Mei 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

CEO Coinbase Tidak ‘Lebih Optimis dari Sebelumnya’ Bahkan Setelah Kehilangan $430 Juta di Kuartal Pertama

CEO Coinbase Tidak 'Lebih Optimis dari Sebelumnya' Bahkan Setelah Kehilangan $430 Juta di Kuartal Pertama

Pertukaran Cryptocurrency Coinbase melaporkan kerugian bersih pertamanya sebagai perusahaan publik sebesar $ 430 juta pada kuartal pertama, tetapi CEO Brian Armstrong mengatakan pada panggilan pendapatan bahwa dia “tidak pernah lebih optimis tentang di mana kita berada sebagai sebuah perusahaan.”

Dalam Laporan Coinbase Q1 2022 sebuah pernyataan Pendapatan turun 27% menjadi $1,17 miliar, turun dari $1,6 miliar pada kuartal pertama 2021 dan jauh dari pendapatan pada kuartal keempat 2021 sebesar $2,5 miliar. Jumlah pengguna yang bertransaksi per bulan juga turun lebih dari 19% menjadi 9,2 juta, dibandingkan 11,4 juta pada kuartal terakhir.

Saham Coinbase sudah turun lebih dari 16% menjadi ditutup pada $73 pada hari itu, dan setelah pendapatan diungkapkan setelah jam perdagangan, harga melihat penurunan yang lebih besar menjadi $61 pada saat penulisan. Saham Coinbase telah mengalami penurunan yang stabil sejak November 2021, hampir mencapai level tertinggi $380 dari penawaran umum perdana mereka pada bulan April tahun lalu.

Terlepas dari jumlahnya, Armstrong menjelaskan mengapa dia tetap optimis tentang pendapatan menyampaikan:

“Ada banyak pelanggan yang melompat-lompat ke pintu kami sehingga kami harus memiliki semua tangan di dek hanya untuk menjaga semuanya tetap berjalan, jadi penurunan sesekali sering kali merupakan perubahan yang disambut baik dari itu dalam arti bahwa kami fokus pada membangun Lapisan inovasi berikutnya yang akan bermanfaat bagi kita di siklus berikutnya.”

Armstrong mengatakan perusahaan itu “rakus ketika orang lain takut”, memperoleh bakat dan fokus pada itu proyek dan infrastruktur Demi masa depan. Beralih ke apa yang dia sebut “gajah di kamar” dari penurunan laba perusahaan, dia berkata:

“Pasar yang lebih luas telah anjlok. Kami melihat penurunan pasar dalam saham teknologi dan aset berisiko, dan Coinbase dan cryptocurrency tidak terkecuali. Kabar baiknya adalah bahwa sebagai perusahaan crypto kami telah melalui banyak siklus berbeda dalam crypto, termasuk penarikan besar-besaran. , yang menurut saya membuat kami cocok. sempurna untuk bekerja di lingkungan ini.”

Dia mengingatkan pemegang saham prospektus pengantar perusahaan setahun yang lalu yang menyatakan bahwa itu bertujuan untuk meningkatkan adopsi cryptocurrency dalam jangka panjang, dan menjalankan perusahaan ke titik impas.

READ  Dow berjangka: Pasar mengabaikan hasil tinggi untuk saat ini; Tesla Rival Xpeng On Tap

Dalam surat kontributornya, Coinbase menyebutkan token non-fungible terakhirnya (NFT) Peluncuran pasar Sebagai area yang lebih difokuskan dalam upaya untuk menjadi pemimpin pasar di bidangnya dan ambisinya untuk mengembangkan platformnya sebagai “jalan menuju ekonomi kripto.”

Terkait: CEO Coinbase menanggapi tuduhan perdagangan orang dalam dengan perubahan pada daftar token

Armstrong menyatakan bahwa 54% pengguna aktif platform melakukan sesuatu selain perdagangan cryptocurrency, tetapi dia tidak merinci aktivitasnya dan tidak menyebutkan pasar NFT baru dalam pernyataan pembukaannya.

Ketika ditanya secara khusus apakah perusahaan puas dengan aktivitas di pasar NFT-nya, Armstrong mengatakan tidak berbagi “metrik untuk inisiatif baru kami,” menambahkan bahwa “ada banyak hal yang harus dibangun dan peluang di ruang NFT sangat besar. .”

Hari pertama pembukaan pasar secara umum Hanya melihat volume transaksi $75.000 Ini terjadi di 150 metrik transaksi on-chain, persentase kecil dari lebih dari 8 juta alamat email yang mendaftar untuk antrian.

Mengakhiri sambutan pembukaannya, Armstrong mengatakan bahwa industri ini masih dalam tahap awal dan Coinbase melihat peluang di masa depan menambahkan bahwa “terlepas dari apakah pasar naik atau turun, kami akan terus membangun.”