Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Edwards dari Timberwolves terkejut, dipicu oleh kritik Kerr

Edwards dari Timberwolves terkejut, dipicu oleh kritik Kerr

Jamal CollierESPN28 September 2023 pukul 17:59 ET3 menit untuk membaca

MINNEAPOLIS — Bintang Minnesota Timberwolves Anthony Edwards mendapat pujian tinggi dari pelatih Golden State Warriors Steve Kerr selama mereka bersama untuk Tim AS di Piala Dunia FIBA ​​​​musim panas ini, tetapi Edwards mengungkapkan pada Kamis sore bahwa hal itu tidak selalu terjadi.

Edwards ingat bertemu Kerr selama latihan menjelang NBA Draft 2020 – di mana Timberwolves menjadikannya pilihan No. 1 secara keseluruhan – dan Kerr mengatakan kepadanya selama latihan bahwa dia “tidak bekerja cukup keras.”

“Saya pikir saya telah bekerja keras,” kata Edwards pada hari media Timberwolves pada hari Kamis. “Ketika dia datang, saya sedang melakukan latihan dan dia terus menghentikannya sambil berkata: ‘Hanya ini yang kamu punya? Hanya itu yang kamu punya?” Dan aku berkata: “Saudaraku, aku melakukan yang terbaik sesuai keinginanmu. Apa yang kamu ingin aku lakukan? “Aku berkeringat seperti orang gila.”

Edwards bergabung dengan Kerr dan Bob Myers, yang saat itu menjabat sebagai presiden Warriors, untuk makan malam malam itu, di mana mereka mengulangi pesan yang sama, termasuk memberi tahu Edwards jika mereka memiliki pilihan keseluruhan No. 1, mereka tidak akan merekrutnya.

Golden State akhirnya memilih James Wiseman dengan pilihan keseluruhan No. 2 dalam draft tersebut.

“Dia seperti, ‘Sobat, kamu harus menemui Steve.’ [Curry]KD dan CLA [Thompson] “Latihan. Dan mereka terus mengatakan kepada saya, ‘Kamu tidak bekerja cukup keras.’ Jika kami mendapat pilihan No. 1, kami tidak akan menerimamu. Dan saya seperti, ‘Sial, ini gila,'” Edwards dikatakan.

Meskipun Edwards ingat betapa terkejutnya etos kerjanya dipertanyakan, dia juga menyadari bahwa Kerr benar.

READ  Pemain Nuggets Nikola Jokic memenangkan penghargaan Pemain Paling Berharga NBA untuk ketiga kalinya dalam 4 musim
Anthony Edwards menjalani musim panas yang mengesankan bersama Tim AS di Piala Dunia meski hasil akhir mengecewakan.Joe Murphy/NBAE melalui Getty Images

“Pelatih saya dan saya pulang ke rumah setelah makan malam dan berbicara seolah-olah kami harus menontonnya,” kata Edwards. “Entah caranya, aku tidak tahu apa yang harus kami lakukan, tapi kami harus mempelajarinya. Setelah itu, aku menjadi orang gila di gym.”

Tiga tahun kemudian, Kerr, sebagai pelatih Tim AS, memiliki sikap yang sangat berbeda saat menyaksikan Edwards menunjukkan potensinya sebagai pilihan No.1.

Penjaga tahun ketiga Minnesota rata-rata mencetak 18,9 poin, 4,6 rebound dan 2,8 assist dalam delapan pertandingan musim panas ini — meskipun Tim USA finis di posisi keempat mengecewakan — sambil menyumbangkan beberapa upaya pertahanan yang solid.

“Dialah orangnya, tidak diragukan lagi,” kata Kerr setelah Edwards kehilangan 34 poin dalam kemenangan eksibisi atas Jerman. “Anda bisa melihat dia mengetahuinya. Namun sekarang tim mengetahuinya, dan saya pikir para penggemar melihatnya.

“Dia benar-benar percaya bahwa dia adalah pemain terbaik di gym setiap malam. Dia pemain muda yang dinamis. Saya pikir dia membuat lompatan.”

Edwards mengatakan dia dan Kerr berbicara selama musim panas tentang sesi perkenalan beberapa tahun lalu di mana Edwards memuji Kerr karena mengubah kebiasaan kerjanya.

“Mereka memainkan peran besar dalam keberadaan saya saat ini karena mereka menawarkannya kepada saya sejak dini,” kata Edwards.

Ini adalah 12 bulan yang solid bagi Edwards, 22, yang masuk tim All-Star pertamanya di musim 2022-23, selain tampil bagus di panggung internasional dan menandatangani kontrak baru dengan batas maksimum $260 juta.

Semua itu meningkatkan ekspektasi saat Edwards memasuki musim keempatnya.

“Saya akan membutuhkan rekan satu tim saya untuk melakukan itu,” kata Edwards. “Saya tidak bisa melakukan apa pun tanpa rekan satu tim saya. Selama kami tampil sebagai grup yang terdiri dari lima orang, siapa pun yang ada di lapangan, bersatu dan menang, dan saya melakukan apa yang saya lakukan secara individu, saya pikir apa pun langkah selanjutnya adalah orang-orang akan mengharapkan saya untuk mengambil tanggung jawab, “katanya. “Saya akan menerimanya, tapi itu harus dengan rekan satu tim saya.”

READ  Deion Sanders menimpali tanda perampokan Michigan: 'Anda tetap harus menghentikannya'