Mei 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bisakah Cannes menyelamatkan Megalopolis milik Francis Ford Coppola?

Bisakah Cannes menyelamatkan Megalopolis milik Francis Ford Coppola?

Ketika Francis Ford Coppola tiba di Cannes pada tahun 1979 untuk menayangkan perdana versi Apocalypse Now yang belum selesai, dia ditantang oleh pemberitaan yang buruk. Anggaran epik Vietnam terus membengkak, memaksa Coppola menawarkan mobilnya, rumahnya, dan bahkan keuntungan dari “The Godfather” sebagai jaminan untuk menutupi kelebihan biaya. Produksinya gagal—bintang aslinya, Harvey Keitel, dipecat setelah berhari-hari syuting, penggantinya, Martin Sheen, menderita serangan jantung yang hampir fatal, badai menghancurkan sebagian besar lokasi syuting, dan syuting yang seharusnya berlangsung selama enam tahun. minggu yang direntangkan selama 16 bulan. . Untuk kelas yang banyak bicara, “Apocalypse Now” berpotensi menjadi bencana sinematik. Ternyata yang terjadi justru sebaliknya.

Pada konferensi pers di Cannes, Coppola berterus terang: “Jumlah kami terlalu banyak. Kami memiliki akses terhadap banyak uang, banyak peralatan, dan sedikit demi sedikit, kami menjadi gila.

Empat puluh lima tahun kemudian, Coppola kembali ke Cannes dengan epik terbarunya, Megalopolis, sebuah studi senilai $120 juta tentang keserakahan dan idealisme berlatar masa depan Amerika yang tayang perdana pada hari Kamis. Seperti “Apocalypse Now”, film ini dipenuhi dengan headline yang buruk. Coppola diduga menjalankan lokasi syuting yang kacau, merokok ganja, pemain kiri dan anggota kru menunggu dan berperilaku “jadul” dengan tambahan wanita di lokasi syuting, menurut sebuah laporan yang mengejutkan. Di Penjaga (Perwakilan Coppola tidak menanggapi permintaan komentar atas artikel tersebut.) Namun bahkan sebelum cerita tersebut terungkap, pemutaran film yang diselenggarakan Coppola untuk para eksekutif studio dan sesama pembuat film di Los Angeles telah menimbulkan kehebohan. Hal ini membuat banyak penonton menggaruk-garuk kepala – salah satunya mendeskripsikan film tersebut beragam menggambarkannya sebagai “sembrono”, sementara yang lain menolak prospek kritis dan komersialnya.

READ  The Way of Water memuncaki angka $2 miliar di box office global

Namun apakah Cannes akan menjadi tur penebusan bagi Coppola, yang telah menentang pandangan skeptis di masa lalu, atau akankah Megalopolis menjadi bencana di akhir kariernya bagi seorang artis yang juga pernah memproduksi barang-barang mahal? Seiring dengan mahakaryanya?

Apalagi, kisah Guardian membuat prospek penjualan film tersebut ke distributor menjadi lebih sulit. “Ini adalah film yang sangat sulit dari sudut pandang pemasaran,” kata salah satu sumber yang telah menonton film tersebut dan menganggapnya sangat mengesankan. Pelaku industri lainnya yang lebih suka berpetualang mengatakan bahwa ada cara untuk mengatasi dilema pemasaran ini dan menggambarkan film tersebut sebagai hal yang tidak dapat dijelaskan. Setelah pemutarannya di Los Angeles, salah satu peserta mengatakan menurutnya film tersebut “mempermainkan industri yang menghindari risiko.” “Ini adalah Coppola yang menghancurkan kuil Hollywood modern.”

