Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rishi Sunak: Absennya D-Day menyebabkan kemarahan dan mendorong PM untuk meminta maaf

Rishi Sunak: Absennya D-Day menyebabkan kemarahan dan mendorong PM untuk meminta maaf


London
CNN

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak telah meminta maaf karena meninggalkan perayaan 80 tahun D-Day lebih awal demi memfilmkan wawancara televisi, sebuah keputusan yang menimbulkan kecurigaan dan menggagalkan kampanye pemilihan umum yang gagal.

Sunak menghadiri bagian pertama acara peringatan di Normandia, Prancis, pada hari Kamis, tetapi melewatkan upacara internasional di Pantai Omaha, yang dihadiri oleh para pemimpin dunia lainnya dan veteran operasi Sekutu tahun 1944.

“Hal terakhir yang saya inginkan adalah politik menutupi perayaan tersebut,” tulis Sunak dalam permintaan maafnya yang panjang lebar kepada X. Setelah acara Inggris di Normandia, saya kembali ke Inggris. Kalau dipikir-pikir, adalah suatu kesalahan untuk tidak tinggal lebih lama di Prancis, dan saya minta maaf.

Namun tindakan tersebut telah memicu kemarahan dan ketidakpercayaan di Inggris, dan merupakan salah perhitungan besar bagi kampanye pemilu Sunak yang gagal.

Jaringan tersebut mengkonfirmasi bahwa Sunak meninggalkan acara tersebut untuk merekam wawancara pemilu untuk ITV, di mana ia membela klaim tentang rencana pajak oposisi Partai Buruh, yang menurut pemeriksa fakta dan pegawai negeri senior menyesatkan atau tidak akurat.

Lebih dari 20 kepala negara dan pemerintahan serta perwakilan keluarga kerajaan di seluruh Eropa menghadiri upacara internasional tersebut, yang diadakan pada hari memperingati 80 tahun pendaratan pantai Sekutu di Prancis yang diduduki Nazi, yang menjadi dasar kekalahan Jerman. Dalam Perang Dunia II.

“Dengar, saya marah. Saya menyadari ini adalah kesalahan besar,” Jonny Mercer, menteri veteran Sunak, mengatakan kepada The Sun pada hari Jumat, sambil juga menyerang apa yang dia gambarkan sebagai “kemarahan palsu” dari para pengkritik Sunak.

Inggris diwakili pada upacara internasional tersebut oleh David Cameron, menteri luar negeri Sunak dan mantan perdana menteri, yang mengambil foto bersama Presiden Prancis Emmanuel Macron, Kanselir Jerman Olaf Schulz, dan Presiden AS Joe Biden.

READ  Badai Fiona menghantam Kepulauan Turks dan Caicos dan mulai bergerak menuju Bermuda

Turut hadir adalah pemimpin Partai Buruh Keir Starmer, yang digambarkan berbicara dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky selama acara tersebut. Partai Buruh dengan cepat mengutuk keputusan Sunak untuk menghindari peristiwa tersebut, dan kesalahan tersebut mendominasi liputan berita Inggris mengenai pemilu pada hari Jumat.

Kampanye Sunak dimulai dengan pidato yang diguyur hujan di luar Downing Street dan menyaksikan pengambilan keputusan yang dipertanyakan dan peristiwa-peristiwa yang secara visual menghancurkan, namun gagal membalikkan defisit besar dalam jajak pendapat – namun kesalahan D-Day pada hari Kamis tampak seperti momen yang paling membingungkan dan merusak. kampanye sejauh ini.

Dia sudah menanggapi tuduhan Partai Buruh bahwa dia berbohong tentang biaya rencana pajak partai oposisi – sebuah tema dalam debat yang dia filmkan untuk ITV pada Kamis malam. Departemen Keuangan Inggris dengan tegas menentang klaim Sunak dalam debat TV pada hari Selasa bahwa pejabat netralnya telah menghitung bahwa rencana Partai Buruh akan “menaikkan pajak setiap orang sebesar £2.000”. Pernyataan kebijakan Partai Buruh belum dipublikasikan, dan partai tersebut mengatakan bahwa agendanya telah diperhitungkan sepenuhnya.

Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer menyambut Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam upacara internasional.

ITV News mengatakan timnya tidak secara khusus meminta untuk berbicara dengan Perdana Menteri pada hari Kamis, dan tanggal tersebut sebenarnya telah ditentukan oleh tim Sunak, meskipun tanggal tersebut jatuh pada peringatan D-Day.

“Hari ini adalah tawaran yang dia berikan kepada kami, kami tidak tahu alasannya. Jelas itu bukan pilihan kami, tapi dia pasti kembali dari Normandia dan siap untuk terjun kembali ke kampanye.” laporan Kamis malam.

Ketua umum Partai Buruh, Jonathan Ashworth, mengatakan pada hari Jumat: “Perayaan D-Day kemarin adalah untuk mengenang keberanian semua orang yang mengabdi pada negara kita.”. “Dengan memilih untuk memprioritaskan penampilan sembrononya di TV dibandingkan para veteran, Rishi Sunak telah menunjukkan apa yang paling penting baginya.”

READ  Ukraina mengumumkan kegagalan rencana Rusia untuk membunuh Presiden Volodymyr Zelensky

Sunak diperkirakan akan kalah dalam pemilu tanggal 4 Juli dari Partai Buruh dengan selisih yang besar, dan kampanyenya gagal mencapai momen menentukan yang dapat menguntungkan dirinya dalam pemilu.

Dalam beberapa hari terakhir, upayanya mendapat pukulan lain ketika Nigel Farage, arsitek Brexit dan tokoh populis yang menjadi duri bagi banyak pemimpin Konservatif, mengumumkan bahwa ia akan memimpin kampanye Partai Reformasi, dan secara langsung menghimbau pendukung Tory yang berhaluan kanan untuk parit Sunak. Dan pilih kelompok pemberontaknya.

Farage juga menyerang kesalahan penilaian Sunak, menulis di X bahwa Perdana Menteri “bahkan tidak mau repot-repot menghadiri acara internasional di atas Pantai Omaha”. Dia menambahkan di postingan lain: “Patriot yang mencintai negaranya tidak boleh memilihnya.”