Mei 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Damian Lillard menemukan kenyamanan bersama Bucks — dan bergabung dengan ‘ruang langka’ dalam sejarah NBA

Damian Lillard menemukan kenyamanan bersama Bucks — dan bergabung dengan ‘ruang langka’ dalam sejarah NBA

MILWAUKEE — Damian Lillard melewati tonggak karier lainnya pada hari Selasa, dan dia membuatnya tampak mudah.

Menjelang pertandingan melawan San Antonio Spurs, penjaga Milwaukee Bucks hanya berjarak enam poin untuk menjadi pemain ke-51 dalam sejarah NBA yang mencetak 20.000 poin karier, dan dia hanya membuang sedikit waktu.

Pada penguasaan bola keempat Bucks, Giannis Antetokounmpo berlari ke bawah dan memberikan umpan melintasi lapangan ke Lillard untuk menghasilkan lemparan tiga angka di sayap kiri untuk memasukkan keranjang pertama Lillard malam itu. Dua setengah menit kemudian, Lillard menguasai bola, melakukan permainan pick-and-roll dengan Brook Lopez di sayap kiri dan menjatuhkan pelompat jarak menengah di sayap kiri saat Spurs lambat dalam melakukan rotasi. ke arahnya. .

Setelah waktu istirahat dari pelatih Spurs Gregg Popovich, umpan yang salah memaksa pemain sayap Spurs Devin Vassell untuk melakukan umpan melengkung ke belakang punggungnya dan ke arah setengah lapangan untuk menyelamatkan bola agar tidak keluar batas. Lillard mengambil bola sambil berlari di garis setengah lapangan dan berlari ke lantai. Dengan gerakan Eropa, ia membelah bek Spurs di depan dan belakang dan melakukan layup tangan kanan ke kaca.

Dengan demikian, Lillard telah mencetak 20.001 poin dalam karirnya. Dengan melewati angka 20.000 dalam 794 pertandingan kariernya, Lillard menjadi pemain tercepat ke-17 yang mencapai angka tersebut.

“Maksud saya, saya tidak ingin meremehkannya seolah-olah itu bukan apa-apa,” kata Lillard setelah kemenangan Bucks 132-119. “Saya tahu ini adalah hal yang besar. Ini adalah pencapaian yang luar biasa. Ini adalah ruang yang jarang terjadi. Dalam sejarah liga ini, hanya ada 51 pemain yang mencapai hal seperti ini, saya pikir itu sudah membuktikannya.”

Ketika Lillard masuk ke lima besar dalam lemparan tiga angka pada 13 Desember melawan Indiana Pacers, dia mengatakan kepada wartawan bahwa ibunya dan anggota keluarga lainnya telah mengatakan kepadanya di masa lalu bahwa dia perlu berbuat lebih baik dan menikmati momen di mana dia berhasil. sejarah atau mencapai tonggak sejarah. Pada hari Selasa, Lillard tampaknya tidak mengalami masalah itu.

READ  Head-to-head terbaru antara Maroko dan Portugal: Maroko unggul, 1-0; Ronaldo masuk

“Saya melihat apa yang menyebabkan hal itu terjadi,” kata Lillard. “Semua hal yang saya pikirkan di sekolah menengah dan perguruan tinggi, dan keraguan yang saya hadapi sepanjang karier saya. Sebelum NBA, apa yang tidak saya inginkan, apa yang tidak ingin saya capai, dan hanya pola pikir saya saja semua hal itu. Terkadang, “Anda tidak benar-benar melihat cahaya di ujung terowongan. Anda hanya harus memiliki kepercayaan diri, dan sering kali, orang-orang di luar tidak melihatnya.”

“Ketika saya masih muda, saya tersinggung dengan hal itu. Saya berkata, ‘Mengapa mereka tidak bisa melihat apa yang saya lihat dalam diri saya?’ Apa yang saya temukan adalah bahwa saya memiliki kepercayaan diri yang nyata. Saya banyak fokus pada hal-hal yang beri aku kesempatan untuk sukses, dan itu akan terus berhasil. Itu sebabnya ketika aku kesulitan, atau ketika aku tidak dalam kondisi terbaik dan aku dikritik atau ketika orang ingin mengatakan sesuatu, aku tidak pernah goyah pada saat-saat itu karena aku tahu Saya jujur ​​tentang hal itu. Saya telah menjalani momen-momen itu dalam karier saya, mulai dari sekolah menengah pertama, sekolah menengah atas, perguruan tinggi, hingga liga, profesional Amerika.

