Juni 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

David Cameron bertemu Donald Trump di Florida menjelang pembicaraan Blinken

David Cameron bertemu Donald Trump di Florida menjelang pembicaraan Blinken
  • Ditulis oleh Jacqueline Howard
  • berita BBC

Menteri Luar Negeri Lord Cameron bertemu dengan mantan Presiden Donald Trump di Florida, sebelum berangkat ke Washington DC untuk melakukan pembicaraan.

Mantan perdana menteri tersebut mengunjungi Amerika Serikat untuk mengadakan pembicaraan dengan pejabat senior pemerintah mengenai perang di Gaza dan Ukraina.

Bukan hal yang aneh bagi para menteri luar negeri untuk bertemu dengan kandidat oposisi selama kunjungan mereka ke luar negeri.

Lord Cameron sebelumnya mengkritik Trump, yang kemungkinan akan mencalonkan diri sebagai anggota Partai Republik dalam pemilu AS.

Kantor Luar Negeri, Persemakmuran, dan Pembangunan Inggris mengatakan bahwa Lord Cameron diperkirakan akan berbicara dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken selama kunjungan Lord Cameron ke Amerika Serikat tentang mendukung Ukraina dan mencapai stabilitas di Timur Tengah.

Anggota parlemen dari Partai Republik telah memblokir usulan paket bantuan militer senilai $60 miliar (£47 miliar) untuk Ukraina selama berbulan-bulan.

Dia menanggapi sebuah artikel yang ditulis oleh Lord Cameron, di mana dia memperingatkan Amerika Serikat agar tidak menunjukkan “kelemahan yang ditunjukkan terhadap Hitler pada tahun 1930-an.”

Selama pembicaraannya yang akan datang dengan Blinken, Lord Cameron juga akan membahas kematian tiga pria Inggris yang bekerja untuk organisasi bantuan global World Central Kitchen di Gaza.

Pekan lalu, media Amerika memberitakan bahwa Blinken berbicara dengan ayah dari warga negara Amerika-Kanada yang juga tewas dalam serangan udara Israel.

“Saya pikir jika dia datang mengunjungi negara kita, saya pikir itu akan menyatukan kita semua untuk menentangnya,” kata Lord Cameron saat Trump belum terpilih.

Trump menanggapinya dengan memperingatkan bahwa ia mungkin tidak memiliki “hubungan yang sangat baik” dengan Cameron selama masa kepresidenannya.

Dalam memoarnya yang diterbitkan pada tahun 2019, Lord Cameron juga mengatakan bahwa menurutnya “mengecewakan” bahwa Trump memenangkan pemilu, dan hal ini disebabkan oleh “intervensi proteksionis, xenofobia, dan misoginisnya.”