Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biden mengumumkan liberalisasi bersejarah cadangan minyak dan menekan perusahaan minyak untuk melakukan bagian mereka untuk mengurangi harga gas

Biden mengumumkan liberalisasi bersejarah cadangan minyak dan menekan perusahaan minyak untuk melakukan bagian mereka untuk mengurangi harga gas

Langkah tersebut sebagai upaya menurunkan harga gas sekaligus membebani perusahaan minyak untuk menambah pasokan. Langkah dramatis, yang diumumkan oleh Biden dari Gedung Putih, menghadapi apa yang telah menjadi masalah politik yang menjulang beberapa bulan sebelum pemilihan paruh waktu.

“Harga kami naik karena tindakan (Presiden Rusia Vladimir) Putin. Tidak ada cukup pasokan. Intinya adalah jika kami ingin harga gas yang lebih rendah, kami membutuhkan lebih banyak pasokan minyak sekarang,” kata Biden.

“Anggaran keluarga Anda untuk mengisi tangki – tidak ada yang harus bergantung pada apakah diktator menyatakan perang,” tambah presiden.

Volume pelepasan akan mencapai 180 juta barel minyak. Presiden mengatakan itu akan bertindak sebagai “jembatan masa perang” ketika produksi minyak AS dan global melonjak setelah pandemi virus corona. Keputusan itu dibuat dalam koordinasi dengan sekutu AS di luar negeri, termasuk di Eropa, meskipun para pejabat menolak untuk mengatakan apakah negara lain juga akan melepaskan barel dari cadangan mereka.

“Bersama-sama, upaya gabungan kami akan menyediakan lebih dari 1 juta barel per hari. (Pengumpulan) negara-negara untuk menolak kemampuan Putin untuk mempersenjatai sumber daya energinya terhadap keluarga, keluarga, dan demokrasi Amerika di seluruh dunia,” kata Biden.

Presiden mengatakan Amerika Serikat akan mengisi kembali cadangan barel ketika harga minyak turun, yang dapat membantu merangsang produksi lebih lanjut di masa depan.

Namun, para pejabat menolak untuk mengatakan seberapa cepat atau berapa banyak harga gas akan turun sebagai akibat dari rilis tersebut. Mereka mengatakan mereka tidak membahas fokus pada “pergerakan harga spot jangka pendek” di pasar minyak. Sebaliknya, mereka mengatakan tujuan mereka adalah untuk mengatasi kekurangan pasokan karena minyak Rusia dikeluarkan dari pasar, menambahkan bahwa itu akan berarti memberikan bantuan kepada konsumen Amerika.

Presiden memperingatkan perusahaan minyak untuk tidak memanfaatkan situasi untuk meningkatkan keuntungan.

READ  Ekonomi China mengerem tajam pada kuartal kedua, dan risiko global membuat prospek suram

“Tidak ada perusahaan Amerika yang boleh mengambil keuntungan dari pandemi atau tindakan Vladimir Putin untuk memperkaya diri mereka sendiri dengan mengorbankan keluarga Amerika. Investasikan keuntungan itu dalam produksi dan inovasi, itulah yang harus mereka lakukan. Investasikan pada pelanggan Anda,” kata Biden.

Presiden mengatakan bagian kedua dari rencananya untuk mengatasi kenaikan harga adalah untuk menciptakan kemandirian energi jangka panjang Amerika.

“Pada akhirnya, kita dan dunia pada umumnya perlu sepenuhnya mengurangi ketergantungan kita pada bahan bakar fosil. Kita perlu memilih keamanan jangka panjang daripada energi dan kerentanan iklim,” kata Biden.

biden awal bulan Mengumumkan pelepasan terkoordinasi minyak dari cadangan bersama-sama dengan negara lain. Itu juga melepaskan sekitar 50 juta barel Di bulan Novemberyang katanya pada saat itu merupakan penerbitan cadangan terbesar dalam sejarah AS.

Tak satu pun dari kedua langkah tersebut memiliki dampak signifikan pada harga gas, yang terus meningkat karena pembatasan global pada ekspor energi Rusia menyebabkan harga naik.

Amerika Serikat mengkonsumsi sekitar 20 juta barel minyak per hari, dengan konsumsi global berkisar sekitar 100 juta barel. Rilis yang direncanakan Biden akan menempatkan lebih banyak minyak di pasar global, berpotensi menurunkan biaya.

Presiden juga meminta Kongres untuk “membuat perusahaan membayar biaya sumur dari sewa yang tidak mereka gunakan selama bertahun-tahun dan di atas tanah publik yang mereka simpan tanpa produksi,” kata seorang pejabat. Selama berbulan-bulan, pemerintahan Biden secara terbuka menentang gagasan bahwa peraturan mencegah produsen minyak dari lebih banyak produksi dalam negeri, mengutip jutaan hektar tanah dengan izin yang disetujui untuk produksi minyak dan gas.

