Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

“I Ate the Sun”: Di Dalam Sejarah dan Mitologi Gerhana Matahari Total

“I Ate the Sun”: Di Dalam Sejarah dan Mitologi Gerhana Matahari Total

“Eclipse Across America” ​​akan disiarkan langsung pada hari Senin, 8 April, mulai pukul 14.00 ET di ABC, ABC News Live, National Geographic Channel, Nat Geo WILD, Disney+ dan Hulu, serta platform media sosial jaringan tersebut.

Gerhana matahari total merupakan fenomena astronomi yang kaya akan tradisi yang telah menarik imajinasi para pengamat langit dan keingintahuan para ilmuwan selama ribuan tahun.

Pada tanggal 8 April 2024, sebagian wilayah Amerika Serikat yang berdekatan akan tenggelam dari siang hari hingga senja ketika Bulan melintas di antara Matahari dan Bumi dan, untuk waktu yang singkat, menghalangi Matahari sepenuhnya.

Jalur bayangan bulan melintasi permukaan bumi disebut jalur totalitas. Di Amerika Serikat, rutenya akan dimulai dari San Antonio, Texas, dan melewati Oklahoma, Arkansas, Missouri, Illinois, Kentucky, Indiana, Ohio, Pennsylvania, New York, Vermont, New Hampshire dan Maine, melewati utara Bangor. Sebagian kecil Tennessee dan Michigan juga akan menyaksikan gerhana matahari total, menurut NASA.

Jika Anda tidak berada di jalur totalitas, Anda masih bisa melihat gerhana matahari sebagian di Amerika Serikat. Namun jika ingin melihat gerhana matahari total pada 8 April, Anda harus berada dalam jarak rute sejauh 115 mil.

Rekaman gerhana kuno

Melihat kembali sejarah gerhana matahari total, kami menemukan bahwa tontonan langit telah memicu beragam interpretasi dan reaksi dari waktu ke waktu dan di seluruh dunia.

Catatan gerhana pertama umat manusia diyakini terjadi pada tanggal 30 November 3340 SM, di Monumen Megalitik Loughcrew di County Meath, Irlandia, menurut NASAyang mengutip temuan Paul Griffin pada tahun 2002, seorang “arkeolog” dari Irlandia.

Serangkaian pahatan batu melingkar yang tumpang tindih, yang disebut petroglif, tampak menggambarkan bulan yang menutupi sebagian matahari, yang menurut perhitungan Griffin bertepatan dengan gerhana pada saat itu.

READ  Israel menggerebek rumah liburan para pemimpin Hamas, menemukan terowongan di bawah tempat tidur bayi di Gaza

Tepat di depan ukiran tersebut, para arkeolog sebelumnya menemukan sisa-sisa manusia hangus sekitar 50 orang, yang menurut hipotesis Griffin bisa jadi merupakan hasil ritual pengorbanan manusia Neolitikum yang mungkin ada hubungannya dengan gerhana.

Sepertiga perjalanan keliling dunia dari Irlandia, di Anyang, Tiongkok, apa yang juga diyakini sebagai catatan gerhana yang diukir pada pecahan cangkang kura-kura, yang disebut “tulang ramalan”, ditemukan sekitar tahun 1200 SM, dan kemudian dipelajari oleh para astronom. di NASA Jet. Laboratorium Propulsi.

Prasasti misterius tersebut menyatakan bahwa “matahari telah dimakan,” menurut NASA. Peneliti juga menemukan catatan gerhana di wilayah tersebut sejak tahun 1226 SM, 1198 SM, 1172 SM, 1163 SM, dan 1161 SM.

Di Chaco Canyon, New Mexico, beberapa jam di timur laut Albuquerque, petroglif yang ditemukan pada tahun 1992 tampaknya menggambarkan gerhana matahari pada 11 Juli 1097, lapor NASA. Pahatan batu dari leluhur masyarakat Pueblo “memiliki cincin berputar yang muncul dari samping – mungkin melambangkan lontaran massa koronal dari matahari,” kata badan tersebut.

Lontaran massa koroner (CME) adalah lontaran plasma, yang dihubungkan oleh garis medan magnet, yang dikeluarkan dari korona Matahari, atau atmosfer luar, menurut NASA. Ejeksi koronal terlihat seperti tali yang dipelintir, yang oleh para ilmuwan disebut sebagai “tali fluks”.

Mitos gerhana matahari

Sepanjang sejarah, banyak budaya yang menafsirkan gerhana sebagai gangguan pada tatanan alam, dan dalam beberapa kasus merupakan “pertanda buruk”. Inggris.

Di Tiongkok kuno, relief yang digali di Anyang menggambarkan gerhana matahari berupa naga langit yang menyerang dan melahap matahari.

“Untuk mengusir naga dan menyelamatkan matahari, orang-orang akan menabuh genderang dan mengeluarkan suara keras selama gerhana,” lapor Britannica.

Dan di Amerika Selatan, suku Inca kuno percaya bahwa gerhana matahari adalah “tanda kemarahan dan ketidaksenangan” terhadap Inti, “dewa matahari yang mahakuasa,” kata Britannica.

