Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Dewan Perwakilan Rakyat AS menyetujui RUU mata uang kripto FIT21 dengan gelombang dukungan Demokrat

Dewan Perwakilan Rakyat AS menyetujui RUU mata uang kripto FIT21 dengan gelombang dukungan Demokrat

Industri mata uang kripto mencetak kemenangan terbesarnya dalam politik AS pada hari Rabu ketika Dewan Perwakilan Rakyat menyetujui rancangan undang-undang yang luas untuk menetapkan peraturan bagi pasar aset digital, mencatat suara 279-136 yang membuat Partai Demokrat lintas partai mendukungnya.

Undang-undang Inovasi dan Teknologi Keuangan untuk Abad 21 (FIT21) menandai pertama kalinya rancangan undang-undang mata uang kripto besar disetujui di salah satu kamar Kongres. Persoalan ini kini dibawa ke Senat AS, yang masa depannya semakin tidak menentu karena tidak ada rancangan undang-undang serupa. Dukungan untuk upaya semacam itu masih belum jelas, dan komite yang diperlukan belum melakukan pekerjaan yang sama di bidang mata uang kripto.

Amerika Serikat tertinggal dibandingkan yurisdiksi global lainnya dalam menetapkan peraturan mata uang kripto, dan meskipun Amerika menang pada hari Rabu, penerapan pengawasan tersebut masih jauh dari selesai.

“Kita membutuhkan peraturan yang berlaku,” kata anggota DPR Josh Gottheimer (D-N.J.), salah satu anggota Partai Demokrat yang melawan oposisi Gedung Putih dan anggota Partai Demokrat di Komite Jasa Keuangan DPR, anggota DPR Maxine Waters (D). -California). Dia menyebutnya sebagai “undang-undang bipartisan yang masuk akal, bijaksana” dan berargumentasi sebelum pemungutan suara bahwa “pantas jika undang-undang tersebut menjadi undang-undang jika kita bekerja sama.”

Secara keseluruhan, 71 anggota Partai Demokrat dan 208 anggota Partai Republik mendukung RUU tersebut, dibandingkan dengan 3 anggota Partai Republik dan 133 anggota Partai Demokrat yang memberikan suara menentangnya.

Presiden Joe Biden menentang RUU tersebut dengan pernyataan politik, meskipun dia tidak mengatakan akan memveto RUU tersebut, seperti yang dia lakukan baru-baru ini ketika Kongres berusaha untuk membatalkan upaya SEC untuk menetapkan kebijakan akuntabilitas mata uang kripto. Ketua SEC Gary Gensler juga sangat menentang undang-undang tersebut dalam pernyataan publik yang panjang, dengan alasan bahwa RUU tersebut tidak diperlukan dan membahayakan peraturan sekuritas yang ada.

READ  Cara Mengklaim Bagian Anda dari Penyelesaian Melingkar $5,6 Juta

Undang-undang tersebut – sebagian besar dipimpin oleh anggota DPR dari Partai Republik – akan menciptakan sistem untuk mengatur pasar mata uang kripto di Amerika Serikat, menetapkan perlindungan konsumen, dan mengangkat Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi (CFTC) sebagai regulator aset digital terkemuka dan badan pengawas untuk pasar spot lainnya daripada sekuritas. Ini akan lebih jelas mendefinisikan apa yang menjadikan token kripto sebagai token keamanan atau komoditas.

Waters berpendapat bahwa RUU tersebut berupaya untuk memungkinkan perusahaan cryptocurrency yang telah menghindari undang-undang sekuritas untuk menghindari tanggung jawab.

“Mereka telah menghasilkan miliaran dolar dari penerbitan atau fasilitasi pembelian dan penjualan sekuritas kripto secara ilegal,” kata Waters. “Partai Republik sekarang mengusulkan untuk memberi penghargaan pada aktivitas ilegal ini dengan menjadikan aktivitas tersebut legal.”

Sebelum pemungutan suara pada Rabu sore, DPR membahas sejumlah amandemen RUU tersebut, termasuk yang dilakukan oleh anggota parlemen. Greg Casar (D-Texas), Brittany Petersen (perusahaan-d), Ralph Norman (RSC) dan Scott Perry (Republik Pennsylvania). Amandemen Cassar untuk mengubah pengecualian crowdfunding dari $75 juta menjadi $5 juta ditolak, tetapi sisanya disetujui.

Diperbarui (22 Mei 2024, 21:48 UTC): Menambah penghitungan suara, menghapus referensi ke RUU CBDC.