Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

China mengatakan AS mengirim ‘sinyal berbahaya’ ke Taiwan | Cina

China menuduh Amerika Serikat mengirimkan “sinyal yang sangat berbahaya dan salah” Taiwan Setelah Menteri Luar Negeri AS mengatakan kepada mitranya dari China pada hari Jumat bahwa menjaga perdamaian dan stabilitas di Taiwan sangat penting.

Taiwan menjadi fokus pembicaraan “langsung dan tulus” selama 90 menit antara menteri luar negeri, Anthony Blinkendan Menteri Luar Negeri China Wang Yi di sela-sela Sidang Umum PBB di New York, kata seorang pejabat AS kepada wartawan.

“Bagi kami, sekretaris memperjelas bahwa – sesuai dengan kebijakan satu-China yang sudah berlangsung lama, yang tidak berubah lagi – menjaga perdamaian dan stabilitas di selat itu sangat penting dan vital,” seorang pejabat senior pemerintah AS. dikatakan.

Kementerian Luar Negeri China, dalam sebuah pernyataan pada pertemuan itu, mengatakan bahwa Amerika Serikat mengirimkan “sinyal yang sangat salah dan berbahaya” ke Taiwan, dan semakin meluasnya aktivitas kemerdekaan Taiwan, semakin kecil kemungkinan penyelesaian damai akan tercapai.

“Masalah Taiwan adalah urusan internal China dan Amerika Serikat tidak berhak ikut campur dalam metode apa yang akan digunakan untuk menyelesaikannya,” kata kementerian mengutip Wang.

Ketegangan meningkat di Taiwan setelah kunjungan ke sana pada bulan Agustus Ketua DPR AS Nancy Pelosi – yang diikuti dengan latihan militer skala besar China – serta janji Presiden AS Joe Biden untuk mempertahankan pulau otonom itu.

Pernyataan Biden adalah yang paling eksplisit tentang mandat pasukan AS untuk mempertahankan pulau itu. Itu juga merupakan contoh terbaru dari apa yang tampaknya telah melewati kebijakan lama AS tentang “ambiguitas strategis”, yang tidak menjelaskan apakah Amerika Serikat akan menanggapi secara militer serangan terhadap Taiwan.

Gedung Putih bersikeras kebijakannya tentang Taiwan tidak berubah, tetapi China mengatakan komentar Biden mengirim sinyal yang salah kepada mereka yang mencari Taiwan merdeka.

READ  Saham jatuh karena protes virus covid China meredam sentimen pasar

di Panggilan telepon dengan Biden pada bulan JuliPemimpin China Xi Jinping memperingatkan Taiwan, “Dia yang bermain api akan binasa bersamanya.”

Departemen Luar Negeri sebelumnya mengatakan bahwa pertemuan Blinken dengan Wang adalah bagian dari upaya AS untuk “mempertahankan jalur komunikasi yang terbuka dan mengelola persaingan secara bertanggung jawab,” dan pejabat senior itu mengatakan Blinken menegaskan kembali keterbukaan AS untuk “kerja sama dengan China dalam hal-hal yang menjadi perhatian global. . ” .

Pejabat itu menambahkan bahwa Blinken juga “menyoroti implikasinya” jika China memberikan dukungan material untuk invasi Rusia ke Ukraina atau menghindari sanksi secara besar-besaran.

Para pejabat AS telah mengatakan di masa lalu bahwa mereka tidak melihat bukti China memberikan dukungan semacam itu.

Pejabat itu mengatakan Blinken “menekankan bahwa Amerika Serikat, China dan masyarakat internasional memiliki kewajiban untuk bertindak melawan dampak invasi itu serta untuk mencegah Rusia mengambil tindakan provokatif lebih lanjut.”

China menganggap Taiwan sebagai salah satu provinsinya. Beijing telah lama berjanji untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya dan tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk melakukannya.
Pemerintah Taiwan sangat menentang klaim kedaulatan China dan mengatakan hanya 23 juta penduduk pulau itu yang dapat memutuskan masa depannya.

Kementerian luar negeri Taiwan, menanggapi pertemuan antara Blinken dan Wang, mengatakan “tindakan provokatif baru-baru ini” China telah menjadikan Selat Taiwan sebagai fokus diskusi, dan China telah berusaha “membingungkan publik internasional dengan argumen dan kritik yang bertentangan dengan kenyataan. “

Pertemuan Blinken dengan Wang didahului oleh pertemuan para menteri luar negeri Kuartet Australia, India, Jepang dan Amerika Serikat, yang mengeluarkan pernyataan yang mengacu pada kawasan Indo-Pasifik, dengan mengatakan: “Kami dengan tegas menentang tindakan sepihak apa pun. yang berusaha mengubah status quo atau meningkatkan ketegangan di kawasan.”

READ  Rusia memasukkan mantan penulis pidato Putin ke daftar buronan Ukraina | Berita tentang perang antara Rusia dan Ukraina

Sejak kunjungan Pelosi, pejabat AS itu mengatakan, “China telah mengambil sejumlah langkah provokatif yang dengan sengaja mengubah status quo.”

Pejabat AS lainnya mengatakan Wakil Presiden AS Kamala Harris akan membahas keamanan Taiwan selama pertemuan bilateral dengan para pemimpin sekutu AS Jepang dan Korea Selatan ketika dia mengunjungi mereka minggu depan.

Daniel Russell, diplomat top AS untuk Asia di bawah Presiden Barack Obama, mengatakan fakta bahwa Blinken dan Wang bertemu penting setelah kekacauan yang disebabkan oleh kunjungan Pelosi, dan mudah-mudahan beberapa kemajuan akan dibuat untuk mengatur pertemuan antara Xi dan Biden di di sela-sela pertemuan G-20 pada bulan November, yang akan menjadi pertemuan pribadi pertama mereka sebagai pemimpin.

“Keputusan Wang dan Blinken untuk bertemu di New York tidak menjamin bahwa KTT November akan berjalan lancar atau akan berlangsung,” kata Russell, yang sekarang berada di Asia Society. “Tetapi jika mereka tidak dapat bertemu, maka kemungkinan pertemuan puncak pada bulan November akan tipis.”