Mei 24, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan mungkin telah memecahkan misteri mengenai asal usul Neanderthal

Para ilmuwan mungkin telah memecahkan misteri mengenai asal usul Neanderthal

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Analisis baru terhadap genom purba memperdalam pemahaman para ilmuwan tentang DNA Neanderthal yang dibawa oleh kelompok manusia di Eropa dan Asia – jejak genetik yang mungkin memiliki signifikansi medis saat ini.

Temuan ini, yang diterbitkan Rabu di jurnal Science Advances, menelusuri warisan genetik Kerabat kuno spesies kita, Homo sapiens, lebih tepatnya, berkat banyaknya data penting yang tak ternilai, menurut para peneliti.

Sebagian besar manusia yang hidup saat ini hanya dapat melacak sebagian kecil DNA mereka hingga ke Neanderthal – hasil perjumpaan seksual prasejarah antara nenek moyang kita dan hominin Zaman Batu yang kini telah punah, sebelum hominin tersebut menghilang sekitar 40.000 tahun yang lalu.

Namun, DNA Neanderthal sedikit lebih banyak terdapat pada genom orang Asia Timur.

Perbedaan ini telah lama membingungkan para ilmuwan karena sisa-sisa Neanderthal telah ditemukan secara luas di seluruh Eropa dan Timur Tengah, namun tidak di sebelah timur Pegunungan Altai di Asia Tengah.

“Yang membingungkan adalah wilayah di mana kami tidak menemukan sisa-sisa Neanderthal memiliki lebih banyak DNA Neanderthal,” kata rekan penulis studi Mathias Korat, dosen senior bidang genetika dan evolusi di Universitas Jenewa.

Rata-rata, DNA Neanderthal mewakili sekitar 2% dari susunan genetik manusia di Eurasia, sementara di Asia Timur jumlahnya bisa mencapai 4%, kata Korat.

Korat dan rekan-rekannya di Universitas Jenewa menemukan penjelasan atas perbedaan ini dengan menganalisis distribusi DNA Neanderthal dalam genom manusia selama 40.000 tahun terakhir.

“Kami mulai memperoleh data yang cukup untuk mengkarakterisasi secara lebih akurat persentase DNA nenek moyang Neanderthal dalam genom Sapiens pada periode prasejarah tertentu,” jelas Korat.

READ  Sampel asteroid Bennu milik NASA mengandung karbon dan air

Para peneliti menemukan bahwa seiring berjalannya waktu, distribusi DNA Neanderthal tidak selalu seperti sekarang.

Tim peneliti mengambil informasi dari A Basis data Lebih dari 4.000 genom purba dari seluruh Eropa dan Asia telah dikumpulkan oleh tim yang dipimpin oleh Dr. David Reich, profesor genetika dan biologi evolusi manusia di Harvard Medical School di Boston.

Untuk sampel yang berumur lebih dari 20.000 tahun, para peneliti menemukan bahwa genom Homo sapiens Zaman Batu, yang hidup sebagai pemburu-pengumpul di Eropa setelah kepunahan Neanderthal, mengandung persentase DNA Neanderthal yang sedikit lebih tinggi dibandingkan mereka yang hidup di Asia.

Tim peneliti menyimpulkan bahwa pola saat ini yang menunjukkan proporsi nenek moyang Neanderthal yang lebih tinggi di populasi Asia dibandingkan dengan di Eropa pasti telah berkembang pada tahap selanjutnya, kemungkinan besar selama masa transisi ke zaman Neolitikum ketika pertanian mulai menggantikan perburuan dan pengumpulan makanan. sarana penghidupan.. Hidup sekitar 10.000 hingga 5.000 tahun yang lalu.

Pada saat ini, para petani pertama dari Anatolia, di wilayah yang sekarang disebut Turki bagian barat dan Laut Aegea, mulai bercampur dengan para pemburu-pengumpul di Eropa bagian barat dan utara. Hal ini mengakibatkan penurunan proporsi DNA Neanderthal dalam genom Eropa selama periode ini.

“Masalahnya adalah mereka memiliki lebih sedikit nenek moyang Neanderthal, sehingga mereka melemahkan (garis keturunan Neanderthal) dalam populasi Eropa,” kata Korat.

Dia mengatakan tidak jelas bagaimana pergeseran ini terjadi di Asia karena kurangnya informasi. Penelitian ini melibatkan 1.517 sampel dari Eropa dibandingkan dengan 1.108 sampel dari Asia, yang wilayahnya empat kali lebih besar.

Tony Capra, profesor epidemiologi dan biostatistik di Paccard Institute for Computational Health Sciences di Universitas California, San Francisco, mengatakan penelitian ini adalah “contoh strategi yang menarik dan sangat menjanjikan untuk mengintegrasikan analisis DNA manusia purba dari berbagai lokasi geografis.” wilayah.” Lokus dengan genom modern untuk menghubungkan titik-titik evolusi melintasi ruang dan waktu. Dia tidak berpartisipasi dalam penelitian tersebut.

READ  Studi perintis mengungkap asal usul 'kesadaran'

Beberapa jejak genetik yang ditinggalkan oleh pertemuan dengan Neanderthal dapat memberikan perbedaan pada kesehatan manusia modern. Misalnya, DNA Neanderthal mungkin memainkan peran kecil dalam memengaruhi perjalanan infeksi COVID-19, menurut sebuah penelitian pada bulan September 2020.