Februari 27, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Seorang wanita berteriak “Kalian semua akan mati” ketika ditembak oleh polisi di metro Paris

Seorang wanita berteriak “Kalian semua akan mati” ketika ditembak oleh polisi di metro Paris

PARIS, 31 Oktober (Reuters) – Polisi Paris menembak dan melukai parah seorang wanita bercadar yang berperilaku mengancam dan meneriakkan “Allahu Akbar” dan “Kalian semua akan mati” di stasiun metro pada Selasa pagi. Kata Kepala Polisi Paris Laurent Nunez.

Prancis berada dalam kondisi siaga tinggi setelah seorang guru terbunuh pada tanggal 13 Oktober dalam serangan yang diduga dilakukan oleh kelompok Islam yang oleh para pejabat dikaitkan dengan apa yang mereka gambarkan sebagai “suasana jihad” yang terkait dengan perang antara Israel dan Gaza.

Wanita berkerudung itu ditembak di stasiun Perpustakaan François Mitterrand. Juru bicara pemerintah Olivier Veran sebelumnya mengatakan bahwa para penumpang telah melaporkan “komentar agresif dan jihadisnya”.

Dia menambahkan bahwa ketika polisi tiba, “mereka menarik wanita itu ke samping dan awalnya memintanya untuk tenang tetapi juga mengangkat tangannya untuk menunjukkan bahwa mereka tidak menimbulkan bahaya tertentu.”

“Apa yang terjadi selanjutnya adalah petugas penegak hukum tidak punya pilihan selain menembak wanita ini mengingat betapa seriusnya situasi ini.”

Petugas pemadam kebakaran, yang memberikan perawatan darurat kepada wanita tersebut, mengatakan dia tertembak di bagian perut. Kepala Polisi Nunez mengatakan bahwa dia dibawa ke rumah sakit terdekat di mana dia menerima perawatan, dan menambahkan bahwa hidupnya dalam bahaya.

Identitas wanita tersebut belum dapat dikonfirmasi, tetapi dia mungkin adalah orang yang sama yang pada tahun 2021 mengancam patroli kota dalam operasi anti-terorisme dan ditempatkan di bangsal psikiatris karena masalah kesehatan mental, kata Nunez.

READ  Perubahan iklim membuat rekor India dan Pakistan pada bulan Maret dan April 30 kali lebih mungkin

“Orang ini menolak untuk mematuhi panggilan dan polisi menembakkan senjatanya,” kata Nunez, seraya menambahkan bahwa situasinya “sangat berbahaya.” Media Prancis, termasuk Le Parisien, mengutip kantor kejaksaan yang mengatakan bahwa wanita tersebut mengancam akan meledakkan dirinya.

Nunez mengatakan, saat ditembak, wanita tersebut tidak membawa bahan peledak.

Stasiun metro di RER Jalur C dievakuasi setelah kejadian tersebut, kata polisi.

Dua investigasi dibuka, satu terhadap wanita tersebut dan yang kedua terhadap penggunaan senjata oleh polisi.

(Laporan oleh Tassilo Hamel, Dominique Vidalon, Michel Rose dan Sudeep Kar Gupta; Mempersiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Ingrid Melander, John Stonestreet, Ed Osmond dan Thomas Janowski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru