Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China dituduh merebut puing-puing rudal dari Angkatan Laut Filipina dalam sengketa Laut China Selatan laut Cina Selatan

Penjaga Pantai China secara paksa menyita puing-puing rudal China yang diduga diangkut oleh Angkatan Laut Filipina ke pulau itu laut Cina Selatankata pejabat militer Filipina, dalam konfrontasi terbaru di laut yang disengketakan.

Wakil Laksamana Alberto Carlos mengatakan pada hari Senin bahwa kapal China dua kali memblokir kapal angkatan laut Filipina sebelum menangkap bangkai kapal terapung yang berlabuh pada hari Minggu di pulau Thito yang diduduki Filipina. Dia mengatakan bahwa tidak ada yang terluka dalam kecelakaan itu.

Kecelakaan itu terjadi hanya beberapa jam sebelum penunjukan wakil presiden AS Kamala Haris Dia tiba di Filipina untuk berbicara dengan Presiden Ferdinand Marcos Jr., di mana para pemimpin diharapkan untuk membahas penguatan aliansi keamanan mereka. Berbicara menjelang pertemuan mereka pada hari Senin, Harris mengatakan Amerika Serikat memiliki “komitmen yang tak tergoyahkan” untuk mempertahankan aturan dan norma internasional di Laut China Selatan.

Serangan bersenjata FilipinaAtau angkatan bersenjata, kapal umum, atau pesawat terbang di Laut China Selatan akan meminta komitmen pertahanan bersama Amerika Serikat dan ini adalah komitmen teguh yang kami miliki untuk Filipina.”

Kapal penjaga pantai China telah memblokir kapal pasokan Filipina yang membawa pasokan ke pasukan Filipina di perairan yang disengketakan di masa lalu, tetapi menyita barang-barang milik militer negara lain adalah tindakan yang lebih berani.

Insiden hari Senin adalah eskalasi terbaru dalam sengketa teritorial yang telah berlangsung lama di perairan strategis itu CinaFilipina, Vietnam, Malaysia, Brunei, dan Taiwan.

Carlos mengatakan bahwa para pelaut Filipina, dengan menggunakan kamera jarak jauh di Pulau Thito, melihat puing-puing hanyut dalam gelombang kuat di dekat gundukan pasir yang jaraknya lebih dari 500 meter. Mereka berangkat dengan perahu, mengambil benda yang mengapung, dan mulai menariknya ke pulau mereka, menggunakan tali yang diikatkan ke perahu mereka.

Ketika para pelaut Filipina kembali ke pulau mereka, Carlos mengatakan dalam sebuah pernyataan, “mereka melihat kapal Penjaga Pantai China dengan nomor haluan 5203 mendekati posisi mereka dan kemudian memblokir jalur yang direncanakan sebelumnya dua kali.”

Kapal China kemudian mengerahkan perahu karet dengan personel yang “secara paksa mengambil benda terapung tersebut dengan memotong tali penyeret yang melekat pada perahu karet” milik para pelaut Filipina. Carlos mengatakan bahwa para pelaut Filipina tersebut memutuskan untuk kembali ke pulau mereka, tanpa merinci apa yang terjadi.

Benda logam mengambang itu tampak mirip dengan sejumlah potongan puing rudal China lainnya yang baru-baru ini ditemukan di perairan Filipina, kata Mayor Cheryl Tindog, juru bicara Komando Barat militer Filipina. Dia menambahkan bahwa para pelaut Filipina tidak melawan Nuba.

“Kami melakukan toleransi maksimum dalam situasi seperti itu,” kata Tindog. “Karena itu melibatkan sesuatu yang tidak diketahui dan bukan masalah hidup dan mati, tim kami memutuskan untuk kembali saja.”

Puing-puing logam dari peluncuran rudal China, beberapa menunjukkan bagian dari apa yang tampak seperti bendera China, telah ditemukan di perairan Filipina setidaknya pada tiga kesempatan lainnya.

Roket yang diluncurkan dari Pusat Peluncuran Luar Angkasa Wenchang di Pulau Hainan China dalam beberapa bulan terakhir telah membawa bahan bangunan dan persediaan untuk stasiun luar angkasa berawak China.

Pada hari Senin, Marcus menyambut baik pernyataan Harris yang memperbarui komitmen AS untuk melindungi tatanan internasional di Laut China Selatan, dan menggambarkan hubungan antara kedua negara semakin penting mengingat ketidakstabilan di kawasan dan di tingkat internasional.

“Saya telah mengatakan berkali-kali bahwa saya tidak melihat masa depan Filipina yang tidak termasuk Amerika Serikat,” katanya.

Para pemimpin diharapkan membahas penguatan kerja sama keamanan dan ekonomi serta kekhawatiran seperti krisis iklim. Harris dijadwalkan melakukan perjalanan ke Palawan pada hari Selasa, sebuah provinsi pulau di dekat Laut China Selatan.

China telah dikritik di masa lalu karena Membiarkan tahapan rudal jatuh ke tanah tanpa kendali. NASA menuduh Beijing tahun lalu “gagal memenuhi standar yang bertanggung jawab mengenai puing-puing luar angkasa” setelah bagian dari roket China jatuh di Samudera Hindia, dan Badan Antariksa Filipina awal bulan ini menekan Filipina untuk meratifikasi perjanjian PBB yang memberikan dasar kompensasi. Untuk kerusakan dari puing-puing luar angkasa ke negara lain.

Pemerintah Filipina telah melakukan beberapa protes diplomatik terhadap China atas tindakan agresif di Laut China Selatan, tetapi tidak segera merinci tindakan apa yang akan diambil setelah insiden hari Minggu itu. Kementerian Luar Negeri di Manila biasanya menunggu laporan investigasi resmi sebelum mengajukan protes.

Pulau Theto, yang oleh orang Filipina disebut Bagh Asa, menampung komunitas dan pasukan nelayan Filipina dan terletak di dekat Sopi, salah satu dari tujuh terumbu karang yang disengketakan di wilayah laut itu. China telah berubah menjadi pulau yang dilindungi rudaltermasuk tiga dengan landasan pacu, yang menurut pejabat keamanan AS sekarang menyerupai pangkalan militer depan.

Filipina dan negara-negara kecil lainnya di wilayah yang disengketakan, didukung oleh Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya, telah memprotes dengan keras dan menyuarakan keprihatinan tentang tindakan China yang semakin agresif di jalur air yang padat itu.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini

READ  Biden memiliki masalah minyak yang besar. Inilah yang perlu Anda ketahui tentang keputusan OPEC+ terbaru.