Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Era baru telah tiba bagi NCAA: membayar atlet secara langsung

Era baru telah tiba bagi NCAA: membayar atlet secara langsung

Sejak didirikan, NCAA telah beroperasi dengan model bisnis yang mendefinisikan atlet perguruan tinggi sebagai seorang amatir. Selama bertahun-tahun, ketika olahraga perguruan tinggi telah berkembang menjadi sebuah perusahaan besar, tuntutan hukum dan tuntutan buruh telah menghilangkan model ini, yang semakin dipandang sebagai eksploitatif dalam olahraga yang menghasilkan banyak uang seperti sepak bola dan bola basket putra.

Namun penyelesaian NCAA senilai $2,8 miliar pada Kamis malam dalam gugatan class action antimonopoli merupakan pukulan paling mematikan – dan mungkin menentukan – terhadap sistem tersebut.

Jika disetujui oleh Hakim Distrik AS di California, penyelesaian tersebut akan memungkinkan terciptanya rencana bagi hasil atletik perguruan tinggi yang pertama, sebuah perubahan bersejarah di mana sekolah akan membayar atlet secara langsung untuk bermain.

Namun, perubahan radikal ini juga menimbulkan pertanyaan tersendiri, kata para kritikus. Hal ini termasuk apakah perempuan akan diberi kompensasi yang adil, apakah konferensi yang lebih kecil akan menanggung beban penyelesaian yang tidak proporsional, dan apakah kerangka kerja ini akan membatasi kekuatan koperasi – kelompok yang didanai booster yang memikat pemain dengan pembayaran untuk bermain hopscotch dari satu sekolah. ke yang lain. .

Michael H berkata: “Ini adalah perjanjian yang bersejarah dan sangat cacat,” Leroy, seorang profesor hukum di Universitas Illinois. “Gagasan bahwa sekolah membayar jutaan dolar kepada orang-orang yang menjual kontrak TV dan mengisi kursi – itu adalah hal yang baik. Namun hal ini menutup satu kotak Pandora dan membuka empat atau lima kotak Pandora lainnya.”

Dalam beberapa tahun terakhir, atlet perguruan tinggi telah membuat kemajuan besar dalam mendapatkan hak untuk mendapatkan uang atas penampilan mereka. Tiga tahun lalu, untuk pertama kalinya mereka diizinkan memasarkan secara legal nama, rupa, dan gambar mereka secara individual. Pada bulan Maret, tim bola basket putra Dartmouth memilih untuk membentuk serikat pekerja setelah pejabat federal memutuskan bahwa para pemainnya adalah pegawai sekolah. Penyelesaian hari Kamis di House v. NCAA dipandang oleh banyak administrator perguruan tinggi sebagai kesimpulan yang sudah pasti.

READ  Papan Peringkat Terbuka AS 2022: Liputan langsung, skor golf hari ini, pembaruan dari putaran pertama di The Country Club

Gugatan ini dinamai mantan perenang Arizona State Grant House, penggugat.

Dalam menyelesaikan kasus ini, NCAA berusaha menghindari keputusan yang membawa malapetaka dan mencegah litigasi antimonopoli yang telah menghambat kemampuan organisasi untuk menetapkan aturan yang paling sederhana sekalipun.

Seandainya gugatan tersebut disidangkan, NCAA dan konferensi-konferensi besar yang disebut sebagai tergugat bersama – Sepuluh Besar, Tenggara, Pantai Atlantik, 12 Besar, dan Pac-12 – khawatir potensi kerugiannya akan melebihi $4 miliar.

Dengan penyelesaian ini, NCAA juga mengirimkan sinyal kepada Kongres – yang selama ini enggan ikut campur dalam manajemen organisasi tersebut – bahwa permintaan keringanan antimonopoli yang diajukan NCAA memerlukan keringanan, bukan dana talangan.

Pendeta John I berkata: “Meskipun penyelesaian ini tidak diinginkan dalam banyak hal dan hanya menunjukkan stabilitas sementara, hal ini perlu untuk menghindari apa yang bisa menyebabkan kebangkrutan atletik perguruan tinggi,” Jenkins, presiden Universitas Notre Dame, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Dia meminta Kongres untuk mencegah peraturan negara bagian yang tambal sulam, memastikan atlet bukan karyawan, dan mengizinkan sekolah, dengan pengecualian antimonopoli, lebih banyak kebebasan untuk menetapkan aturan.

Namun ketidakpastian mengenai perlindungan antimonopoli digarisbawahi pada hari Kamis ketika seorang hakim Colorado menolak permintaan NCAA untuk memindahkan kasus antimonopoli lainnya, Fontenot v. NCAA, ke pengadilan yang sama yang akan memutuskan penyelesaian pada hari Kamis.

