Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bucks melakukan upaya bertahan yang kuat untuk mengalahkan Nuggets 112-95

Bucks melakukan upaya bertahan yang kuat untuk mengalahkan Nuggets 112-95

Ia memainkan

Milwaukee Bucks kembali beraksi pada Senin malam melawan Denver Nuggets setelah dua hari libur dan membukukan kemenangan terbaik mereka dalam dua minggu sejak Doc Rivers mengambil alih bangku cadangan, mengalahkan juara bertahan 112-95.

Milwaukee memimpin dengan 28 poin setelah kuarter ketiga, di mana pelatih Denver Michael Malone dua kali duduk di atas pemain teratas Nikola Jokic.

Bucks (35-19) kembali melakukan upaya pertahanan yang kuat setelah membiarkan Charlotte memimpin 84 poin terendah musim ini pada hari Jumat, menandai pertama kalinya mereka memenangkan pertandingan berturut-turut sejak saat itu. Menang tiga kali berturut-turut dari 20 hingga 24 Januari Di bawah mantan pelatih Adrian Griffin dan pelatih sementara Joe Prunty.

Skor persegi: Paket 112, Jazz 95

Nuggets (36-18) kalah pada game kedua berturut-turut.

Giannis Antetokounmpo memimpin semua pencetak gol dengan 36 poin melalui tembakan mengesankan 73,6% (14-dari-19). Ini adalah kali kesembilan musim ini dia menembak 70%. Dia juga melakukan 18 rebound dan memberikan lima assist.

Damian Lillard mengatasi kesulitan awal untuk mencetak 18 poin, termasuk 14 poin pada kuarter ketiga yang menentukan, yang membuat Bucks memimpin 60-44 pada babak pertama menjadi 91-63. Bobby Portis menambahkan 13 poin dari bangku cadangan.

Jokic memimpin Nuggets dengan 29 poin, 12 rebound, dan delapan assist. Aaron Gordon (14) dan Michael Porter Jr. (11) juga mencapai dua digit untuk Denver.

Bucks kembali memberikan tekanan pada Nikola Jokic

Pada 29 Januari, Milwaukee Bucks mengandalkan ungkapan “apa yang lama adalah baru lagi” ketika Rivers menghapus rencana permainan Mike Budenholzer melawan MVP Jokic yang dua kali berkuasa. Center Brook Lopez mulai memainkan Jokić satu lawan satu – kemudian Antetokounmpo mengikutinya – tetapi sayapnya menampilkan tim ganda strategis di berbagai titik untuk menambah setengah kecepatan dari penghentian tekel ofensif Jokić.

READ  D.C. United menempatkan dua pemain cuti setelah pertengkaran, tuduhan cercaan rasial: sumber

Jadi, meski Jokic mencetak salah satu dari 15 tripelnya dengan 25 poin, 16 rebound, dan 12 assist dalam kemenangan Nuggets pada akhir Januari, Bucks senang dengan upaya yang berdampak pada tembakannya. Jokic hanya memasukkan 10 dari 25 tembakan (termasuk 1 dari 6 tembakan dari belakang garis tiga angka) — malam tembakan terburuk keenamnya musim ini dan yang terburuk sejak 25 Desember.

Peringkat ofensif individu Jokic (poin per 100 penguasaan bola) hanya 105,8, salah satu hasil paling tidak efektifnya musim ini. Sebagai referensi, ia memasuki pertandingan hari Senin dengan rating ofensif individu 122,5

Satu-satunya hal yang menurut Rivers tidak dapat dicapai Bucks dalam rencana permainannya adalah meremehkan Antetokounmpo di peringkat 5 dan memaksa Jokic untuk mencalonkan diri bersama kandidat MVP Bucks, sebagian besar karena permainan kotor Antetokounmpo.

Sayangnya bagi Bucks, masalah itu kembali muncul pada hari Senin, ketika Antetokounmpo melakukan dua pelanggaran di menit-menit awal pertandingan. Namun tim tetap menerapkan rencana permainan serupa dengan Lopez melacak pemain besar di dalam garis tiga angka dan menggunakan tim ganda yang cepat serta pemulihan.

Hal ini juga mengharuskan Lopez bermain sepanjang kuarter pertama, menyamai menit bermain Jokic. Ini adalah pertama kalinya musim ini Lopez bermain seperempat penuh.

Jokic mencetak 14 dari 23 poin Nuggets pada kuarter tersebut, namun menghasilkan 6 dari 12 poin. Anggota timnya yang lain melakukan kombinasi 13 tembakan, dan Jamal Murray ditahan tanpa gol dalam dua percobaan.

Kemudian di kuarter kedua, Antetokounmpo mulai menangani Jokic untuk beberapa saat, namun intensitas pertahanan secara keseluruhan tetap sama untuk pemain besar Nuggets itu. Dia menyelesaikan tujuh menit terakhir babak pertama dengan mencetak sembilan poin dan menghasilkan 4-dari-6 tembakan dari lantai, namun itu tetap hanya merupakan upaya satu orang karena pemain Nuggets lainnya hanya mencetak 21 poin. Dia juga melakukan tiga turnover dan empat assistnya.