READ  LockBit, penyedia ransomware terkenal, telah disita oleh penegak hukum

“Setelah gerhana, para pemimpin spiritual mencoba mencari tahu sumber kemarahannya dan memutuskan pengorbanan apa yang harus dilakukan,” kata Britannica, seraya menambahkan bahwa puasa dan bahkan pengorbanan manusia adalah hal biasa selama gerhana matahari.

Choctaw, negara penduduk asli Amerika terbesar ketiga – awalnya berbasis di tempat yang sekarang disebut Alabama dan Mississippi – menciptakan tradisi serupa dengan yang diciptakan oleh masyarakat Tiongkok kuno untuk menafsirkan gerhana matahari.

“Menurut legenda Choctaw, seekor tupai hitam berbahaya yang mengunyah matahari adalah penyebab gerhana,” lapor Britannica. “Seperti naga Cina, tupai pasti ketakutan dengan suara dan jeritan manusia yang menyaksikan peristiwa tersebut.”

Di Afrika Barat, masyarakat Tamari alias Batamareba yang berasal dari wilayah utara Togo dan Benin percaya bahwa perpotongan benda langit saat gerhana melambangkan konflik manusia atas Bumi.

“Menurut mitos mereka, kemarahan dan perkelahian manusia meluas hingga ke matahari dan bulan, yang mulai saling berkelahi dan menyebabkan gerhana,” catat Britannica.

Kemajuan dalam sains

Dia umumnya diyakini sebagai ahli matematika dan astronom India yang berpengaruh Aryabhata Dia adalah orang pertama yang mencatat pengamatan mengenai penyebab sebenarnya dari gerhana. Ia lahir pada akhir abad ke-5, dan satu-satunya karyanya yang masih ada, Aryabhatya, diyakini ditulis pada awal abad ke-6, mencakup matematika untuk memprediksi gerhana matahari dan bulan.

Baru-baru ini, gerhana matahari membantu membuktikan salah satu teori ilmiah terpenting dalam sejarah.

Teori relativitas umum Albert Einstein, yang diterbitkan pada tahun 1915, menyatakan sebagian bahwa ruang dan waktu berperilaku bersama seperti sebuah kain, dan bahwa massa benda langit dapat mendistorsi kain ini, sehingga mengubah jalur cahaya itu sendiri di sepanjang kelengkungan ini. Namun teori Einstein baru terverifikasi tiga tahun kemudian ketika terjadi gerhana matahari.

Sir Arthur Eddington memimpin ekspedisi ke pulau Principe, lepas pantai Afrika Barat, untuk mengamati gerhana matahari pada tanggal 29 Mei 1919. Dengan adanya Bulan yang menghalangi silau Matahari, para ilmuwan dapat melihat bahwa beberapa bintang berdekatan dengan Matahari. tampaknya berada pada posisi yang salah, akibat cahayanya terdistorsi oleh gravitasi Matahari sebelum tiba di Bumi – seperti prediksi Einstein.

READ  Mitch McConnell: Partai Republik yang mendukung Putin adalah 'suara tunggal' di partai | Republik

Hampir 100 tahun kemudian, pada tahun 2017, gerhana matahari total melanda Amerika Serikat untuk pertama kalinya dalam 38 tahun, dari Oregon hingga Carolina Selatan. Peristiwa ini memungkinkan para ilmuwan, dengan bantuan 11 pesawat ruang angkasa dari NASA dan organisasi mitra, untuk melakukan pengamatan terhadap Matahari, Bulan, dan Bumi yang juga hanya dapat dilakukan selama gerhana.

“Gerhana ini memberi kita kesempatan untuk memperkuat gagasan tentang hubungan antara Matahari dan Bumi,” kata Dr. Leka Guhathakurta, yang memimpin upaya sains NASA untuk gerhana 21 Agustus. Dia berkata pada saat itu. “Berbagai observasi, instrumen, dan platform observasi baru telah dimungkinkan oleh gerhana ini. Akan sangat menarik untuk melihat bagaimana hal ini berkembang menjadi rencana penelitian baru dan teknologi baru untuk digunakan di masa depan.”

Bulan ini, NASA sedang mempersiapkan misi selama gerhana matahari total pada 8 April untuk mempelajari bagaimana penurunan tiba-tiba sinar matahari mempengaruhi atmosfer bagian atas kita, menurut badan tersebut.

itu Gangguan atmosfer di sekitar jalur gerhana Misi APEP akan meluncurkan tiga roket “bersuara” suborbital secara berurutan – satu sekitar 35 menit sebelum puncak, satu saat puncak, dan satu lagi 35 menit setelah puncak.

Menurut NASA: “Setiap roket akan mengerahkan empat instrumen ilmiah kecil yang mengukur perubahan medan listrik dan magnet, kepadatan dan suhu.”

Selain itu, di Missouri, tim mahasiswa dari Virginia Tech akan meluncurkan “balon cuaca ilmiah di ketinggian” di sepanjang jalur gerhana matahari total sebagai bagian dari Proyek Balon Gerhana Nasional NASA.

Balon-balon tersebut akan terbang pada ketinggian sekitar 75.000 kaki dan akan menangkap gambar gerhana total “dari perspektif yang sangat berbeda dibandingkan dengan yang diamati di Bumi,” menurut pusat tersebut. Siaran pers proyek.