Mei 20, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Eksklusif: Sumber mengatakan Biden kemungkinan tidak akan menghadiri pertemuan konferensi iklim di Dubai

Eksklusif: Sumber mengatakan Biden kemungkinan tidak akan menghadiri pertemuan konferensi iklim di Dubai

Presiden AS Joe Biden mengadakan acara tentang ekonomi pensiun AS di Ruang Makan Negara Gedung Putih di Washington, AS, 31 Oktober 2023. REUTERS/Leah Millis Memperoleh hak lisensi

WASHINGTON/ABU DHABI, 31 Oktober (Reuters) – Presiden AS Joe Biden kemungkinan tidak akan menghadiri pertemuan para pemimpin dunia pada November yang berfokus pada perubahan iklim, kata dua pejabat AS dan orang lain yang akrab dengan perencanaan acara.

Pertemuan ke-28 Konferensi Para Pihak Iklim PBB, yang dikenal sebagai COP28, berlangsung dari tanggal 30 November hingga 12 Desember di Dubai, Uni Emirat Arab, negara produsen minyak utama.

Orang-orang memperingatkan bahwa jadwal Biden tidak ditentukan, masih bisa berubah dan belum resmi sampai diumumkan. Dua orang mengatakan belum ada keputusan akhir yang dibuat.

Gedung Putih mengatakan tidak mendapat informasi terbaru mengenai rencana perjalanan Biden.

“Presiden Biden telah memimpin dan melaksanakan agenda iklim paling ambisius dalam sejarah, baik di dalam maupun luar negeri. Meskipun kami tidak memiliki informasi terkini terkait perjalanan untuk dibagikan saat ini, pemerintah menantikan konferensi COP28 yang kuat dan produktif.

Para pembantu Biden sedang menyeimbangkan tuntutan atas waktu presiden di tengah perang di Timur Tengah dan perselisihan dengan Dewan Perwakilan Rakyat yang dikuasai Partai Republik mengenai pengeluaran federal, serta menjelang musim kampanye presiden yang diperkirakan akan semakin intensif pada bulan Januari.

Lusinan negara berencana untuk mendorong perjanjian pertama di dunia untuk menghapuskan batu bara, minyak dan gas yang mengeluarkan karbon dioksida pada pertemuan di Dubai.

Kesepakatan semacam itu akan menjadi sebuah tantangan bagi presiden dari Partai Demokrat menjelang pemilihan presiden tahun 2024 di mana banyak pemilih liberal dan muda menganggap perubahan iklim sebagai isu utama.

READ  Kandidat moderat Bosnia memimpin perlombaan untuk kursi presiden

Acara ini juga akan memberi Biden kesempatan untuk terhubung secara pribadi dengan para pemimpin Arab dan dunia lainnya untuk membahas perang di Gaza setelah pembatalan pertemuan puncak yang dijadwalkan bulan ini di Yordania. Tahun lalu, Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi, Raja Yordania Abdullah II, dan Presiden Prancis Emmanuel Macron termasuk di antara mereka yang hadir.

Biden telah menghadiri dua KTT COP sejak pelantikannya pada tahun 2021. Mantan Presiden Donald Trump, seorang Republikan yang berupaya memenangkan masa jabatan kedua pada tahun 2024, tidak hadir dalam acara tersebut setelah mengumumkan penarikan negaranya dari Perjanjian Paris, perjanjian global untuk memerangi perubahan iklim. Biden membawa Amerika Serikat kembali ke dalam perjanjian tersebut.

Partisipasi Biden dalam konferensi COP27 tahun lalu di Mesir diumumkan hanya dua minggu sebelum acara tersebut. Di sana, ia memuji ketentuan iklim dari undang-undang pengurangan inflasi yang baru saja disahkan.

Biden tidak hadir dalam KTT sepuluh negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) September lalu, dan mengirim Wakil Presiden Kamala Harris untuk menggantikannya.

Ketika ditanya apakah dia akan menghadiri Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28), juru bicara Harris mengatakan: “Kami tidak memiliki jadwal perjalanan untuk diumumkan.”

Pelaporan tambahan oleh Valerie Volcovici Diedit oleh Heather Timmons dan Stephen Coates

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Jeff Mason adalah koresponden Reuters di Gedung Putih. Dia telah meliput masa kepresidenan Barack Obama, Donald Trump, dan Joe Biden serta kampanye kepresidenan Biden, Trump, Obama, Hillary Clinton, dan John McCain. Ia menjabat sebagai presiden Asosiasi Koresponden Gedung Putih pada 2016-2017, dan memimpin korps pers dalam membela kebebasan pers di masa-masa awal pemerintahan Trump. Karyanya dan WHCA telah diakui dengan “Penghargaan Kebebasan Berekspresi” yang diberikan oleh Deutsche Welle. Jeff telah mengajukan pertanyaan tajam kepada para pemimpin dalam dan luar negeri, termasuk Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Korea Utara Kim Jong Un. Dia adalah penerima penghargaan “Keunggulan dalam Liputan Berita Kepresidenan di Bawah Tekanan Batas Waktu” dari WHCA, dan merupakan salah satu pemenang penghargaan “Breaking News” dari Asosiasi Jurnalis Bisnis. Jeff memulai karirnya di Frankfurt, Jerman sebagai reporter bisnis sebelum dipekerjakan. Bepergian ke Brussels, Belgia, di mana dia meliput Uni Eropa, Jeff secara teratur muncul di televisi dan radio, mengajar jurnalisme politik di Universitas Georgetown, dan merupakan lulusan Sekolah Jurnalisme Medill Universitas Northwestern dan mantan sarjana Fulbright.

READ  Putin mengatakan dia mendukung pertukaran tahanan dengan Navalny beberapa hari sebelum kematiannya