Desember 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biden bertemu dengan putra mahkota Saudi meskipun janji ‘tak tersentuh’

Biden bertemu dengan putra mahkota Saudi meskipun janji 'tak tersentuh'

WASHINGTON, 14 Juni (Reuters) – Presiden AS Joe Biden akan bertemu Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman selama perjalanan ke Timur Tengah pada Juli, jeda dari janji kampanyenya untuk menjadikan kerajaan itu “pariah” saat ia berjuang untuk melawan. . Rekor kenaikan harga bensin di Amerika Serikat.

Beberapa minggu setelah menjabat, Biden mengubah kebijakan AS terhadap Arab Saudi, mengambil sikap lebih keras terhadap catatan hak asasi manusia kerajaan, terutama pembunuhan dan pemotongan jurnalis Washington Post Jamal Khashoggi di Turki pada 2018. Intelijen AS melibatkan pangeran dalam pembunuhan itu. Pemerintah Saudi membantah terlibat.

Pendahulu Biden, Donald Trump, memiliki hubungan dekat dengan sang pangeran, penguasa de facto negara itu. Tetapi saat mencalonkan diri sebagai presiden pada 2019, Biden bersumpah untuk membuat Arab Saudi “membayar harganya, dan, pada dasarnya, menjadikannya paria” untuk pembunuhan Khashoggi. Gedung Putih mengatakan, baru-baru ini bulan ini, bahwa pandangan Biden tidak berubah.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pendukung hak asasi manusia melihat pembicaraan dengan putra mahkota – bagian dari perjalanan pertama Biden ke wilayah tersebut – bertentangan dengan janjinya untuk menempatkan hak asasi manusia sebagai pusat kebijakan luar negeri AS. Perjalanan Biden dari 13 Juli hingga 16 Juli juga akan mencakup pemberhentian di Israel dan Tepi Barat yang diduduki.

Seorang pejabat senior AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan bahwa jika Biden “menentukan kepentingan terbaiknya untuk terlibat dengan pemimpin tertentu, dan jika keterlibatan itu dapat membuahkan hasil, dia akan melakukannya.”

Pejabat itu mengutip peran putra mahkota dalam membantu mengamankan perpanjangan gencatan senjata yang ditengahi PBB antara pihak-pihak yang bertikai di Yaman sebagai contoh dari apa yang dia katakan adalah kebutuhan untuk terlibat dengan Arab Saudi sebagai cara untuk membantu membawa perdamaian dan keamanan ke negara itu. wilayah.

READ  Biden meluncurkan paket keamanan $800 juta untuk Ukraina melalui telepon dengan Zelensky

Kunjungan Biden ke kerajaan itu dari 15-16 Juli terjadi setelah kelompok negara-negara penghasil minyak di OPEC +, yang dipimpin oleh Arab Saudi, setuju untuk meningkatkan produksi minyak untuk mengimbangi kerugian Rusia – setelah sanksi Barat terhadap Moskow atas invasinya ke Arab Saudi. Ukraina – dan untuk memerangi kenaikan minyak. Harga dan inflasi. Baca lebih banyak

KTT Teluk

Keinginan Washington untuk meningkatkan hubungan dengan negara-negara Teluk menjadi lebih mendesak setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, yang menyoroti pentingnya produsen minyak Teluk karena Eropa berupaya mengurangi ketergantungan energinya pada Rusia.

Tiga diplomat Barat mengatakan Amerika Serikat juga berusaha mengisolasi Rusia atas perang Ukraina, mendesak negara-negara Teluk untuk secara terbuka mengutuk Moskow. Negara-negara Teluk sejauh ini berusaha mempertahankan posisi netral mereka, tetapi beberapa diplomat Barat menganggap ini sebagai bias terhadap Moskow.

Gedung Putih mengatakan Biden akan bertemu dengan para pemimpin regional, termasuk Irak, Mesir dan Yordania, di Arab Saudi sebagai bagian dari KTT Dewan Kerjasama Teluk. Sumber Teluk yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa Washington telah mengusulkan agenda yang mencakup keamanan regional, ketahanan pangan, konflik Israel-Palestina, dan masalah energi.

Di Israel dari 13 hingga 14 Juli, Biden akan menegaskan kembali komitmen Amerika Serikat terhadap negara itu, yang mencakup miliaran dolar dalam dukungan militer. Dia akan mengadakan pertemuan puncak virtual dengan para pemimpin Israel, India dan Uni Emirat Arab.

Pejabat AS mengatakan Biden juga akan melakukan perjalanan ke Tepi Barat untuk bertemu dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan para pemimpin lainnya untuk mengkonfirmasi komitmennya terhadap solusi dua negara antara Israel dan Palestina.

READ  Rusia menangkap konsul Jepang karena spionase; Tokyo mengisyaratkan balas dendam

Kantor Perdana Menteri Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kunjungan itu akan membantu “memasukkan Israel ke Timur Tengah.”

Arab Saudi telah menunjukkan dukungannya untuk apa yang disebut Kesepakatan Ibrahim, di mana Uni Emirat Arab dan Bahrain menjalin hubungan dengan Israel dua tahun lalu. Namun Riyadh belum secara resmi mengakui negara tetangga Israel.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Garrett Renshaw) Pelaporan tambahan oleh Jonathan Landay, Doina Chiaco, Susan Heffy dan Alexander Cornwell; Ditulis oleh Michelle Nichols dan Humira Pamuk; Diedit oleh Jonathan Otis dan Rosalba O’Brien

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.