Juni 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Celtics memberikan penghormatan kepada Bill Walton sebelum Game 1 Final NBA

Celtics memberikan penghormatan kepada Bill Walton sebelum Game 1 Final NBA

BOSTON – Bill Walton hanya menghabiskan satu musim penuh bersama Boston Celtics. Dampaknya sungguh tak terlupakan.

Waralaba memberikan penghormatan kepada orang keenam di tim juara 1986 sebelum Game 1 Final NBA pada Kamis malam. Keluarga Walton berada di antara penonton untuk mengheningkan cipta sejenak sebelum pertandingan, yang disela oleh seorang penggemar yang berteriak: “Kami mencintaimu, Bill!”

Komisaris Adam Silver menggambarkan Walton sebagai seorang teman yang kecintaannya pada permainan bola basket membantu menyebarkan permainan ini ke seluruh dunia, termasuk perjalanannya ke Tembok Besar Tiongkok pada tahun 2004.

“Saya tidak bisa memikirkan duta NBA yang lebih baik daripada Bill,” kata Silver sebelum pertandingan. “Dia senang berbicara dengan semua orang.” “Ini adalah momen yang menyedihkan di liga.”

Celtics menyetujui status Deadhead Walton dengan mengenakan kaus menembak hitam bertuliskan “Walton” dengan latar belakang tie-dye. Kru tim mengenakan pin dengan desain serupa. Seragam pemain bergaris hitam dengan nama Walton di bahu.

“Bill adalah seorang juara di setiap level dan perwujudan permainan tim tanpa pamrih,” kata penyiar pidato publik, sementara para pemain Celtics dan Mavericks bertepuk tangan. “Dia mendapatkan kegembiraan yang besar dari bola basket dan musik, dan sangat menghargai momennya bersama rekan satu tim dan teman-temannya. Kami bangga menyebutnya sebagai salah satu pemain Celtics terhebat yang pernah hidup.”

Walton, yang meninggal pada 27 Mei pada usia 71 tahun, adalah pemain nasional terbaik tiga kali di UCLA, di mana ia memimpin Bruins ke Turnamen NCAA pada tahun 1972 dan 73 kali dalam rekor kemenangan beruntun 88 pertandingan. Dia menjadi runner-up NBA MVP pada tahun 1977, ketika Trail Blazers memenangkan gelar, dan memenangkan penghargaan pada tahun berikutnya.

READ  Michigan mengungguli Purdue untuk memenangkan gelar Sepuluh Besar kedua berturut-turut, menyegel tempat berlabuh CFP

Dia juga bermain empat musim dengan Clippers – absen tiga musim lagi karena cedera kaki – sebelum tiba di Boston pada tahun 1986, memberikan Celtics cukup untuk mendorong mereka melewati Houston Rockets di Final NBA untuk kejuaraan ke-16 yang belum pernah terjadi sebelumnya dari franchise tersebut.

Dia dibatasi pada 10 pertandingan pada musim berikutnya karena cedera kaki dan pensiun sebelum melanjutkan karir kedua yang sukses sebagai penyiar — dan reputasi yang berkembang sebagai pengikut Grateful Dead. Dia dilantik ke dalam Hall of Fame Bola Basket pada tahun 1993.