“Perusahaan yang memproduksi dari hektar yang disewakan dan dari sumur yang ada tidak akan menghadapi biaya yang lebih tinggi,” kata lembar fakta Gedung Putih, tetapi perusahaan yang terus duduk di hektar yang tidak produktif harus memilih apakah akan memulai produksi atau membayar biaya per hektar. dan tidak terpakai.

READ  US SEC ke Elon Musk: Mengenai tweet Anda, kesepakatan adalah kesepakatan

Biden juga akan mengeluarkan arahan untuk meminta Undang-Undang Produksi Pertahanan untuk merangsang produksi mineral penting dalam negeri yang dibutuhkan untuk membuat baterai untuk kendaraan listrik dan penyimpanan energi jangka panjang.

Pindah dari Gedung Putih menambahkan mineral penting seperti lithium, nikel, grafit, kobalt, dan mangan ke daftar item yang dicakup oleh Undang-Undang Produksi Pertahanan 1950, undang-undang era Perang Korea yang memungkinkan presiden untuk menggunakan kekuatan darurat untuk membuat besar pesanan untuk jenis produk tertentu atau memperluas kapasitas produksi dan pasokan. Ini akan memungkinkan administrasi untuk mendukung produksi dan pemrosesan mineral penting ini yang diperlukan untuk transisi energi bersih.

Departemen Pertahanan akan menerapkan wewenang ini, menurut Gedung Putih, dan akan melakukannya dengan berkonsultasi dengan komunitas suku dan menggunakan standar lingkungan, tenaga kerja, dan masyarakat yang kuat.

Biden membahas masalah politik utama

Eksploitasi cadangan — 600 juta barel minyak mentah yang disimpan di gua-gua garam bawah tanah di Louisiana dan Texas — umumnya hanya mengandung Dampak terbatas pada harga gas karena berapa banyak minyak yang dapat dilepaskan pada satu waktu, tetapi itu akan menjadi sinyal politik bahwa Biden terus menghadapi masalah.
Setelah invasi Rusia ke Ukraina, harga bensin reguler di Amerika Serikat melonjak, mencapai Rekor tertinggi $4,33 galon awal Maret.

Namun, kenaikan biaya saat ini dimulai beberapa bulan yang lalu, karena permintaan minyak meningkat sementara pandemi virus corona berkurang. Gedung Putih telah menyatakan frustrasi bahwa perusahaan minyak tidak membawa produksi kembali ke tingkat pra-pandemi, sebaliknya berfokus pada pembayaran dividen kepada investor.

Ada perdebatan internal di antara pejabat pemerintah tentang seberapa keras mereka akan mengejar perusahaan minyak dan gas karena tidak meningkatkan produksi. Biden telah menegur mereka dalam pernyataan sebelumnya, tetapi beberapa pejabat percaya tindakan keras terhadap bisnis dapat menjadi bumerang.

READ  Joe Biden hampir mengumumkan pelepasan besar lainnya dari cadangan minyak AS

Invasi Rusia ke Ukraina memberi Biden kartu lain. Dalam komentar awal bulan ini, Biden berusaha menyalahkan kenaikan harga pada presiden Rusia: “Jangan salah: kenaikan harga gas saat ini sebagian besar kesalahan Vladimir Putin.” Dia telah mengulangi ungkapan “kenaikan harga Putin” sejak saat itu.

Penguasa di seluruh Amerika Serikat Mereka mencoba untuk mengurangi harga gas di tingkat negara bagian.
Pekan lalu, Gubernur Demokrat California Gavin Newsom melayangkan $9 miliar saran Untuk mendistribusikan kartu diskon $400 kepada pengemudi negara bagian untuk membantu mengurangi dampak dari harga gas tertinggi negara bagian. Di Georgia, Gubernur Partai Republik Brian Kemp – yang menghadapi salah satu pemilihan ulang terberat di negara itu – menandatangani sebuah proyek hukum Itu akan mengembalikan $250 hingga $500 pajak untuk Georgia — sebuah langkah yang oleh banyak saingannya digambarkan sebagai kebijakan politik tahun pemilihan.
Ketika Gubernur Demokrat Janet Mills menghadapi kampanye pemilihan ulang yang kompetitif di Maine, dia telah mengusulkan beberapa pengecualian paling murah hati untuk pembayar pajak yang memenuhi syarat di negara bagiannya — dalam bentuk Cek $850 Menurunkan inflasi dan harga gas.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi latar belakang.

Koreksi: Versi sebelumnya dari cerita ini salah melaporkan rilis Cadangan Minyak Strategis tahun lalu. Itu 50 juta barel.