Upaya tersebut membantu Bucks memimpin sebanyak 22 poin pada paruh pertama sebelum unggul 60-44 pada paruh pertama.

READ  Laporan cedera untuk minggu kelima (faktur)

Apakah kamu menyadari?

Pada kuarter pertama, Damian Lillard yang berukuran 6 kaki 2 inci melangkah untuk menghentikan tembakan Jokic 6-11 di garis lemparan bebas — yang menghalangi tembakan pria besar itu. Dia kemudian memutar dengan canggung untuk meluncurkan bola di belakangnya ke rekan setimnya, tetapi bola itu melayang terlalu tinggi dan diambil oleh Jae Crowder dari Bucks untuk memulai break yang diakhiri dengan keranjang dari Antetokounmpo.

Itu hanyalah contoh kecil bagaimana Bucks menggunakan upaya tim untuk menggagalkan MVP liga dua kali itu dan memaksanya ke dalam situasi yang tidak disukainya.

Jamal Murray melambat saat melawan Bucks, berhenti karena peradangan

Murray, point guard dinamis Nuggets, mencetak 35 poin melalui 13-dari-22 tembakannya ketika Nuggets mengalahkan Bucks pada 29 Januari, namun ia tidak mendapat kesempatan untuk tampil pada Senin malam. Gol lapangan pertamanya baru terjadi satu menit setelah babak pertama dimulai, dan dia hanya menghasilkan 1-dari-5 dalam 18 menit pertama permainan.

Malam Murray berakhir saat istirahat karena cedera kaki.

Milwaukee berjuang melawan penjaga lawan sepanjang musim, membiarkan 30 poin atau lebih menjadi satu dalam 25 kesempatan.

4 angka

2 Setelah berminggu-minggu Doc Rivers mengambil alih bangku cadangan, Bucks unggul 3-5.Pat Connaughton: “Bagi kami, yang terpenting adalah menjadi lebih baik setiap hari, jadi jika sudah beberapa minggu, itu bukanlah sesuatu yang menurut saya benar-benar dipikirkan oleh para pemain. Itu bukanlah sesuatu yang disadari oleh para pemain. Kami sangat fokus dalam mencoba untuk menjadi lebih baik, mencoba agar semua orang memiliki pemahaman yang sama. “Pekerjaan yang bagus dalam menempatkan struktur pada tempatnya, menerapkan dan menyederhanakan beberapa hal yang telah kami lakukan, beberapa hal yang telah kami lakukan dengan baik serta menambahkan beberapa hal yang menurut saya akan membantu kita dalam jangka panjang.”

5:19 Time Denver berjalan tanpa field goal dari akhir kuarter pertama hingga awal babak kedua. Hal ini membuat Bucks mampu membalikkan defisit 23-21 menjadi keunggulan 38-24. Bucks tidak pernah tertinggal lagi.

READ  Jim Harbaugh dalam pertengkaran terowongan MSU: 'Permintaan maaf tidak akan menyelesaikan pekerjaan'

8-3 Bucks telah mencetak gol dalam pertandingan yang dilewatkan Khris Middleton musim ini.

10-5 Denver mencetak gol melawan Milwaukee ketika Nikola Jokic dan Giannis Antetokounmpo bermain. Nuggets 0-2 saat Jokic duduk vs. Bucks, dan Bucks 0-1 vs. Nuggets saat Antetokounmpo duduk.

Kapan Kris Middleton akan kembali?

Middleton mengalami keseleo pada pergelangan kaki kirinya setelah mendarat di kaki Kevin Durant pada 6 Februari di Phoenix, dan keluar dari posisinya saat mengenakan sepatu berjalan malam itu. Meskipun ia tidak lagi membutuhkan dukungan pada pergelangan kakinya ketika tim kembali ke Milwaukee pada 8 Februari melawan Minnesota Timberwolves, Rivers menyebutnya sebagai keseleo pergelangan kaki yang “buruk”.

Dengan jeda All-Star yang akan berlangsung pada 16-22 Februari, Middleton kemungkinan besar tidak akan kembali beraksi paling cepat setelah tim kembali.

“Dia tidak akan pulih dengan cepat – mungkin pada usia 21,” kata Rivers saat latihan hari Minggu sambil tertawa. “Dengan Chris, mungkin semua pemain kami tetapi lebih banyak pemain veteran, dengar, saya ingin memenangkan setiap pertandingan sekarang, tetapi saya benar-benar ingin menjadi hebat di akhir tahun. Dan intinya bagi saya adalah, kami harus melakukannya menjadi sehat. Pada dasarnya, duduk bersama staf medis kami, Itu adalah salah satu hal pertama yang saya katakan. Saya bukan pelatih yang membuat pemain bermain. Saya adalah pelatih, saat ini, yang akan duduk turun dan berlatih serta bersiap karena apa pun yang terjadi, jika kami memenangkan semuanya dan kami belum siap – atau kami kalah semuanya dan kami siap – saya akan menerimanya. Saya harus melakukannya. “Itulah mentalitas kami. Kami ingin memenangkan setiap pertandingan. Saya sangat kompetitif. Saya tidak suka kalah. Tapi kami ingin siap.”