gugatan besar diskriminasi gender

Lebih dari dua tahun setelah CRD diajukan. Gugatan tingkat tinggi terhadap Activision BlizzardPerusahaan tersebut dituduh melakukan diskriminasi gender yang meluas dan upah yang tidak setara, dan kedua pihak mencapai penyelesaian senilai sekitar $54 juta.

Jurnal Wall Street Penyelesaian ini pertama kali dilaporkan pada hari Jumat, dengan CRD menerbitkan a Pernyataan di situsnya Setelah beberapa saat. Berdasarkan penyelesaian tersebut, yang harus mendapat persetujuan pengadilan, Activision Blizzard akan “mengambil langkah tambahan untuk membantu memastikan praktik pembayaran dan promosi yang adil di perusahaan,” kata CRD.

Hal ini juga akan memberikan bantuan keuangan kepada perempuan yang dipekerjakan atau dikontrak oleh Activision Blizzard antara 12 Oktober 2015 dan 31 Desember 2020. Jika disetujui, Departemen Hak Pekerja mengatakan sekitar $45 juta dari jumlah tersebut akan langsung disalurkan ke pekerja. dana penyelesaian kompensasi. . Kelebihan dana dari penyelesaian ini akan didistribusikan ke organisasi amal yang fokus pada kemajuan perempuan dalam video game dan teknologi, atau organisasi yang mempromosikan “kesadaran seputar isu kesetaraan gender di tempat kerja.”

READ  Jajak pendapat konsumen Fed menunjukkan bahwa ekspektasi inflasi sedikit tergelincir

CRD mengajukan gugatan dengan judul sebelumnya, Departemen Ketenagakerjaan dan Perumahan yang Adil California, pada tahun 2021 setelah penyelidikan dua tahun terhadap Activision Blizzard. Gugatan tersebut menuduh Activision Blizzard melakukan banyak pelanggaran terhadap Equal Pay Act dan California’s Fair Employment and Housing Act, termasuk mempromosikan budaya “frat boy” di mana perempuan sering kali didiskriminasi.

Activision Blizzard telah berulang kali menyangkal dan berusaha melakukannya tetapi tidak berhasil Gugatan tersebut dibatalkan pada Oktober 2022. Namun, hal ini mendapat banyak perhatian, dan bahkan menjadi salah satu katalis di balik Microsoft Akuisisi Activision baru saja selesaiStoknya turun tajam.

Sementara itu, CEO kontroversial Bobby Kotick telah mengonfirmasi bahwa dia akan tetap memimpin pencipta Call of Duty tersebut Hanya sampai akhir tahun 2023 Setelah akuisisi. CEO baru belum diumumkan.

The Wall Street Journal, mengutip sumber yang mengetahui situasi tersebut, melaporkan bahwa regulator awalnya meminta jumlah yang jauh lebih tinggi daripada penyelesaian yang dicapai dengan Riot Games Desember 2021. Menurut laporan Wall Street Journal, pada tahun 2021 CRD memperkirakan tanggung jawab Activision Blizzard sekitar $1 miliar.

Ketika dihubungi oleh IGN, CRD mengatakan bahwa pernyataan tersebut “sebagian besar mencerminkan sifat historis dari perjanjian penyelesaian senilai lebih dari $50 juta ini, yang akan memberikan bantuan dan kompensasi langsung kepada perempuan yang dirugikan oleh praktik diskriminatif perusahaan.”

Alex Stedman adalah editor berita senior di IGN, mengawasi pelaporan hiburan. Saat dia tidak sedang menulis atau mengedit, Anda dapat menemukannya sedang membaca novel fantasi atau bermain Dungeons & Dragons.