Mei 26, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Pembaruan Langsung Covid: Sembunyikan otorisasi, buka kembali berita, dan banyak lagi

Pembaruan Langsung Covid: Sembunyikan otorisasi, buka kembali berita, dan banyak lagi
kredit…Hajar Nalouda / The Associated Press

Pejabat mengatakan, Kamis, bahwa Amerika Serikat akan meningkatkan bantuan untuk vaksin virus Corona ke 11 negara Afrika, dalam upaya untuk mencegah perubahan di masa depan dan meningkatkan upaya vaksinasi di benua yang paling tidak diimunisasi.

Melalui Global Vaccine Access Initiative, atau Global Vax, pemerintahan Biden akan memberikan “dukungan finansial, teknis, dan diplomatik yang luas” kepada negara-negara Afrika yang baru-baru ini menunjukkan kemampuan mereka untuk mempercepat penyerapan vaksin, menurut pernyataan dari Rebecca Shalev, juru bicara untuk Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat.

Badan tersebut mengatakan telah memilih beberapa negara di Afrika sub-Sahara – Angola, Eswatini, Ghana, Pantai Gading, Lesotho, Nigeria, Senegal, Afrika Selatan, Tanzania, Uganda, dan Zambia – berdasarkan beban Covid-19 pada populasi mereka. . kemampuan dan kemauan sistem kesehatan mereka untuk secara cepat memberikan dosis vaksin tanpa adanya kendala pasokan, dan kemampuan mereka untuk secara efektif menerapkan investasi tambahan AS. Badan tersebut telah berkomitmen $510 juta untuk mendukung program imunisasi global, dan lebih dari setengah dari dana ini akan diberikan kepada kelompok pertama negara-negara Afrika.

Inisiatif Global Vax dimulai pada bulan Desember untuk membantu negara-negara, khususnya di sub-Sahara Afrika, mendapatkan lebih banyak tembakan ke lebih banyak senjata. Bahkan seperti yang dilakukan negara-negara Afrika Terima lebih banyak vaksinasibanyak dari mereka memiliki Berjuang untuk mendistribusikannya Karena kekurangan freezer rantai ultra-dingin yang diperlukan untuk mencegah dosis kedaluwarsa dan karena kesulitan dalam mengirimkannya ke kota-kota dan desa-desa terpencil. Frekuensi vaksin dan informasi yang salah juga menyebabkan masalah.

READ  Vladimir Kara-Murza ditangkap di Moskow setelah wawancara dengan CNN di mana dia mengkritik Putin

Dengan bantuan keuangan tambahan dari pemerintahan Biden, 11 negara Afrika ini akan menerima “peningkatan partisipasi dari pemerintah AS dan pendanaan untuk menilai kebutuhan dengan cepat dan meningkatkan tingkat vaksinasi, termasuk dukungan dari para ahli di sini di Amerika Serikat dan di lapangan, ” kata pernyataan itu. .

Dukungan terbaru dari pemerintah AS datang ketika Organisasi Kesehatan Dunia telah mulai mengirimkan 42 ahli ke setidaknya 18 negara Afrika yang menghadapi tantangan dalam mengelola vaksin. Selama tiga hingga enam bulan — dan dalam beberapa kasus hingga satu tahun — para ahli ini ditugaskan untuk membantu negara-negara seperti Burundi, Ethiopia, dan Mozambik dengan perencanaan keuangan, pengelolaan stok vaksin, dan peningkatan tindakan kesehatan masyarakat.

Saat ini, hanya 12 persen dari populasi Afrika – atau 168 juta orang – yang telah divaksinasi penuh, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, dan Afrika hanya menyumbang 3,5 persen dari 10,3 miliar dosis yang diberikan secara global.

Rata-rata enam juta orang di Afrika divaksinasi setiap minggu, tetapi pejabat kesehatan mengatakan demikian perlu meningkat Untuk sekitar 36 juta jika benua itu ingin mencapai tujuan bersama memvaksinasi 70 persen dari populasi masing-masing negara pada pertengahan tahun ini.

Ketimpangan dalam akses ke vaksin telah menjadi isu yang diperdebatkan selama setahun terakhir, dengan para pemimpin Afrika dan pejabat kesehatan masyarakat menuduh negara-negara kaya Dosis penyimpanan Dan Sebuah ejekan keadilan dalam vaksin Dengan memberikan suntikan booster. Perdebatan tentang kesetaraan dalam produksi, produksi, dan distribusi vaksin menjadi fokus tajam minggu ini ketika para pemimpin Eropa dan Afrika bertemu di brussel.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan pada hari Jumat Enam negara Afrika Mesir, Kenya, Nigeria, Senegal, Afrika Selatan dan Tunisia akan menjadi yang pertama mendapatkan teknologi yang dibutuhkan untuk memproduksi vaksin mRNA.

READ  Belarusia bergabung dalam perang untuk membebaskan Ukraina dan diri mereka sendiri

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mengatakan dia menyambut baik komitmen tersebut.

“Ini adalah inisiatif yang memungkinkan kami membuat vaksin sendiri, yang sangat penting bagi kami,” kata Ramaphosa dalam sebuah pernyataan. “Itu berarti saling menghormati, saling mengakui apa yang bisa kita semua berikan kepada partai, berinvestasi di ekonomi kita, berinvestasi di infrastruktur dan, dalam banyak hal, memberi kembali ke benua.”