Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eropa berupaya meniru program pelayaran komersial revolusioner NASA

Eropa berupaya meniru program pelayaran komersial revolusioner NASA
Perbesar / Presentasi kendaraan masuk kembali kargo Eropa yang diusulkan oleh Thales Alenia Space.

Ruang Thales Alicia

Badan Antariksa Eropa telah memberikan kontrak awal kepada perusahaan rintisan yang berbasis di Jerman dan salah satu perusahaan kedirgantaraan terkemuka di benua itu untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa guna mengangkut kargo ke dan dari stasiun luar angkasa di orbit rendah Bumi.

Badan Antariksa Eropa mengumumkan dua kontrak senilai €25 juta ($27 juta) pada 22 Mei. Perusahaan eksplorasi, yang berbasis di Perancis dan Jerman, dan Thales Alenia Space dari Italia mengalahkan empat perusahaan lainnya dalam persaingan pendanaan ESA melalui layanan pengembalian kargo LEO. program.

Kontrak ini akan berlangsung selama dua tahun hingga Juni 2026. Pada program tahap pertama ini, Exploration dan Thales Alenia Space akan menyempurnakan konsep dan teknologi mereka yang sudah matang serta fokus pada kebutuhan kendaraan kargo. ESA berencana memberikan kontrak untuk tahap kedua program layanan pengembalian kargo LEO pada tahun 2026, dan mengincar uji penerbangan pulang pergi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) pada tahun 2028.

Perusahaan eksplorasi, yang didirikan pada tahun 2021, mengatakan pengangkut kargo Nyx dapat terbang ke stasiun luar angkasa segera pada tahun 2027. Misi uji Thales Alenia Space ditargetkan pada akhir tahun 2028. Perusahaan eksplorasi berencana untuk menerbangkan kendaraan masuk kembali, kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan. Pada subskala penerbangan pertama roket Ariane 6 Eropa pada bulan Juli. Thales Alenia Space belum membangun kendaraan masuk kembali, tetapi telah memproduksi cangkang bertekanan untuk beberapa modul di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Persyaratan ESA menetapkan bahwa kendaraan kargo komersial Eropa harus mampu mengirimkan 4 metrik ton peralatan ke orbit rendah Bumi dan mengembalikan 2 metrik ton ke Bumi.

READ  26 makalah penelitian yang ditulis oleh seorang ahli bedah kanker terkenal ditandai karena data Iffy

ESA awalnya ingin memilih tiga perusahaan untuk memajukan program pelayaran Eropa. Hanya pemenang yang “menyerahkan kombinasi rencana bisnis dan rencana pembiayaan yang sesuai untuk keperluan panggilan ini,” kata Samantha Cristoforetti, astronot ESA yang memimpin upaya pengadaan.

Cristoforetti mengatakan kepada Ars bahwa ESA telah menerima “enam proposal valid” dari industri Eropa. Mereka menolak untuk mengidentifikasi pesaing lainnya, namun dua dari tawaran tersebut diyakini berasal dari ArianeGroup dan Pabrik Roket Augsburg.

Komitmen parsial

Perwakilan dari 22 negara anggota ESA bertemu di Seville, Spanyol, November lalu untuk memutuskan beberapa prioritas badan antariksa tersebut. Pertemuan tersebut menghasilkan beberapa keputusan penting. Negara-negara anggota sepakat untuk mengadopsi model pembelian layanan peluncuran yang lebih komersial dari perusahaan rintisan roket Eropa di masa depan, meskipun dalam waktu dekat ESA akan tetap berkomitmen penuh pada roket Ariane 6 dan Vega C yang telah lama ditunggu-tunggu.

Pemerintah Eropa juga telah menandatangani tahap pertama layanan repatriasi kargo LEO, namun kontrak awal senilai €25 juta yang ditandatangani dengan Perusahaan Eksplorasi dan Thales Alenia Space hanya akan berlaku sejauh ini. Pada pertemuan anggaran tingkat tinggi berikutnya akhir tahun depan, ESA akan meminta negara-negara anggotanya untuk sisa dana yang diperlukan untuk melaksanakan program tersebut melalui uji penerbangan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional.

ESA beroperasi dalam siklus anggaran yang biasanya berlangsung selama tiga tahun. Hal ini membantu memastikan pendanaan yang stabil untuk program-program lembaga tersebut, namun hal ini dapat menghalangi perubahan cepat yang merupakan simbol dari budaya startup. Namun, Joseph Aschbacher, direktur jenderal ESA, menerima persetujuan dari negara-negara anggota pada bulan November untuk menggunakan sebagian dana ESA untuk bermitra dengan industri pada kendaraan kargo komersial.

READ  Para astronom telah menemukan lubang hitam lebih dekat ke Bumi daripada sebelumnya

“Kami ingin berada di stasiun luar angkasa sekitar tahun 28,” kata Aschbacher pada konferensi pers pada 23 Mei. “Kami sekarang harus mengevaluasi secara rinci proposal teknis dan kemampuan, namun hal ini sangat cepat, bahkan lebih cepat daripada kemampuan beberapa pesaing kami di luar negeri untuk membuat mobil semacam itu.”

Aschbacher tampaknya serius untuk menjadikan ESA lebih pintar. Namun, anggaran dan arahan badan tersebut ditentukan oleh menteri-menteri pemerintah Eropa melalui kaca mata politik dalam negeri yang sempit.