Januari 28, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Blizzard China: Jutaan pemain kehilangan akses ke “World of Warcraft” dan game lainnya saat malam tiba


Hongkong
CNN

Jutaan gamer di China telah kehilangan akses ke franchise populer “World of Warcraft” dan video game populer lainnya, karena server Blizzard Entertainment di negara tersebut telah berhenti bekerja setelah dua dekade.

Layanan perusahaan di China dihentikan pada tengah malam waktu setempat pada hari Selasa, menandai berakhirnya era massa, menyusul perjanjian lisensi dengan mitra lokal lama NetEase.

(NTES)
Kedaluwarsa.

“Dunia Warcraft,” Juga dikenal sebagai “WoW”, ini adalah game online multipemain yang sangat populer yang memungkinkan pengguna untuk bertarung melawan monster dan melakukan ekspedisi di dunia abad pertengahan Azeroth.

Banyak gamer di seluruh dunia tumbuh dengan sukses besar ini, termasuk di China. Hal ini telah dikonfirmasi dalam beberapa hari terakhir, karena penggemar China telah mengungkapkan ketidakpercayaan mereka tentang hilangnya hobi lama mereka di postingan media sosial.

Ketika saya bangun, saya masih tidak mau menerima [it]satu pengguna Dia berkata di platform mirip Twitter Cina, Weibo, pada hari Selasa. “Saya menangis sepanjang malam dalam tidur saya karena game berhenti online. Saya bermimpi menangis di tengah kelas.”

pemain lain dijelaskan World of Warcraft sebagai cinta pertamaku.

“Aku benar-benar tidak bisa melupakan itu,” tulis mereka.

Penangguhan tersebut menyusul perselisihan sengit antara Blizzard, sebuah unit dari Activision Blizzard

(AVI)
dan NetEase.

Penerbit asing harus bekerja sama dengan mitra lokal untuk menawarkan video game di China. Tapi November lalu, Blizzard dan NetEase datang mengumumkan Mereka tidak akan memperbarui perjanjian lisensi yang akan berakhir bulan ini.

Kesepakatan itu mencakup penerbitan beberapa judul Blizzard di Cina daratan, termasuk “World of Warcraft”, “Hearthstone”, dan “Diablo III” sejak 2008. Dalam pernyataan terpisah saat itu, kedua belah pihak mengatakan mereka tidak dapat mencapai kesepakatan baru. kesepakatan tentang syarat-syarat utama, tanpa memberikan perincian lebih lanjut.

READ  Koleksi Mega Man Battle Network Legacy diluncurkan pada 14 April 2023

Sekarang, diskusi tampaknya semakin intens.

di dalam pernyataan Blizzard mengatakan Selasa bahwa mereka telah menghubungi NetEase untuk meminta “bantuan mereka dalam menjajaki perpanjangan enam bulan untuk perjanjian yang ada.”

Perusahaan AS mengatakan telah memohon NetEase untuk mengizinkan penggemar terus bermain tanpa gangguan, “berdasarkan perasaan pribadi kami sebagai gamer, dan rasa frustrasi yang diungkapkan kepada kami oleh pemain China.”

“Sayangnya, setelah diskusi baru minggu lalu, NetEase belum menerima proposal kami untuk perpanjangan,” kata Blizzard.

NetEase berhasil lagi dengan Pernyataan khusus minggu lalu.

Dalam komentar singkat yang tidak biasa, ia menuduh raksasa teknologi dan game China Blizzard membutakannya dengan “pernyataan mengejutkan” dan menyebut proposal perusahaan AS itu “keterlaluan, tidak pantas, dan tidak sejalan dengan logika bisnis”.

NetEase juga mencatat bahwa Blizzard “sudah mulai mencari mitra baru” di China, menempatkan perusahaan yang berbasis di Hangzhou itu dalam posisi “tidak adil”.

Pertengkaran publik menandai pergantian tak terduga dalam kemitraan 14 tahun perusahaan.

Di bawah perjanjian terpisah, kedua perusahaan bersama-sama mengembangkan dan menerbitkan bersama “Diablo Immortal,” game multipemain lain yang diikuti secara luas yang memungkinkan pengguna untuk membunuh setan di dunia kuno. kata Netease dalam sebuah pernyataan November Kerja sama ini akan terus berlanjut.

Badai salju Dia mengatakan pada bulan Desember bahwa penggemar “World of Warcraft” akan dapat melakukannya Dukung Rekam permainan mereka dan pastikan semua kemajuan disimpan saat mereka menyelesaikan kesepakatan dan mencari pasangan baru.

Penutupan minggu ini sangat emosional, bahkan untuk kepemimpinan senior NetEase.

di dalam Posting tertaut Pada hari Senin, Simon Zhu, kepala investasi dan kemitraan global di NetEase Games, menjelaskan bagaimana dia tumbuh bersama game Blizzard di China, termasuk judul “Warcraft” dan “Diablo” yang lebih lama.

READ  Google mematikan Duplex di Web

“Hanya [a] Beberapa jam sebelum server Blizzard Games di China ditutup, ini adalah masalah besar bagi para gamer di China.”

“Hari ini adalah saat yang menyedihkan menyaksikan server ditutup, dan kami tidak tahu bagaimana kelanjutannya di masa mendatang. Korban terbesar adalah para pemain di China yang hidup dan bernafas di dunia tersebut.”

Activision Blizzard, yang sebelumnya memiliki mitra China lain sebelum bekerja sama dengan NetEase, mengatakan terus mencari mitra distribusi baru.

Komitmen kami untuk pemain di China daratan tetap ada Kami kuat karena kami terus bekerja dengan Tencent untuk mendistribusikan Call of Duty: Mobile, serta melanjutkan percakapan aktif dengan calon mitra untuk melanjutkan permainan untuk franchise Blizzard yang populer,” kata juru bicara Activision Blizzard kepada CNN.