“Dan saya tahu bahwa karena cara saya menghabiskan hidup saya di luar Bumi dan cara saya menangani bisnis saya di Bumi, pada akhirnya, saya akan mendapatkan waktu saya. Orang-orang akan melihat karakter saya yang sebenarnya ketika saya mengalami momen-momen penting seperti malam ini berdasarkan bagaimana mereka telah melihatku menghadapi perjuangan dan naik turun. Itulah yang aku pikirkan ketika aku mencapai sesuatu seperti ini. Aku memikirkan semua yang terjadi padaku ketika aku sampai pada titik ini.

READ  Orioles untuk mempromosikan Adlee Rochman

Ketika ia tumbuh besar di East Oakland, Lillard mendapat repetisi sebagai penembak tiga angka di peti susu yang dipaku kakeknya di tiang telepon di lingkungan sekitar. Ketika dia menyelesaikan karir sekolah menengahnya, dia dipandang sebagai prospek bintang dua dan berakhir di Weber State di Ogden, Utah. Ia berhasil menarik perhatian pencari bakat NBA dan menjadikan dirinya sebagai pick keseluruhan No. 6 di NBA Draft 2012.

Dari sana, ia menghabiskan 11 musim yang mengesankan di Portland sebelum Trail Blazers memindahkannya ke Milwaukee pada musim gugur ini. Pada hari Selasa, dia melakukan apa yang biasanya dia lakukan setelah memikirkan masa lalunya: Dia mulai memikirkan tentang apa yang bisa dia capai di masa depan.

“Di sisi lain…seperti yang saya katakan tentang prestasi, saya seperti laki-laki. Saya mungkin bisa mencapai usia 27 atau 28 (alpha) jika saya bisa tetap sehat,” kata Lillard sambil tersenyum. “Saya pikir berada di tim yang bagus dan tidak harus bunuh diri setiap malam memberi saya peluang bagus untuk mencapainya.”

Khususnya saat melawan Spurs, mudah untuk melihat mengapa Lillard merasa seperti itu.

Setelah pencapaian karir terbarunya diambil, Lillard terus mencetak gol. Pada penghujung malam, Lillard telah mencetak 40 poin, 40 poin pertamanya sebagai Pac, ditambah tiga rebound dan empat assist. Dan dia membuatnya tampak mudah.

“Dia mencetak 40 poin…seperti malam biasa, seperti biasa,” kata Bobby Portis (23 poin, 10 rebound). “Dia membuatnya tampak mudah. ​​Pemain yang luar biasa. Senang dia rekan satu tim saya.”

Di kuarter pertama saja, Lillard mencetak 19 poin. Ini adalah pertandingan ketiga berturut-turut di mana Lillard mencetak 15 poin atau lebih pada kuarter pertama. Lillard menciptakan peluang untuk dirinya sendiri sepanjang kuarter pertama, seperti yang telah ia lakukan dengan sangat baik selama lebih dari satu dekade di Portland, namun ia juga mendapatkan keuntungan dari permainannya melawan Antetokounmpo, yang dua kali memberikan umpan kepadanya untuk melakukan transisi dengan mudah.

READ  Royals, Red Sox menukar Adalberto Mondesi dengan Josh Taylor

“Saya langsung tahu bahwa ini akan menjadi salah satu pertandingan tersebut, ketika Giannis turun, akan ada banyak orang di depannya dan saya harus siap untuk menembak,” kata Lillard. “Di awal permainan, saya melihat dengan jelas dan melihat bola masuk, dan kemudian, saya pikir Giannis melakukan pekerjaan yang baik dengan mengetahui bahwa mereka akan membangun tembok dan dia tahu di mana saya berada di lantai dan saya hanya berada di sana. menangkap dan menembak pada saat itu.

Meskipun ini bisa saja dilakukan Antetokounmpo untuk memanipulasi pertahanan dan membuka skor di akhir pertandingan, penyerang Bucks di NBA itu tetap berpegang pada rencana permainan sepanjang malam dan menyelesaikannya dengan 11 poin dan 14 rebound. Dan 16 assist.

Bahkan dengan salah satu penembak terbaik dalam sejarah NBA yang melihatnya di garis tiga angka, Spurs terus mengirimkan assist kepada Antetokounmpo di babak kedua.

Antetokounmpo terus menampilkan permainan yang tepat.

Pada akhirnya, Spurs tidak memberikan banyak tantangan. Tapi Bucks, yang sedang mengejar kemenangan kelima berturut-turut, menanggapinya dengan serius di awal malam, mengambil kendali lebih awal dan tidak membiarkan San Antonio kembali bermain. Dengan Antetokounmpo dan Lillard bekerja sama seperti yang mereka lakukan pada hari Selasa, mudah untuk melihat mengapa Lillard berpikir Milwaukee bisa menjadi tempat yang nyaman untuk menghabiskan dua tahun ke depan.

(Gambar Damian Lillard: Stacey Revere/Getty Images)