Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biden menjanjikan dukungan “tegas” untuk Israel di tengah kekhawatiran akan serangan Iran

Biden menjanjikan dukungan “tegas” untuk Israel di tengah kekhawatiran akan serangan Iran
  • Ditulis oleh Max Matza dan Will Vernon
  • berita BBC

Presiden Joe Biden menjanjikan dukungan AS yang “kuat” kepada Israel di tengah kekhawatiran bahwa Teheran akan melancarkan pembalasan atas serangan yang menewaskan pejabat senior Iran.

Biden memperingatkan bahwa Iran mengancam akan melancarkan “serangan besar” setelah Israel menyerang konsulat Iran di Suriah 10 hari lalu.

Dia menambahkan: “Kami akan melakukan segala daya kami untuk melindungi keamanan Israel.”

Sebelumnya pada hari Rabu, pemimpin Iran mengatakan bahwa serangan Israel terhadap Damaskus setara dengan serangan terhadap Iran sendiri.

“Ketika mereka menyerang wilayah konsulat kami, mereka seolah-olah menyerang wilayah kami,” kata Ayatollah Ali Khamenei dalam pidatonya yang disiarkan televisi.

“Rezim jahat harus dihukum, dan mereka akan dihukum.”

Belum jelas bentuk serangan balasan apa yang akan dilakukan.

Iran yang menyerang Israel secara langsung akan berisiko meningkatkan konflik lebih lanjut, dan para analis mengatakan Iran tidak memiliki kapasitas militer yang diperlukan untuk melakukan konfrontasi besar.

Alternatif yang mungkin dilakukan adalah serangan melalui proksi Iran seperti Hizbullah, yang sering melakukan serangan kecil terhadap Israel dari negara tetangga Lebanon.

Seorang pejabat Iran memperingatkan pada hari Minggu bahwa kedutaan besar Israel “tidak lagi aman,” yang mengindikasikan bahwa gedung konsulat mungkin menjadi target potensial.

Para ahli juga mencatat bahwa Iran dapat menargetkan Israel dengan serangan siber.

Tiga belas orang tewas dalam serangan 1 April di gedung konsulat Iran, termasuk komandan senior militer Iran.

Israel tidak mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, namun diyakini secara luas berada di balik serangan tersebut.

Pernyataan Biden disampaikan saat berbicara kepada wartawan di Gedung Putih pada hari Rabu bersama Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

“Seperti yang saya katakan kepada Perdana Menteri Netanyahu, komitmen kami terhadap keamanan Israel terhadap ancaman dari Iran dan proksinya sangat ketat – dan izinkan saya mengatakannya lagi, sulit,” kata Biden.

Komentarnya muncul satu hari setelah Biden, dalam sebuah wawancara, menyerukan gencatan senjata di Gaza dan mengatakan dia tidak setuju dengan strategi perang Netanyahu.

“Saya pikir apa yang dia lakukan salah. Saya tidak setuju dengan pendekatannya,” ujarnya dalam wawancara dengan Univision yang direkam sepekan lalu.

Penjelasan video,

Saksikan: Biden mengatakan Netanyahu membuat “kesalahan” di Gaza

Hal ini juga terjadi hampir seminggu setelah percakapan telepon yang menegangkan antara Biden dan Netanyahu setelah pembunuhan tujuh pekerja bantuan kemanusiaan di Gaza oleh Israel.

Biden telah mempertajam retorikanya mengenai perilaku Israel dalam perang yang telah berlangsung hampir enam bulan yang dipicu oleh serangan Hamas pada 7 Oktober, dan menyatakan rasa frustrasinya yang semakin besar terhadap Netanyahu.

Para pejabat Amerika mencoba mengirim pesan kepada Iran bahwa meskipun ada perbedaan pendapat antara Biden dan Netanyahu, setiap serangan terhadap Israel akan ditanggapi dengan respons Amerika yang agresif.

Dalam upaya meredakan ketegangan, para menteri luar negeri Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Qatar dan Irak berbicara dengan rekan-rekan Iran mereka minggu ini, menurut Axios.

Para menteri diminta menyampaikan pesan dari Brett McGurk, penasihat senior Biden di Timur Tengah, tentang perlunya deeskalasi.

Menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza, lebih dari 33.000 orang – kebanyakan wanita dan anak-anak – tewas dalam serangan Israel.

Konflik tersebut meletus setelah Hamas membunuh lebih dari 1.200 orang di Israel dan menyandera 253 orang dalam serangannya pada bulan Oktober.