Juli 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bank of England mempertahankan suku bunga stabil untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun

Bank of England mempertahankan suku bunga stabil untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun

Bank of England mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Kamis, pertama kalinya dalam hampir dua tahun bank tersebut memilih untuk tidak menaikkan suku bunga dalam upaya jangka panjang melawan inflasi yang sangat tinggi.

Keputusan tersebut diambil sehari setelah data menunjukkan inflasi di Inggris melambat secara tak terduga. Para pembuat kebijakan bank sentral mempertahankan suku bunga pada 5,25 persen, tingkat tertinggi sejak awal tahun 2008, dan berhenti setelah kenaikan suku bunga sebanyak 14 kali berturut-turut. Tapi itu adalah keputusan yang dekat. Hanya lima dari sembilan pembuat suku bunga bank tersebut yang memilih untuk mempertahankan suku bunga.

“Inflasi telah turun secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir, dan kami yakin hal itu akan terus berlanjut,” kata gubernur bank sentral Andrew Bailey dalam sebuah pernyataan. “Tetapi tidak ada ruang untuk berpuas diri.” Dia termasuk di antara kelompok mayoritas yang mendukung mempertahankan suku bunga tetap stabil.

Suku bunga harus tetap “cukup terkendali untuk jangka waktu yang cukup” cukup lama untuk membawa inflasi kembali ke target bank sentral sebesar 2%, menurut risalah pertemuan kebijakan minggu ini. Para pejabat membiarkan kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut “jika ada bukti tekanan inflasi yang lebih persisten,” kata risalah pertemuan tersebut.

Jeda Bank of England terjadi di tengah perjuangan panjang dan penuh gejolak melawan inflasi. Bank sentral memulai siklus kenaikan suku bunga pada bulan Desember 2021, menaikkan suku bunga dari mendekati nol ke level tertinggi yang terakhir terlihat pada krisis keuangan tahun 2008. Pada saat itu, inflasi naik lebih cepat dari perkiraan para ekonom dan tetap tinggi, meskipun turun. Dari puncaknya sekitar 11 persen pada bulan Oktober.

READ  Harga minyak: Minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate naik setelah produsen OPEC mengumumkan pengurangan produksi

Para pembuat kebijakan mendapat tekanan besar dari masyarakat karena mereka tidak bisa mengendalikan inflasi dan tidak mengantisipasi masalah tersebut dalam perkiraan mereka. Bank sentral mengatakan bahwa Ben Bernanke, mantan kepala Federal Reserve AS, akan memimpin peninjauan terhadap perkiraan operasi bank tersebut.

Minggu ini, ada beberapa berita yang mendukung bank sentral. Harga konsumen naik 6,7 persen pada bulan Agustus dibandingkan tahun sebelumnya, sedikit turun dari bulan sebelumnya. Para ekonom memperkirakan angka tersebut akan meningkat karena kenaikan harga energi global. Sebaliknya, perlambatan inflasi harga pangan dan faktor-faktor lainnya menyebabkan tingkat inflasi secara keseluruhan lebih rendah.

Yang lebih baik lagi bagi bank sentral adalah ukuran tekanan inflasi dalam negeri juga melambat. Tingkat inflasi inti tahunan, tidak termasuk biaya energi dan pangan yang cenderung lebih fluktuatif dan dipengaruhi oleh pasar internasional, turun menjadi 6,2 persen pada bulan Agustus, dari 6,9 persen pada bulan sebelumnya. Inflasi jasa, yang sangat dipengaruhi oleh biaya upah perusahaan, juga melambat lebih dari perkiraan bank sentral.

Dengan tingkat inflasi yang rendah di sebagian besar negara di dunia dan perekonomian yang lemah, sebagian disebabkan oleh pengetatan kebijakan yang agresif oleh bank sentral, para pejabat berupaya untuk secara hati-hati mengkalibrasi tingkat suku bunga yang sesuai. Banyak bank sentral yang mengalihkan fokus mereka dari seberapa besar kenaikan suku bunga menjadi berapa lama mereka perlu mempertahankan tingkat suku bunga yang tinggi.

Pada hari Rabu, Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah, tetapi para pejabat mengindikasikan bahwa mereka memperkirakan akan melakukan kenaikan suku bunga lagi sebelum akhir tahun 2023. Pekan lalu, pembuat kebijakan di Bank Sentral Eropa mengatakan mereka kemungkinan akan selesai menaikkan suku bunga, berdasarkan evaluasi mereka. . perekonomian, dan akan mempertahankan suku bunga pada tingkat tinggi “untuk waktu yang cukup lama.”

READ  Goldman menaikkan target S&P 500 dengan optimisme pendapatan akan mendorong reli

Sebelum keputusan BoE diumumkan, terdapat peluang yang hampir sama bahwa bank sentral akan menaikkan atau mempertahankan suku bunga, tergantung pada perdagangan di pasar keuangan. Pada akhirnya, keputusan tersebut terbagi di antara sembilan anggota komite penetapan suku bunga bank sentral. Lima pengambil kebijakan yang memilih untuk mempertahankan suku bunga tetap stabil, termasuk Bailey, menyebutkan tingkat inflasi yang lebih rendah dari perkiraan dan tanda-tanda bahwa pasar tenaga kerja sedang melambat, dengan meningkatnya pengangguran dalam beberapa bulan terakhir dan jumlah lowongan pekerjaan menurun.

Empat anggota komite lainnya, termasuk anggota terbaru komite, Megan Green, memilih untuk menaikkan suku bunga sebesar seperempat poin persentase, dengan mengatakan bahwa ketahanan perekonomian, pertumbuhan upah yang tinggi dan indikator-indikator lainnya menunjukkan adanya bukti tekanan inflasi yang lebih persisten.

Salah satu tantangan yang dihadapi Bank of England adalah kekuatan ekonomi yang mengejutkan, yang berhasil menghindari resesi karena konsumen terus melakukan pembelanjaan meskipun terjadi kenaikan harga dan kenaikan suku bunga. Baru-baru ini, Biro Statistik Inggris mengatakan Perekonomian pulih lebih kuat setelah lockdown akibat pandemi Dari perkiraan awal.

Namun karena dampak kenaikan suku bunga lebih terasa pada perekonomian, prospeknya menjadi lebih suram. Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) mengatakan pekan ini bahwa mereka memperkirakan perekonomian Inggris akan tumbuh 0,3 persen tahun ini, salah satu pertumbuhan paling lambat di negara-negara maju, dan 0,8 persen pada tahun depan.

Sejauh ini, dampak kenaikan suku bunga terutama dirasakan pada sektor perumahan, dimana pemilik rumah menghadapi lonjakan pembayaran hipotek dan penurunan investasi pada perumahan.

Bank of England juga mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka akan terus menjual saham obligasi pemerintah, yang diperolehnya sejak krisis keuangan. Pada tahun depan, bank tersebut berencana mengurangi kepemilikan obligasi sebesar 100 miliar pound, atau sekitar $123 miliar, menjadi 658 miliar pound.

READ  Berikut perusahaan yang merumahkan karyawan tahun ini