Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

CEO Apple Tim Cook berjuang dengan upaya untuk mengatur App Store dengan alasan privasi

CEO Apple Tim Cook berjuang dengan upaya untuk mengatur App Store dengan alasan privasi

CEO Apple Tim Cook melancarkan serangan terhadap upaya untuk mengatur App Store dalam pidato publik yang langka pada hari Selasa, memperingatkan bahwa undang-undang yang diusulkan bertujuan untuk meningkatkan persaingan dapat “merusak” privasi dan perlindungan keamanan pada produk perusahaan.

Pernyataan tersebut merupakan upaya Cook yang paling terlihat untuk melawan undang-undang yang pada dasarnya akan melonggarkan cengkeraman pembuat iPhone pada unduhan aplikasi – memaksa Apple untuk merombak lini bisnis utama. Dalam pidatonya di Washington, D.C., Cook memanfaatkan citra Apple sebagai raksasa teknologi yang ramah privasi, dengan alasan bahwa proposal tersebut akan memungkinkan pembuat aplikasi untuk menghindari perlindungan privasi dan keamanan App Store, membuat orang memiliki aplikasi atau malware yang tidak aman di perangkat mereka.

“Menghapus opsi yang lebih aman akan membuat pengguna memiliki lebih sedikit opsi, tidak lebih,” katanya.

Apple menghindari gaya artistik Washington selama bertahun-tahun. Sekarang di tengah-tengah mata banteng.

Selama beberapa bulan, Cook, pelobi Apple, dan kelompok perdagangan industri membuat argumen serupa dalam panggilan telepon pribadi dan surat kepada anggota parlemen di Washington dan staf mereka. Tetapi CEO menggunakan kesempatan pidato utama di konferensi halaman belakang Kongres untuk meningkatkan pertarungan, menarik perhatian publik lebih lanjut terhadap serangan Apple terhadap undang-undang tersebut.

Argumen Cook bertentangan dengan pidato yang diberikan oleh Ketua Komisi Perdagangan Federal Lena Khan sehari sebelumnya di konferensi yang sama. Khan membela perubahan paradigma dalam cara regulator mendekati privasi, dengan mengatakan FTC akan menilai masalah privasi data melalui lensa perlindungan konsumen dan persaingan.

Ketua FTC Lina Khan menyerukan perubahan paradigma dalam privasi data

Perusahaan teknologi semakin khawatir tentang upaya Kongres untuk meloloskan undang-undang untuk memperluas persaingan di Lembah Silikon, setelah penyelidikan bipartisan menyimpulkan pada tahun 2020 bahwa Amazon, Apple, Facebook, dan Google terlibat dalam taktik anti persaingan gaya anti-trust. (Pendiri Amazon Jeff Bezos memiliki The Washington Post.)

READ  Laba $8,5 miliar untuk BP karena harga naik selama perang Rusia-Ukraina

Apple menolak berkomentar apakah Cook menjadwalkan pertemuan dengan pejabat atau regulator administrasi Biden saat berada di Washington. Gedung Putih dan Komisi Perdagangan Federal tidak segera menanggapi permintaan komentar. Kementerian Kehakiman menolak berkomentar.

Senator memperkenalkan dua RUU – The Undang-Undang Inovasi dan Pilihan Amerika Online dan Buka Kode Pasar Aplikasi – Ini dapat memaksa perubahan besar pada Apple App Store. Pejabat Uni Eropa juga baru-baru ini mencapai kesepakatan tentang Digital Markets Act, aturan baru yang berusaha memastikan penjaga gerbang teknologi tidak menawarkan layanan mereka kepada pesaing. Komentar Cook datang ketika perusahaan menghadapi pengawasan antimonopoli dari regulator di Amerika Serikat dan Eropa, dan juga terlibat dalam pertempuran hukum dengan pengembang aplikasi, termasuk Fortnite, Epic Games.

Selama bertahun-tahun, Apple telah mencoba menjauhkan diri dari skandal yang melibatkan rekan-rekan industri teknologinya dengan meningkatkan reputasi privasinya, menggembar-gemborkan investasinya dalam enkripsi dan alat yang telah menegakkan transparansi yang lebih besar seputar pengumpulan data pengembang. Cook memanfaatkan upaya tersebut dalam pidato pada hari Selasa, menyerukan profesional privasi di konferensi untuk bergabung dengan Apple dalam perjuangannya melawan undang-undang persaingan. Dia bertujuan untuk menggambarkan pertempuran regulasi teknologi sebagai perdebatan tentang hak asasi manusia, dengan alasan bahwa orang tidak dapat menerima hilangnya privasi.

“Privasi adalah apa yang memungkinkan kita untuk menjadi diri kita sendiri dan menjadi diri kita sendiri tanpa rasa takut setiap gerakan kita terlihat, direkam, atau dibocorkan,” katanya.

Cook mengatakan Apple mendukung beberapa peraturan privasi, menyatakan dukungan untuk peraturan privasi di Eropa dan menegaskan kembali bahwa perusahaan terus menuntut undang-undang privasi “kuat dan komprehensif” di Amerika Serikat. Upaya yang dilakukan tahun lalu di Capitol Hill untuk mencapai kesepakatan tentang undang-undang privasi sebagian besar telah gagal.

READ  Penutupan Shanghai merusak minyak, obligasi, dan memukul yen

Selama debat kongres tentang undang-undang tersebut, argumen privasi dan keamanan Apple telah bergema dengan beberapa anggota parlemen, terutama yang berasal dari negara bagian California.

Tetapi beberapa pakar keamanan telah menolak klaim Apple bahwa undang-undang tersebut akan membahayakan privasi dan keamanan konsumen. Ini termasuk teknolog Bruce Schneier, yang berpendapat bahwa cengkeraman raksasa teknologi di toko aplikasi terkadang mencegah alat peningkatan keamanan didistribusikan, dan mengatakan argumen perusahaan “didorong oleh kepentingan pribadi mereka sendiri daripada kepentingan publik.”

Sebuah tinjauan Washington Post tahun lalu menemukan bahwa penipuan menghilang di depan mata di App Store. Dari 1.000 aplikasi berpenghasilan tertinggi di App Store, hampir 2 persennya adalah penipuan, The Post tersebut.