Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Para ilmuwan menemukan lubang hitam ‘Death Star’ di Star Wars: Study yang sebenarnya

Para ilmuwan menemukan lubang hitam ‘Death Star’ di Star Wars: Study yang sebenarnya

Bintang kematian telah lahir.

Seolah-olah lubang hitam pemakan bintang kuno tidak cukup menakutkan, para ilmuwan telah menemukan bahwa jenis tertentu mengorbit mereka dan menembakkan sinar ke berbagai objek di alam semesta, membandingkannya dengan pangkalan alien Death Star yang membunuh planet dari “Star Wars”.

Para ilmuwan merinci senjata sinar antargalaksi ini dalam sebuah artikel jurnal “Jurnal Astrofisika” – Bahkan, dia membandingkan Discovery dengan franchise George Lucas.

“Lubang hitam bintang kematian ini mengorbit dan menunjuk ke target baru, seperti stasiun ruang angkasa fiksi di Star Wars,” kata pemimpin studi Francesco Ubertossi dari Universitas Bologna dalam sebuah laporan. jumpa pers.

Ilmuwan dan timnya memeriksa 16 lubang hitam supermasif dengan Observatorium Sinar-X Chandra milik NASA dan Very Long Baseline Array (VLBA) – sebuah sistem yang terdiri dari sepuluh teleskop radio yang berlokasi di New Mexico.

Kesan seniman tentang lubang hitam supermasif dan pancarannya. S. D’Agnello (NRAO/AUI/NSF)
Death Star menghancurkan planet Alderaan dalam “Star Wars: Episode IV.” LUCASFILM TERBATAS.

Dengan menggunakan alat canggih tersebut, para ilmuwan dapat menentukan bahwa jet lubang hitam mampu berputar hingga 90 derajat.

“Kami menemukan bahwa sekitar sepertiga sinar sekarang mengarah ke arah yang berbeda dari sebelumnya,” Ubertossi mengumumkan fenomena ini, yang penyebabnya masih belum jelas.

“Lubang hitam bintang kematian ini mengorbit dan menunjuk ke target baru, seperti stasiun luar angkasa fiksi di Star Wars,” kata pemimpin studi Francesco Ubertossi dari Universitas Bologna saat menjelaskan pangkalan luar angkasa fiksi tersebut (foto). LUCASFILM TERBATAS.

Meskipun laju rotasi tampaknya sangat lambat menurut standar kita – reorientasi dapat memakan waktu jutaan tahun – itu hanya sekejap mata jika kita menganggap bahwa pusaran kosmik ini berusia 10 miliar tahun.

“Mengubah arah sinar lubang hitam raksasa dalam waktu sekitar satu juta tahun seperti mengubah arah kapal perang baru dalam beberapa menit,” kata anggota tim Gerrit Shellenberger dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics (CfA).

Di sisi lain, jet – yang terdiri dari partikel plasma yang diisi oleh medan magnet lubang hitam – bergerak hampir dengan kecepatan cahaya, dan mencapai jarak yang sangat jauh. Beberapa tahun cahaya dari sumbernya.

READ  Astronot yang sedang berjalan di luar angkasa menemukan "gelembung" cairan pendingin beracun saat memeriksa cairan pendingin yang bocor

Ditambah dengan kemampuan berputarnya, lubang hitam ini berpotensi menyapu seluruh galaksi, menembakkan sinar plasma ke berbagai objek seperti menara laser antargalaksi.

Namun, Bumi mungkin tidak akan menghadapi nasib Alderaan dalam waktu dekat; Belum jelas apakah bintang dan planet yang ada terpengaruh oleh pancaran sinar tersebut.

Namun, para ilmuwan menduga bahwa howitzer angkasa ini dapat membunuh sistem sebelum mereka lahir, sehingga memberikan arti baru pada istilah “meteor”.

“Galaksi-galaksi ini letaknya sangat jauh sehingga kita tidak dapat mengetahui apakah sinar dari lubang hitam bintang yang sekarat merusak bintang dan planetnya, namun kami yakin bahwa galaksi-galaksi ini mencegah terbentuknya banyak bintang dan planet,” kata tim. anggota dan peneliti CfA Ioan Au. Sullivan berkata mengenai ki kosmik ini.