Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Boeing 737 MAX resmi keluar karena masih ada pertanyaan tentang kecelakaan

Boeing 737 MAX resmi keluar karena masih ada pertanyaan tentang kecelakaan

Boeing mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya mengguncang kepemimpinan di unit pesawat komersialnya setelah kecelakaan mengerikan bulan lalu di mana sebuah pesawat 737 Max 9 jatuh saat penerbangan.

Ed Clark, kepala program Boeing 737 MAX, yang mencakup MAX 9, akan segera berhenti bekerja, Stan Deal, CEO unit pesawat komersial, mengatakan dalam sebuah memo kepada karyawan. Boeing, yang juga mengumumkan perubahan kepemimpinan lainnya, mendapat tekanan dari regulator, maskapai penerbangan, dan anggota Kongres untuk menunjukkan komitmennya dalam membuat pesawat yang aman.

Boeing baru-baru ini mengatakan pihaknya sedang berupaya merombak proses kendali mutunya, termasuk peningkatan inspeksi di pabrik di Renton, Washington, tempat Mr. Clark mengawasi produksi Max. Pergantian kepemimpinan ini merupakan upaya paling penting yang dilakukan perusahaan tersebut untuk menunjukkan bahwa mereka bertanggung jawab atas kecelakaan 5 Januari yang menyebabkan lubang di badan pesawat Alaska Airlines.

Clark mengambil alih program Max pada tahun 2021 ketika perusahaan berupaya mempercepat produksi pesawat tersebut, yang telah dilarang terbang di seluruh dunia selama 20 bulan setelah dua kecelakaan fatal yang menewaskan 346 orang. Insiden-insiden ini telah merugikan Boeing miliaran dolar, merusak citranya, dan meningkatkan pengawasan terhadap perusahaan tersebut dari regulator di seluruh dunia.

Dell mengatakan pada hari Rabu bahwa Katie Ringgold, yang sebelumnya bertanggung jawab atas pengiriman 737, akan mengambil alih program MAX, dan eksekutif lainnya, Elizabeth Lund, akan mengambil peran baru dalam mengawasi kualitas seluruh pesawat komersial Boeing. Mike Fleming, yang mengawasi kembalinya Max ke layanan setelah dua kecelakaan tersebut, akan menggantikan Ms. Lund sebagai kepala program pesawat unit tersebut. Don Rohman akan mengambil peran Tuan Fleming sebagai Wakil Presiden Program Pembangunan.

READ  Pasar Asia Naik Setelah Biden Menandatangani RUU Pagu Utang; Minyak naik karena pemotongan OPEC+

Perubahan kepemimpinan ini akan berkontribusi pada “peningkatan fokus Boeing untuk memastikan bahwa setiap pesawat yang kami kirim memenuhi atau melampaui semua persyaratan kualitas dan keselamatan,” kata Deal dalam memo itu. “Pelanggan kami menuntut, dan berhak mendapatkan, tidak kurang dari itu.”

Richard Aboulafia, direktur pelaksana di perusahaan konsultan penerbangan AeroDynamic Advisory, memuji Boeing karena melakukan promosi dari dalam dibandingkan membawa pihak luar untuk mengubah kepemimpinan. Namun dia mengingatkan bahwa perubahan seperti itu ada batasnya.

“Saya juga merekomendasikan untuk tidak memandang tenaga kerja dan perusahaan rantai pasokan mereka hanya sebagai komoditas – dengan kata lain, memastikan mereka memiliki sumber daya yang memadai,” katanya. “Perubahan peraturan tidak bisa mengatasi masalah mendasar.”

Kecelakaan Alaska Airlines terjadi tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Portland. Pada ketinggian sekitar 16.000 kaki, panel yang dikenal sebagai segel pintu meledak dari Max 9, meneror penumpang dan memaksa pilot kembali ke Portland untuk melakukan pendaratan darurat. Steker adalah sekat yang digunakan untuk menutup celah di badan pesawat di mana pintu keluar tambahan dapat dipasang secara opsional. Kecelakaan itu bisa menjadi lebih dahsyat jika pesawat sudah mencapai ketinggian jelajah.

Hampir seketika, Administrasi Penerbangan Federal melarang terbang pesawat Max 9 di Amerika Serikat. Mereka mengizinkan pesawat-pesawat tersebut untuk terbang setelah pemeriksaan, namun mengatakan akan membatasi rencana Boeing untuk meningkatkan produksi Max sampai badan tersebut puas bahwa Boeing dapat menunjukkan bahwa mereka telah memperbaiki masalah kualitasnya.

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional bulan ini mengeluarkan laporan awal mengenai kecelakaan tersebut, yang menyatakan bahwa dua pasang sekrup yang sebagian bertanggung jawab untuk menahan steker telah dilepas di pabrik Boeing di Renton dan tampaknya tidak pernah diganti. Masih belum jelas bagaimana kesalahan seperti itu bisa terjadi, terutama di lantai produksi dimana setiap aspek proses seharusnya didokumentasikan dan diperiksa.

READ  Pasar negara berkembang mencapai rekor penarikan oleh investor asing

Kecelakaan tersebut dan akibat yang ditimbulkannya menjerumuskan Boeing ke dalam krisis keselamatan hanya lima tahun setelah dua kecelakaan Max, yang sebagian disebabkan oleh perangkat lunak yang ditambahkan ke pesawat untuk secara otomatis mendorong hidung pesawat ke bawah dalam situasi tertentu.

Meski insiden door stop tersebut tidak mengakibatkan cedera serius, namun hal tersebut menimbulkan pertanyaan baru mengenai kualitas pesawat Boeing. Dalam rasa frustrasi yang jarang terjadi, para CEO maskapai penerbangan secara terbuka mengkritik Boeing dalam penampilan televisi dan selama laporan pendapatan dan segera meminta perusahaan tersebut untuk memperbaiki masalahnya.

Setelah dua kecelakaan Max pada tahun 2018 dan 2019, Boeing menghentikan dan kemudian secara perlahan melanjutkan produksi Max, yang beroperasi kembali pada akhir tahun 2020. Tahun berikutnya, Mr. Clark, seorang insinyur dan mekanik veteran, diangkat menjadi presiden Max. Program ini merupakan orang kelima yang menyandang gelar ini dalam tiga tahun.

Pandemi virus corona sempat mengurangi permintaan penerbangan maskapai penerbangan dan pesawat penumpang secara signifikan, sehingga Boeing kesulitan memangkas biaya dan pengeluaran. Perjalanan telah pulih dengan kuat sejak saat itu, dengan Boeing dan pesaingnya di Eropa, Airbus, berjuang untuk memenuhi permintaan pesawat.

Jalur MAX Boeing juga mengalami tantangan rantai pasokan dan masalah kontrol kualitas di pemasoknya. Dua minggu lalu, Boeing mengatakan pemasok – yang kemudian diidentifikasi sebagai Spirit AeroSystems, yang membuat badan pesawat 737 MAX – menemukan lubang yang tidak dibor dengan benar pada badan pesawat MAX. Perusahaan mengatakan kesalahan tersebut tidak menimbulkan risiko keselamatan langsung, namun mungkin menunda pengiriman sekitar 50 pesawat untuk modifikasi.