Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Data bulan Maret menunjukkan ketenagakerjaan melambat, dan pertumbuhan cenderung “terlalu tinggi” untuk Fed

Data bulan Maret menunjukkan ketenagakerjaan melambat, dan pertumbuhan cenderung “terlalu tinggi” untuk Fed

Laporan ketenagakerjaan bulan Maret yang akan dirilis pada hari Jumat akan menunjukkan pelambatan lain di pasar tenaga kerja AS, meskipun ketenagakerjaan kemungkinan akan tetap kuat bahkan saat Federal Reserve terus menaikkan suku bunga dalam upaya untuk memperlambat perekonomian.

Ekonom Wall Street mengharapkan non-farm payrolls tumbuh sebesar 239.000 bulan lalu dengan tingkat pengangguran bertahan di 3,6%, menurut data dari Bloomberg.

Pada bulan Februari, ekonomi menambahkan 311.000 pekerjaan baru sementara tingkat pengangguran naik menjadi 3,6% di tengah peningkatan partisipasi. Laporan pekerjaan akan dirilis pada hari Jumat pukul 8:30 ET. Pasar keuangan di Amerika Serikat akan ditutup pada hari Jumat, namun pada hari Jumat Agung.

Investor juga akan mengamati pertumbuhan upah dengan cermat, karena rata-rata pendapatan per jam diperkirakan naik 0,3% selama sebulan dan 4,3% dari tahun lalu. Pada bulan Februari, upah meningkat sebesar 0,2% dibandingkan bulan sebelumnya dan 4,4% dibandingkan bulan yang sama tahun lalu.

Laporan pekerjaan Februari adalah sinyal yang cukup kuat bagi Federal Reserve untuk bergerak maju dengan kenaikan suku bunga yang direncanakan pada 22 Maret. Angka tersebut turun hanya beberapa jam sebelum regulator mengambil alih bank Silicon Valley, dengan Signature Bank juga ditutup oleh regulator dua hari kemudian pada Minggu, 10 Maret.

Namun, efek nyata dari krisis perbankan diperkirakan tidak akan terlihat dalam laporan hari Jumat.

Andrew Hunter, wakil kepala ekonom AS di Oxford Economics, menulis, “Laporan bulan Maret datang terlalu dini untuk menangkap banyak dampak dari masalah sektor perbankan baru-baru ini, dengan masalah di SVB tidak mencapai puncak hingga menjelang akhir periode survei. ” Pada catatan minggu lalu.

READ  Regulator mengambil alih First Republic Bank dan menjual aset ke JPMorgan

Sebaliknya, sebagian besar Wall Streeter akan melihat apakah laporan ini mendukung kenaikan 0,25% lagi dari Fed bulan depan. Data dari grup CME Pada Kamis sore, harga pasar menunjukkan peluang 50-50 bahwa Fed akan memilih untuk mempertahankan suku bunga pada level saat ini atau meningkatkan kisaran target suku bunga acuan sebesar 0,25% lagi.

Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell menghadiri konferensi pers di Washington, D.C., AS, pada 22 Maret 2023 (Foto oleh Liu Jie/Xinhua via Getty Images)

Ian Shepherdson, kepala ekonom di Pantheon Macroeconomics, memperkirakan bahwa non-farm payrolls tumbuh sebesar 250.000 bulan lalu dan menulis dalam sebuah catatan kepada klien hari Kamis bahwa angka ini akan “terlalu tinggi untuk The Fed.”

“Anggota FOMC terus khawatir bahwa pertumbuhan pekerjaan yang cepat ini akan mendorong tingkat pengangguran ke level terendah baru dan/atau mencegah inflasi upah melambat ke kecepatan yang sejalan dengan target inflasi,” tambah Shepherdson.

di dalam konferensi pers bulan laluKetua Federal Reserve Jerome Powell menyebut pasar kerja “sangat ketat” dengan rata-rata perolehan pekerjaan bulanan dalam enam bulan hingga Februari sebesar 343.000.

Laporan hari Jumat, bagaimanapun, mengikuti data klaim pengangguran awal pada hari Kamis dan data penggajian swasta dari ADP yang dirilis pada hari Rabu yang menyarankan pasar kerja melambat.

Klaim awal dipandang sebagai indikator tekanan pasar tenaga kerja real-time terbaik; Metrik ini telah menunjukkan beberapa tanda peningkatan dalam beberapa bulan terakhir, dengan total klaim 228.000 minggu lalu. Laporan ADP dirilis pada Rabu pagi muncul 145.000 pekerjaan ditambahkan ke sektor swasta bulan lalu, di bawah ekspektasi.

“Data penggajian untuk bulan Maret adalah salah satu dari beberapa tanda bahwa ekonomi sedang melambat,” kata Nella Richardson, kepala ekonom di ADP, dalam siaran persnya. “Pengusaha menarik diri dari satu tahun perekrutan yang kuat dan pertumbuhan upah, setelah dataran tinggi tiga bulan, berkurang.”

READ  Amerika Serikat bermaksud untuk melonggarkan aturan pengendalian polusi terkait emisi kendaraan

Awal pekan ini, data lowongan pekerjaan untuk bulan Februari juga menunjukkan berlanjutnya penurunan peran terbuka dalam perekonomian, kemungkinan tanda lain dari pasar tenaga kerja yang melambat. Februari menandai pertama kalinya sejak Juni 2021 terdapat kurang dari 10 juta lowongan pada akhir bulan.

Namun, beberapa ekonom dengan cepat mencatat bahwa meskipun lapangan kerja menurun, permintaan lapangan kerja secara keseluruhan tetap jauh di atas tingkat pra-pandemi.

“Bukaan tetap jauh lebih tinggi dari siklus tertinggi sebelumnya,” tulis ekonom Wells Fargo dalam sebuah catatan kepada klien setelah laporan JOLTS hari Selasa.

Pada saat yang sama, meskipun pengumuman PHK terus terdengar dalam beberapa bulan terakhir, perusahaan masih cukup bersemangat untuk mempertahankan pekerja. Tingkat PHK dan PHK turun menjadi 1% pada bulan Februari, dibandingkan dengan rata-rata 1,2% selama 2018- 2019.

Klik di sini untuk berita pasar saham terbaru dan analisis mendalam, termasuk peristiwa yang menggerakkan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance