Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

COP27 tidak berbuat banyak untuk mencegah bencana perubahan iklim di masa depan

Penangguhan

SHARM EL SHEIKH, MESIR — Resolusi akhir konferensi iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Minggu menghasilkan terobosan dalam mengatasi risiko yang telah merusak planet ini, tetapi membuat sedikit kemajuan dalam langkah-langkah pengurangan emisi yang dapat mencegah bencana yang lebih buruk di masa mendatang.

Itu adalah hasil negosiasi bermata dua yang kadang-kadang tampak di ambang kegagalan, karena banyak negara kaya berpendapat untuk tindakan iklim yang lebih dalam dan lebih cepat dan negara-negara miskin mengatakan bahwa mereka pertama kali membutuhkan bantuan untuk mengatasi konsekuensi pemanasan global yang sebagian besar dipicu oleh negara-negara industri. dunia. .

Bahkan sebagai diplomat dan aktivis memberikan penghormatan kepada Buat dana Untuk mendukung negara-negara yang rentan setelah bencana, banyak yang menyatakan keprihatinan bahwa keengganan negara-negara untuk menerapkan rencana iklim yang lebih ambisius telah membuat planet ini berada di jalur pemanasan yang berbahaya.

“Banyak pihak tidak siap untuk membuat lebih banyak kemajuan hari ini dalam perang melawan krisis iklim,” kata kepala iklim UE Frans Timmermans kepada para negosiator yang lelah, Minggu pagi. “Apa yang kita miliki di depan kita tidak cukup untuk mengambil langkah maju bagi manusia dan planet ini.”

Kesepakatan yang samar-samar, dicapai setelah satu tahun bencana iklim yang memecahkan rekor dan berminggu-minggu negosiasi penuh di Mesir, menggarisbawahi tantangan untuk membuat seluruh dunia menyetujui tindakan iklim yang cepat ketika begitu banyak negara dan organisasi yang kuat tetap berinvestasi dalam sistem energi yang ada. .

Negosiator PBB mencapai kesepakatan untuk membantu negara-negara yang rentan terhadap bencana iklim

Tidak dapat dihindari bahwa dunia akan melewati apa yang oleh para ilmuwan dianggap sebagai ambang pemanasan yang aman, kata Rob Jackson, seorang ilmuwan iklim Universitas Stanford dan kepala Proyek Karbon Global. Satu-satunya pertanyaan adalah sejauh mana dan berapa banyak orang yang akan menderita sebagai akibatnya?

READ  Wakil Presiden AS Harris mengutuk perilaku "mengkhawatirkan" China

“Ini bukan hanya COP27, ini adalah kurangnya aksi di semua COP lainnya sejak Perjanjian Paris,” kata Jackson. “Kami sudah berdarah selama bertahun-tahun.”

Dia menyalahkan kepentingan yang mengakar, serta para pemimpin politik dan sikap apatis manusia secara umum, karena menunda pekerjaan menuju tujuan yang lebih ambisius yang ditetapkan di Paris pada tahun 2015: Batasi kenaikan suhu hingga 1,5°C (2,7 derajat Fahrenheit) di atas tingkat pra-industri.

Analisis oleh kelompok advokasi Global Witness menunjukkan rekor jumlah pelobi bahan bakar fosil di antara peserta konferensi tahun ini. Beberapa pemimpin dunia, termasuk tuan rumah Konferensi Para Pihak Mesir tahun ini, telah mengadakan acara dengan perwakilan industri dan berbicara tentang gas alam sebagai “bahan bakar transisi” yang dapat memfasilitasi transisi ke energi terbarukan. Meskipun pembakaran gas menghasilkan lebih sedikit emisi daripada pembakaran batu bara, proses produksi dan transportasi dapat melepaskan metana, gas rumah kaca yang kuat.

Dalam konsultasi tertutup, para diplomat dari Arab Saudi dan negara-negara penghasil minyak dan gas lainnya menolak proposal yang akan memungkinkan negara-negara untuk menetapkan target pengurangan emisi baru yang lebih sering dan menyerukan penghapusan semua bahan bakar fosil yang mencemari, menurut beberapa orang yang akrab dengannya. negosiasi.

“Kami pergi ke lokakarya mitigasi, dan itu adalah perang parit selama lima jam,” kata Menteri Iklim Selandia Baru James Shaw, mengacu pada diskusi tentang program yang dirancang untuk membantu negara memenuhi janji iklim mereka dan mengurangi emisi di seluruh sektor ekonomi. “Itu kerja keras hanya untuk menjaga garis.”

Upaya iklim umat manusia saat ini sebagian besar tidak cukup untuk mencegah bencana perubahan iklim. belajar Itu diterbitkan di tengah-tengah negosiasi COP27 Ditemukan bahwa beberapa negara telah mengikuti permintaan dari konferensi tahun lalu untuk mendukung janji pemotongan emisi mereka, dan dunia berada di ambang pemanasan lebih dari 1,5°C – melewati ambang batas yang menurut para ilmuwan akan menyebabkan keruntuhan ekosistemDan Cuaca buruk meningkat Penyebaran kelaparan dan penyakit.

READ  Anwar Ibrahim mengukir sejarah sebagai Perdana Menteri Malaysia ke-10

Studi menunjukkan bahwa dunia memiliki sembilan tahun untuk menghindari bencana pemanasan

Kesepakatan hari Minggu juga gagal mencerminkan realitas ilmiah. dijelaskan oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Tahun ini, dunia harus segera mengurangi ketergantungannya pada batu bara, minyak, dan gas. Meskipun sejumlah negara yang belum pernah terjadi sebelumnya – termasuk India, Amerika Serikat dan Uni Eropa – menyerukan perlunya menghapus semua bahan bakar fosil yang mencemari, resolusi menyeluruh hanya menekankan kesepakatan tahun lalu di Glasgow pada kebutuhan untuk “menghapus tenaga batubara tanpa henti”.

“Ini adalah proses konsensus,” kata Xu, yang negaranya juga mendukung bahasa penghapusan bahan bakar fosil secara bertahap. “Jika ada sekelompok negara yang serupa, kami tidak akan mengadvokasi itu, itu sangat sulit dicapai.”

Namun, perjanjian penting tentang Dana untuk Kerusakan Iklim yang Tidak Dapat Dipulihkan – yang dikenal dalam bahasa PBB sebagai ‘kerugian dan kerusakan’ – juga menunjukkan bagaimana proses COP dapat memberdayakan negara-negara terkecil dan paling rentan di dunia.

Banyak pengamat percaya bahwa Amerika Serikat dan negara-negara industri lainnya tidak akan membuat komitmen keuangan seperti itu karena takut bertanggung jawab atas kerugian triliunan dolar yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Tapi kemudian bencana banjir Setengah dari Pakistan tenggelam tahun ini, para diplomat negara itu memimpin blok negosiasi lebih dari 130 negara berkembang untuk menuntut agar “pengaturan pembiayaan kerugian dan kerusakan” ditambahkan ke agenda pertemuan.

Pada hari-hari awal konferensi, negosiator Pakistan Munir Akram berkata, “Jika ada rasa moralitas dan kesetaraan dalam urusan internasional… harus ada solidaritas dengan rakyat Pakistan dan orang-orang yang terkena dampak krisis iklim.” “Ini masalah keadilan iklim.”

READ  Berita terbaru perang Ukraina: Warga sipil diperingatkan akan serangan udara Rusia

Perlawanan dari negara-negara kaya mulai berkurang ketika para pemimpin negara-negara berkembang menegaskan bahwa mereka tidak akan pergi tanpa Loss and Damage Fund. Ketika pembicaraan diperpanjang hingga lembur pada hari Sabtu, para diplomat dari negara-negara pulau kecil bertemu dengan negosiator UE untuk menengahi kesepakatan, yang akhirnya disetujui oleh negara-negara tersebut.

Keberhasilan upaya tersebut telah memberinya optimisme bahwa negara-negara dapat berbuat lebih banyak untuk mencegah pemanasan di masa depan – penting untuk menjaga negara kecilnya di Pasifik agar tidak lenyap di laut yang naik, kata Cathy Gitnell-Kijner, utusan iklim untuk Kepulauan Marshall.

Dia berkata, “Kami telah menunjukkan melalui Loss and Damage Fund bahwa kami dapat melakukan hal yang mustahil, jadi kami tahu kami dapat kembali tahun depan dan menyingkirkan bahan bakar fosil untuk selamanya.”

Harjit Singh, Kepala Strategi Politik Global untuk Jaringan Aksi Iklim Internasional, melihat manfaat lain dalam menuntut pembayaran atas kerusakan iklim: “COP27 mengirimkan tembakan peringatan kepada para pencemar bahwa mereka tidak dapat lagi menyingkirkan kerusakan iklim,” katanya. .

Berlanggananlah untuk mendapatkan berita terbaru tentang perubahan iklim, energi, dan lingkungan, yang disampaikan setiap Kamis