Keputusan tersebut membuka kemungkinan bahwa para atlet yang merupakan bagian dari kelas penyelesaian dalam kasus DPR – yaitu atlet Divisi I sejak tahun 2016 – dapat memilih untuk tidak ikut serta jika mereka yakin kasus Fontenot dapat menghemat lebih banyak uang. Rumus yang digunakan dalam kasus DPR mengharuskan sekolah untuk membagi sekitar 22 persen pendapatan mereka kepada para pemain; Jumlah ini jauh lebih rendah dibandingkan dengan apa yang ditawarkan oleh liga-liga olahraga profesional besar, yang telah sepakat untuk membagi sekitar 50 persen pendapatannya kepada para pemain.

READ  Chiefs News/13: KC memiliki jadwal paruh pertama terberat dalam sejarah NFL

Ramoji Huma, yang sudah lama menjadi advokat untuk atlet perguruan tinggi, mengatakan penyelesaian ini akan diketahui lebih banyak lagi ketika diajukan ke Hakim Claudia A. Langit. Ia menambahkan: “Tetapi saya tidak melihat bahwa penyelesaian kasus ini dapat mengarah pada reformasi yang komprehensif.”

Penyelesaian ini terdiri dari dua komponen: pembayaran kembali atas nama, gambar, dan pendapatan lisensi yang ditolak pemain sebelum peraturan diubah tiga tahun lalu, termasuk pendapatan dari hak siar sepak bola; Dan kerangka kerja untuk membayar atlet atas hak-hak tersebut di masa depan.

Yang belum jelas adalah siapa yang akan dibayar dan berapa besarnya.

Kerugian sebesar $2,8 miliar terkait dengan pendapatan yang dihasilkan hampir secara eksklusif oleh konferensi besar sepak bola dan bola basket putra, yang atletnya merupakan salah satu kelompok penggugat. Kategori lainnya adalah pemain bola basket wanita di konferensi besar. Dan bab terakhir adalah semuanya.

Ke depannya, penyelesaian ini berarti masing-masing sekolah dapat menyisihkan sekitar $20 juta untuk membayar atlet setelah musim sepak bola 2025 dimulai.

Sekolah akan mempunyai keputusan sendiri tentang bagaimana mendistribusikan pembayaran kepada atlet. Apakah Michigan, misalnya, ingin mengeluarkan uang untuk tim lacrosse dan lintas negara, atau menginvestasikan hampir seluruh uangnya untuk sepak bola dan bola basket? Apakah Bab Sembilan mengharuskan dana didistribusikan secara merata antara laki-laki dan perempuan?

Petunjuk bahwa penyelesaian mungkin tercapai terjadi pada bulan Desember ketika Charlie Baker, presiden NCAA dan mantan gubernur Massachusetts, menyarankan agar sekolah menyisihkan setidaknya $30.000 per tahun dalam bentuk dana perwalian pendidikan untuk setidaknya setengah dari atlet sekolah. Ini adalah pertama kalinya NCAA menyetujui gagasan kompensasi tanpa batas.

READ  Pelatih Arizona Cardinals Cliff Kingsbury 'menyeru' agar kontrak Keeler Murray dibubarkan saat kamp pelatihan dimulai

Ide ini pada dasarnya akan menciptakan dua klasifikasi dalam Divisi I: mereka yang mampu dan mereka yang tidak mampu.

Namun kini, penyelesaian tersebut sebagian besar didukung oleh sekolah-sekolah yang tidak berpartisipasi dalam pertandingan sepak bola besar. 27 konferensi Divisi I yang tidak disebutkan dalam gugatan tersebut diharuskan membayar $990 juta penyelesaian melalui distribusi NCAA dari turnamen bola basket putra yang akan ditahan selama 10 tahun.

Beberapa sekolah mengetahui pengaturan tersebut ketika media melaporkan rincian pembicaraan penyelesaian. Mereka diberi pengarahan oleh NCAA pada 6 Mei.

“NCAA tampaknya memberikan dana talangan kepada negara-negara yang mengeluarkan dana terbesar, dan konferensi seperti yang kami adakan adalah pihak yang membiayai sebagian besar penyelesaiannya,” kata Direktur Eksekutif Ivy League Robin Harris. “Ivy League tidak diserang oleh tunjangan ini, dan kami menanggung kerugiannya dari mayoritas, jadi ini membuat frustrasi.”

22 konferensi yang tidak dapat mencapai Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi, yang menentukan juara nasional, menawarkan model pendanaan alternatif yang mengurangi kontribusi mereka, namun rencana tersebut ditolak. Dewan Gubernur NCAA menyetujui perjanjian penyelesaian pada Rabu malam dengan suara 8 berbanding 0 dengan satu abstain, menurut seseorang yang mengetahui pemungutan suara tersebut.

“Fakta bahwa penyelesaian ini adalah hal yang baik tidak hilang dari ingatan saya,” kata Julie Roe Lash, komisaris Horizon League. Juara bola basket putra, Oakland, mengalahkan Kentucky di Turnamen NCAA. “Kami memerlukan tingkat stabilitas tertentu, namun hal ini tidak menempatkan segala sesuatunya dalam perspektif. Dari sudut pandang saya, ini adalah proses yang terburu-buru, tidak komprehensif, dan ini menyusahkan ketika Anda berbicara tentang nilai multi-miliar dolar. keputusan.”