April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

CEO McDonald's mengatakan “informasi yang salah” tentang perang antara Israel dan Hamas telah merugikan penjualan

CEO McDonald's mengatakan “informasi yang salah” tentang perang antara Israel dan Hamas telah merugikan penjualan

sebuah pekerjaan

CEO McDonald's mengatakan “informasi yang salah” tentang posisi perusahaan terhadap perang yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas telah merugikan penjualan di Timur Tengah dan negara-negara Muslim di seluruh dunia.

“Banyak pasar di Timur Tengah dan beberapa pasar di luar kawasan ini merasakan dampak bisnis yang signifikan akibat perang dan misinformasi terkait yang berdampak pada merek-merek seperti McDonald's,” Chris Kempczinski, presiden dan CEO McDonald's, mengakui pada hari Kamis.

Ketika seruan untuk memboikot raksasa makanan cepat saji Amerika semakin meningkat, tulis Kempczinski Dalam postingan di LinkedIn Ia menilai perkembangan tersebut “mengecewakan dan tidak berdasar”.

“Di setiap negara tempat kami beroperasi, termasuk negara-negara Muslim, McDonald's bangga diwakili oleh pemilik lokal yang bekerja tanpa kenal lelah untuk melayani dan mendukung komunitas mereka sambil mempekerjakan ribuan warganya.”

Pada hari-hari setelah serangan Hamas tanggal 7 Oktober, kerumunan pengunjuk rasa di Lebanon yang kehilangan “pemilik lokal” mereka menggeledah sebuah restoran McDonald's lokal setelah cabang McDonald's di Israel mengatakan mereka akan memberikan makanan gratis kepada tentara Israel yang berpartisipasi dalam operasi militer. Operasi di Gaza.

McDonald's mengatakan penjualannya terpengaruh di Timur Tengah dan negara-negara Islam karena seruan untuk memboikot perusahaan tersebut. Foto Noor melalui Getty Images

McDonald's Israel mengatakan di akun media sosialnya bahwa mereka memberikan ribuan makanan gratis kepada tentara Israel.

Upaya pewaralaba Israel ini kemudian ditinggalkan oleh waralaba McDonald's di beberapa negara Muslim, hal ini menyoroti polarisasi politik regional yang dihadapi perusahaan-perusahaan global selama perang.

Kempczinski tidak merinci sejauh mana kerugian finansial yang dialami perusahaan akibat boikot tersebut.

Postingan LinkedIn-nya menggemakan komentar yang dibuat baru-baru ini oleh CEO Starbucks Laxman Narasimhan, yang mengatakan bahwa orang-orang yang memprotes perusahaan tersebut atas pendiriannya terhadap perang antara Israel dan Hamas telah “dipengaruhi oleh informasi yang salah di media sosial” tentang apa yang diperjuangkan oleh jaringan kopi yang berbasis di Seattle. .

READ  Tujuh jurnalis terluka dalam pemboman Israel di Gaza
CEO McDonald's menyalahkan “informasi yang salah” tentang posisi perusahaan terhadap perang antara Israel dan Hamas. Gambar Getty

Seorang pembawa berita TV Turki baru-baru ini memecat seorang pembawa berita setelah dia tampil di udara sambil membawa secangkir kopi Starbucks – sebuah sikap yang menurut para kritikus merupakan bentuk dukungan terhadap Israel.

Boikot Starbucks pada minggu-minggu setelah pecahnya perang di Timur Tengah merugikan nilai perusahaan sebesar $12 miliar.

Pada kuartal ketiga tahun fiskal terakhir, McDonald's melaporkan peningkatan penjualan sebesar 8,3% di pasar internasional, tapi itu terjadi sebelum serangan teroris Hamas pada 7 Oktober yang menewaskan 1.200 warga Israel.

McDonald's diperkirakan akan melaporkan hasil kuartal keempat akhir bulan ini.

Saham McDonald's diperdagangkan turun 1,3% pada tengah hari Jumat.

Pada tahun fiskal 2022, perusahaan telah mewaralabakan dan mengoperasikan sekitar 40.275 restoran McDonald's di lebih dari 100 negara.

Chris Kempczinski, presiden dan CEO McDonald's, menyesalkan tuduhan “tidak berdasar” terhadap perusahaannya. AP
Starbucks menghadapi kampanye boikot karena perang di Timur Tengah. Reuters

Rantai makanan cepat saji ini mencatat total pendapatan tahunan sebesar $23,18 miliar pada tahun tersebut.

McDonald's Malaysia telah mengajukan gugatan terhadap gerakan yang mempromosikan boikot terhadap Israel atas “pernyataan palsu dan memfitnah” yang menurut mereka merugikan bisnisnya, dan meminta ganti rugi hingga $1,31 juta.

Malaysia, sebuah negara mayoritas Muslim, adalah pendukung setia Palestina, dan beberapa merek makanan cepat saji Barat di negara tersebut, seperti di beberapa negara Muslim lainnya, telah menjadi sasaran kampanye boikot atas serangan militer Israel di Gaza.

Gerbang Alaf Restaurants Sdn Bhd (GAR), pemegang lisensi McDonald's di Malaysia, menggugat gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS) di Malaysia atas serangkaian postingan media sosial yang diduga menghubungkan waralaba makanan cepat saji tersebut, antara… Lainnya perusahaan. Terhadap “perang genosida yang dilancarkan Israel terhadap warga Palestina di Gaza.”

Sebagai tanggapan, BDS Malaysia mengatakan mereka “dengan tegas menyangkal” telah mencemarkan nama baik perusahaan makanan cepat saji tersebut dan akan menyerahkan masalah ini ke pengadilan.

READ  Seruan mendesak untuk bantuan diluncurkan karena citra satelit menunjukkan bahwa sepertiga wilayah Pakistan berada di bawah air | respon kemanusiaan

Dengan kabel surat

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/01/05/business/mcdonalds-ceo-says-misinformation-about-israel-hamas-war-hurting-sales/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site%20buttons

Salin URL berbagi