Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Harris bersiap untuk berbicara pada saat kritis tentang krisis Rusia-Ukraina

Harris bersiap untuk berbicara pada saat kritis tentang krisis Rusia-Ukraina

Komentar itu datang pada saat yang berisiko tinggi bagi Harris, tak lama setelah peringatan berulang kali AS pada hari Jumat tentang upaya Rusia untuk meluncurkan invasi. Selama pidatonya, Harris berharap untuk menekankan biaya signifikan yang akan dihadapi Rusia jika menginvasi Ukraina.

Seorang pejabat senior pemerintah yang diberi pengarahan tentang komentar tersebut mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa wakil presiden diharapkan untuk menekankan bahwa “prinsip-prinsip (demokratis) yang mendasar dipertaruhkan” dan bahwa Barat tetap terbuka untuk diplomasi “bahkan pada jam selarut ini.” Pejabat itu mengatakan dia juga akan “jelas tentang biaya ke Rusia jika menyerang … (termasuk) sanksi keuangan dan kontrol ekspor.”

“Kami pikir kami akan keluar lebih kuat dan Rusia akan keluar lebih lemah,” kata pejabat itu.

Fokus wakil presiden pada ketegangan antara Rusia dan Ukraina mengikuti beberapa upaya oleh Amerika Serikat pada hari Jumat untuk mempublikasikan tindakan agresif Rusia di kawasan itu dan untuk mencoba mencegah Rusia menyerang Ukraina dengan kedok klaim palsu.

Khususnya, Presiden Joe Biden mengatakan Dia sekarang yakin bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin telah membuat keputusan untuk menyerang Ukraina, menambahkan bahwa AS percaya bahwa pasukan Rusia berniat untuk menyerang Ukraina “dalam minggu depan” atau lebih cepat, dan bahwa serangan akan menargetkan ibukota Ukraina, Kiev.

Itu adalah perubahan retorika besar bagi presiden, yang sebelumnya telah mengindikasikan bahwa dia yakin Putin belum membuat keputusan tentang invasi. Namun, pada hari Jumat Biden menekankan bahwa masih ada ruang untuk diplomasi.

Pejabat senior administrasi mengatakan kepada wartawan bahwa Harris akan menjelaskan bahwa Amerika Serikat siap untuk salah satu opsi.

“Kami telah membuat dunia sadar akan apa yang kami takuti dan lihat dari Rusia, provokasi ini, yang kami khawatirkan akan mereka gunakan sebagai dalih untuk menyerang Ukraina dan beberapa jam atau hari terakhir, sayangnya, kami melihat beberapa di antaranya,” pejabat itu. dikatakan.

READ  Mengapa Rusia sangat menginginkan wilayah Donbass?

Biden mengatakan informasi yang salah Rusia menumpuk sebagai pembenaran palsu bagi Putin untuk memerintahkan invasi, menuduh Rusia melanggar gencatan senjata dalam “krisis yang meningkat pesat.”

Gedung Putih pada hari Jumat juga menyalahkan Rusia atas serangan dunia maya skala besar di Ukraina awal pekan ini dan memperingatkan bahwa Rusia dapat menghadapi sanksi luas jika menyerang Ukraina, bersama dengan Dalip Singh, wakil penasihat keamanan nasional untuk ekonomi internasional dan wakil direktur Dewan Ekonomi Nasional. . Dia menyebutnya sebagai “tindakan paling keras yang pernah kami pikirkan terhadap Rusia.”

Pejabat itu mengatakan Harris masih berencana untuk bertemu setelah pidato Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Kanselir Jerman Olaf Scholz, dan juga akan mengadakan beberapa pertemuan informal, yang disebut “penarikan”, dengan para pemimpin lainnya.

Terlepas dari penilaian AS tentang invasi yang akan segera terjadi ke Ukraina, Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa terserah Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk memutuskan apakah akan menghadiri konferensi keamanan akhir pekan ini di Jerman. Seorang pejabat senior Ukraina mengatakan kepada CNN bahwa Zelensky masih berencana untuk melakukan perjalanan ke Munich dan kembali pada hari yang sama. Namun dia menambahkan bahwa “situasi keamanan akan dinilai kembali di pagi hari.”

“Itu benar-benar panggilannya. Terserah dia untuk memutuskan di mana dia harus berada,” kata pejabat yang akrab dengan rencana akhir pekan wakil presiden tentang keputusan Zelensky untuk bepergian.

Ditanya secara khusus apakah mereka khawatir, pejabat itu dengan blak-blakan berkata: “Tidak.”

Ally Malloy dari CNN berkontribusi pada laporan ini.