Awalnya, Coppola bertekad untuk menjual filmnya sendiri dan tidak bekerja sama dengan agen penjualan. Sumber mengatakan bahwa setelah pemecatan CAA baru-baru ini, dia juga bekerja tanpa agen pribadi. Namun setelah pertunjukan mengecewakan yang menarik sebagian besar kepala studio besar, sebuah kelompok yang biasanya tidak mendapatkan film beranggaran besar, Coppola mulai bekerja dengan perusahaan penjualan internasional Goodfellas. Sebelum festival dan digelar di Cannes, Goodfellas menjual film tersebut di beberapa wilayah asing, termasuk Prancis. Khususnya, masing-masing wilayah ini tidak memiliki hak video-on-demand berbayar atau opsi streaming untuk “Megalopolis,” mungkin dirancang untuk menarik layanan streaming besar yang dapat mendukung film tersebut kepada pelanggan global setelah dirilis di bioskop.

Meskipun kisah Guardian menghadirkan masalah yang tidak diinginkan bagi Coppola dan Goodfellas, beberapa pembeli merasa hal itu tidak akan menghalangi kemampuan mereka untuk akhirnya menemukan distributor AS.

READ  Lagu baru Beyoncé adalah lagu untuk pengunduran diri yang hebat

“Dalam hal ini, firasat saya adalah ‘tidak’. Saya yakin ada perilaku kuno dan di luar kebiasaan yang tidak boleh diabaikan. Namun, dalam konteks ini, film tersebut akan bertahan — atau jatuh.” — berdasarkan kemampuannya sendiri,” katanya. Salah satu pembeli tetap berpikiran terbuka menjelang pemutaran perdana di Cannes pada hari Kamis.

Sumber mengatakan Coppola sedang mencari distributor yang akan merilis “Megalopolis” pada kuartal keempat tahun 2024, di mana ia akan berkampanye untuk musim penghargaan. A24 atau distributor lain dengan pengalaman di industri penghargaan akan dianggap cocok. Namun beberapa calon independen telah menonton film tersebut dan merasa tidak ada banyak keuntungannya — mereka merasa film tersebut tidak memiliki banyak potensi Oscar di luar kategori teknis dan khawatir Coppola akan menjadi mitra yang terlalu menuntut. Namun jika harga hak cipta dalam negeri turun, atau Coppola, yang mengeluarkan uangnya sendiri untuk memproduksi film tersebut, menjadi lebih tertarik untuk menyewa distributor lokal, Megalopolis bisa menjadi lebih menarik.

Pembeli lain juga mengatakan pemberitaan negatif menyusul tawaran kepala studio serta artikel Guardian dapat membantu “Megalopolis” menemukan rumah.

“Cara pengaturannya adalah dengan mengadakan pertunjukan Bozo untuk semua orang yang tidak terlalu membeli film. Pembeli itu berkata, ‘Mereka tidak akan tahu film Bertolucci jika film itu menarik perhatian mereka.'” “Sekarang mereka’ di sini, ini film yang diunggulkan. Dan semua orang tertarik padanya.”

Mungkin Cannes, dengan penonton bioskopnya, akan memberikan sambutan yang lebih hangat untuk “Megalopolis” dibandingkan dengan pemutaran sebelumnya. Namun, Coppola menghadapi ujian lain pada hari Jumat di konferensi pers di Cannes, di mana dia pasti akan ditanyai tentang kisah Guardian. Cara dia bereaksi mungkin mempengaruhi nasib film tersebut di mata distributor Amerika.

READ  Koki dan tokoh TV Michael Chiarello meninggal pada usia 61 tahun karena reaksi alergi

Dalam kasus “Apocalypse Now,” Coppola akhirnya yang tertawa terakhir. Meskipun beberapa kritikus pada awalnya meremehkan, rating film tersebut telah meningkat selama bertahun-tahun dan kini dianggap sebagai salah satu film terhebat yang pernah dibuat. Namun bahkan pada tahun 1979, Cannes tampaknya telah mengakui film Coppola sebagai sebuah mahakarya – “Apocalypse Now” memenangkan Palme d’Or bersama dengan “The Tin Drum”. Mungkin “Megalopolis” akan memiliki akhir bahagia serupa.